Benarkah Pakai Masker Saat Puasa Perparah Bau Mulut?

  • Whatsapp
masker puasa
Ilustrasi memakai masker.
banner 468x60

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Ramadan ini, umat Islam di seluruh dunia masih harus berpuasa di tengah pandemi COVID-19. Oleh karenanya, protokol kesehatan tak boleh tertinggal. Salah satunya memakai masker. Lalu apakah memakai masker berefek pada bau mulut saat puasa?

Pakar kesehatan gigi dari Dubai mengingatkan, penggunaan masker wajah dalam waktu lama selama puasa bisa menyebabkan bau mulut lebih parah. Pasalnya mulut cenderung semakin kering sehingga memperparah penumpukan bakteri di rongga mulut.

Baca Juga

BACA JUGA: Cara Kenalkan Puasa pada Anak dengan Autisme

“Saat Anda memakai masker dalam waktu lama, mulut cenderung kering. Dengan kedua hidung dan mulut tertutup masker, orang cenderung lebih membuka mulut, yang menyebabkan mulut lebih kering,” kata Dr Sanjay Jyothish, dokter gigi dan spesialis ortodontis di Prime Health care Group dikutip dari Gulfnews, Senin (19/4).

Jyothish menjelaskan selama puasa kita mengalami dehidrasi yang membuat mulut lebih kering.

“Air liur di mulut kita menetralkan asam tetapi karena kita memakai masker maka produksi air liur berkurang. Oleh karena itu, tingkat PH rongga mulut kita menjadi tidak seimbang,” katanya.

PH rongga mulut pada tingkat netral adalah 6,2-7,6.

“Dengan tidak adanya kadar air liur yang optimal, keseimbangan PH terganggu, memicu perkembangbiakan bakteri di mulut kita yang menyebabkan bau mulut yang buruk, lebih banyak penumpukan plak dan peradangan gusi,” paparnya.

Sementara, Dr Megan Murray, ahli kebersihan mulut dari Dental Studio, Dubai menjelaskan, memakai masker secara terus-menerus telah menciptakan kondisi mulut baru, yang dijuluki sebagai ‘mulut masker’.

Mengenakan masker secara alami menyebabkan kita bernapas lebih banyak, dan itu dapat menyebabkan rongga mulut mengering. Mulut yang terlalu kering menyebabkan perubahan mikrobioma yang menyebabkan peradangan dan peningkatan bakteri mulut.

Agar Tak Bau Mulut

Dengan pemikiran itu, selama Ramadan, semua dokter gigi meminta semua orang, terutama mereka yang berpuasa untuk menjadikan kesehatan mulut sebagai prioritas utama.

Dr Chandan Bagde, ortodontis estetika di Klinik Dermalase, Jumeirah, mendukung hal itu.

“Pemakaian masker yang terus menerus selama puasa, saat berada di luar, memicu bau mulut yang merajalela, penumpukan plak di permukaan gigi. Begitu kita menambahkan perut lapar ke dalamnya, itu juga menyebabkan refluks asam di mana asam di perut dimuntahkan ke dalam rongga mulut dengan berjam-jam tanpa makanan, menyebabkan bakteri berkembang biak dengan mudah,” kata Dr Chandan Bagde.

Menurut Dr Bagde, masyarakat perlu mewaspadai kebersihan mulut sebelum melaksanakan puasa Ramadan.

“Jika Anda menderita masalah gigi seperti gigi berlubang atau sakit gigi yang membutuhkan pencabutan, disarankan untuk menyelesaikannya terlebih dahulu. Ada dua alasan untuk itu. Pembersihan plak, mengendalikan peradangan atau infeksi sebelum menjalankan puasa akan berarti kesehatan gigi yang lebih baik dan membantu menjaga standar kebersihan mulut yang lebih tinggi,” kata dia.

Selain itu, pada sebagian besar prosedur, seseorang diharuskan minum obat pengontrol infeksi, yang tak mungkin dilakukan saat puasa.

