KPK Sebut Punya Bukti Kuat Soal OTT Nurdin Abdullah

  • Whatsapp
nurdin abdullah
Petugas menunjukkan barang bukti pada jumpa pers Operasi Tangkap Tangan (OTT) Gubernur Sulawesi Selatan di gedung KPK, Jakarta, Minggu (28/2/2021) . (ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/rwa)
banner 468x60

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri, menjelaskan kepada wartawan, Minggu (28/2/2021), menyebut, pihaknya memiliki bukti yang kuat terkait dugaan korupsi yang menjerat Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Nurdin Abdullah. Namun Nurdin, mengaku tidak tahu apa-apa terkait kasus suap proyek di Sulsel yang menjeratnya.

“Tersangka membantah hal biasa dan itu hak yang bersangkutan. Kami tegaskan, KPK telah memiliki bukti yang kuat menurut hukum terkait dugaan tindak pidana korupsi dimaksud,” kata Ali Fikri.

Baca Juga

BACA JUGA: KPK Tegaskan Miliki Bukti Kuat Dugaan Suap Nurdin Abdullah – Nusadaily.com

Ali meminta para tersangka dan pihak lainnya kooperatif dalam menjalani pemeriksaan. Dia berharap fakta-fakta yang sebenarnya bisa disampaikan kepada penyidik nantinya.

“Kami harap para tersangka dan pihak-pihak lain yang nanti kami panggil dan diperiksa dalam perkara ini agar kooperatif menerangkan fakta-fakta sebenarnya yang mereka ketahui di hadapan penyidik,” ujar Ali.

BACA JUGA: Keluarga Nurdin Abdullah Siap Dimintai Keterangan KPK – Imperiumdaily.com

Sebelumnya, Nurdin Abdullah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus suap proyek di Sulsel. Nurdin Abdullah mengaku tidak tahu apa-apa atas kasus yang menjeratnya itu.

“Saya ikhlas menjalani proses hukum. Karena memang kemarin itu kita nggak tau apa-apa,” kata Nurdin di Gedung Merah Putih KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (28/2/2021).

BACA JUGA: Nurdin Abdullah di OTT KPK, KSP Bicara Penurunan Indeks Korupsi – Beritaloka.com

Nurdin Abdullah terjerat dalam kasus dugaan suap proyek di Sulsel. KPK dalam kasus ini telah menetapkan 3 tersangka. Berikut ini daftarnya:

a. Sebagai penerima:
1. Nurdin Abdullah (Gubernur Sulawesi Selatan)
2. Edy Rahmat (Sekdis PUTR Provinsi Sulawesi Selatan)

b. Sebagai pemberi:
1. Agung Sucipto (kontraktor)

Ketiganya lalu resmi ditahan oleh KPK selama 20 hari pertama terhitung sejak 27 Februari 2021 sampai 18 Maret 2021.(han)