Senin, September 26, 2022
BerandaInternationalSusul Denmark, Prancis Ikut Cabut Wajib Masker

Susul Denmark, Prancis Ikut Cabut Wajib Masker

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Prancis mulai melonggarkan pembatasan Covid-19, termasuk mencabut aturan wajib menggunakan masker di luar ruangan pada Selasa (1/2).

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Prancis menjadi negara Eropa terbaru setelah Denmark  mencabut aturan wajib bermasker meski ancaman varian Omicron dan lonjakan kasus masih tinggi. Inggris juga telah lebih dulu mencabut wajib masker dan melonggarkan sejumlah pembatasan Covid-19 pada akhir Januari lalu.

BACA JUGA : Memasuki Fase Endemi, Denmark Cabut Wajib Masker dan Pembatasan Covid-19

Selain mencabut aturan wajib masker, Prancis juga tak lagi menerapkan batasan kapasitas pengunjung aula konser, pertandingan olahraga, dan acara lain.

Pemerintahan Presiden Emmanuel Macron juga tak lagi mewajibkan aturan bekerja dari rumah.

BACA JUGA : Prancis Resmi Larang Penggunaan Plastik untuk Buah dan Sayuran

Sederet pelonggaran aturan pembatasan Covid-19 ini diterapkan menyusul pengumuman pemerintah akhir Januari lalu yang berencana memulai relaksasi dalam dua tahap.

Relaksasi ini dilakukan meskipun Prancis baru saja mencetak rekor kasus harian Covid-19 tertinggi selama pandemi pada Januari lalu.

BACA JUGA : Kasus Harian COVID-19 di Prancis Sentuh 100 Ribu Kasus

“Prancis bakal bisa mencabut hampir seluruh pembatasan yang dilakukan untuk menekan epidemi pada Februari berkat aturan vaksin terbaru,” kata Perdana Menteri, Jean Castex, seperti dikutip dari AFP.

Prancis kini mewajibkan penduduk memiliki kartu vaksin agar bisa mengakses seluruh layanan negara itu, mulai dari bar, restoran, dan transportasi publik jarak jauh.

BACA JUGA : Kasus Harian COVID-19 di Prancis Sentuh 100 Ribu Kasus

Sebelumnya, izin tersebut bisa didapatkan menggunakan kartu kesehatan. Untuk mendapatkan kartu itu, masyarakat hanya perlu menunjukkan hasil tes Covid-19 negatif.

Namun, kebijakan ini dihentikan oleh pemerintah agar lebih banyak masyarakat Prancis yang mau divaksin.

Di saat bersamaan, Prancis juga menilai ancaman varian Omicron yang melanda dunia kini tak lebih berbahaya dibandingkan varian Covid-19 sebelumnya. Meski begitu, varian Omicron memang lebih mudah menular.

“Kami melihat tren yang berbali dalam beberapa hari terakhir, dengan lebih sedikit kasus terdeteksi tiap harinya, dibandingkan pada tujuh hari sebelumnya,” kata juru bicara pemerintah, Gabriel Attal, Selasa (1/2) kepada radio France Info.

Sementara itu, Prancis mencatat rata-rata infeksi Covid-19 dalam tujuh hari terakhir sebanyak 322.256 kasus per hari. Angka ini lebih rendah dari sepekan sebelumnya yang mencapai 366.179 kasus.(lal)

BERITA KHUSUS

Unipma Lakukan Pengabdian Pengembangan Ekonomi Kreatif Berbasis Digitalisasi Pasar Desa Klumutan Saradan Madiun

NUSADAILY.COM – MADIUN - Kemiskinan merupakan salah satu permasalahan yang saat ini dihadapi oleh sebagian besar masyarakat kita, khususnya masyarakat yang tinggal di pedesaan....

BERITA TERBARU

China Menangkan Emas Quadruple Sculls Putri di Kejuaraan Dunia Dayung 2022

NUSADAILY.COM-JAKARTA- Situs resmi Federasi Dayung Internasional mengatakan bahwa Kejuaraan 2022 di Lazice, Republik Ceko memasuki hari kedua pada tanggal 24. Melansir chinanews.com, tim Tiongkok yang...