“Oleh karena itu, disarankan untuk mengunjungi dokter gigi dan menjaga standar kebersihan gigi yang baik. Hal ini terutama dianjurkan bagi penderita diabetes, penderita hipertensi dan lainnya yang menderita sindrom metabolik lainnya, yang berencana menjalankan puasa karena memiliki kekebalan yang buruk dan lebih rentan terhadap radang gusi,” katanya.

Untuk menjaga kebersihan mulut yang optimal, seseorang harus memperhatikan makanan yang dikonsumsi saat sahur.

Salah satu minuman yang harus dihindari adalah kopi. Tak hanya membuat dehidrasi, kopi juga bersifat asam.

BACA JUGA: Cara Memilih Nutrisi yang Tepat untuk Sahur dan Buka

Konsumsi kopi yang berlebihan akan memicu dehidrasi yang lebih besar, mengganggu keseimbangan Ph mulut, menyebabkan lebih banyak bakteri menumpuk dan dengan memakai masker semua masalah itu akan makin parah.

Sebagai gantinya, konsumsi buah-buahan segar, sayuran segar dan makanan utuh saat sahur, minum banyak air dan menyikat gigi serta menggunakan obat kumur antibakteri sebelum memulai puasa setiap hari.

Dr Bagde juga menyarankan untuk mengganti masker wajah setiap empat jam.

Perokok disarankan untuk berhenti merokok sama sekali bahkan selama jam non-puasa karena merokok mengakibatkan kebersihan gigi yang buruk dan pembentukan asam yang memicu bau mulut, yang semakin diperburuk dengan pemakaian masker yang terus-menerus di siang hari.

Selain itu, hindari juga konsumsi karbohidrat olahan, garam tinggi, dan gula tinggi.

Karbohidrat olahan yang ditemukan dalam makanan kaleng, makanan kaleng, dan makanan olahan kehilangan nutrisi dan merusak kesehatan yang menyebabkan terlalu banyak asam lambung, yang selanjutnya dapat memicu pertumbuhan bakteri di mulut.

Makanan tinggi garam seperti daging olahan, saus, kacang asin dan keripik meningkatkan kandungan natrium dalam darah dan mengganggu keseimbangan elektrolit, memicu dehidrasi. Semakin seseorang merasa dehidrasi, semakin tinggi kemungkinan mengalami mulut kering.

Gorengan juga harus dihindari pasalnya makan makanan berminyak akan memicu gangguan pencernaan dan mengganggu keseimbangan PH rongga mulut yang memicu infeksi gusi dan bau mulut.

Hal yang sama diucap konsultan senior di National Dental Centre Singapore Department of Restorative Dentistry, Periodontic Unit, Koh Chu Guan yang mengatakan, ada bakteri yang hidup di mulut Anda sepanjang waktu.

Saat Anda bernafas, udara lembap dan bau busuk yang dihasilkan bakteri terperangkap di kain masker. Saat tetesannya mengering, mereka meninggalkan bau di kain masker.

“Kainnya mungkin tidak masalah. Jika bahannya tipis, maka mungkin memerangkap lebih sedikit udara dan karenanya, pemakainya mungkin kurang menyadari halitosis,” kata dia.

Selain itu, Anda bisa menggunakan mulut untuk bernapas saat memakai masker dan itu bisa menyebabkan efek mengeringkan. Mulut yang lebih kering, terutama jika Anda tidak minum cukup air, dapat menyebabkan bau mulut.

“Kondisi diperburuk jika Anda merokok atau mengonsumsi minuman diuretik seperti kopi,” tutur Koh.

Untuk mengetahui Anda bau mulut atau tidak, lepaskan masker Anda dan bernapaslah sembari menutup hidung dan mulut dengan telapak tangan.

“Bau tidak akan muncul karena masker. Bahkan jika Anda telah melawan halitosis selama ini, memakai masker tidak memperburuknya,” ujar Koh.(lna)