Minggu, September 26, 2021
BerandaNewsMetropolitanAhmad Basarah Prihatin Sentimen Rasialisme Justru Berkembang di Negeri Kampiun Demokrasi

Ahmad Basarah Prihatin Sentimen Rasialisme Justru Berkembang di Negeri Kampiun Demokrasi

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM-JAKARTA- Ahmad Basarah prihatin sentimen rasialisme. Wakil Ketua MPR itu melihat melonjaknya kasus kekerasan rasial terhadap orang-orang Asia-Amerika di sejumlah wilayah di Amerika Serikat. Ketua DPP PDI Perjuangan Bidang Luar Negeri ini menyayangkan kasus serangan rasialis.

BACA JUGA: Ahmad Basarah Ajak Insan Pers Aktif Lawan Berita Hoaks – Imperiumdaily.com

BACA JUGA: Ahmad Basarah Berharap Pancasila Diperkenalkan dalam Buku Bahan Pengajaran ASEAN – Nusadaily.com

Sebab jumlah yang mencapai ribuan kasus itu justru terjadi di negeri kampiun demokrasi. Apalagi selama ini mengampanyekan demokrasi, isu-isu Hak Asasi Manusia (HAM), dan multikulturalisme. Ahmad Basarah prihatin sentimen rasialisme.

‘’Rakyat Amerika Serikat mestinya menjadikan kemenangan Presiden Joseph Robinette Biden Jr dan Wakil Presiden Kamala Harris sebagai momentum kemenangan multikulturalisme. Biden pernah terlibat dalam mewujudkan perdamaian di Balkan. Sedangkan Kamala Harris adalah anak seorang ibu keturunan India dan ayahnya keturunan British Jamaica. Bagaimana mungkin dari negeri yang menjunjung tinggi multikulturalisme itu kini merebak rasialisme yang masif,’’ tanya Ahmad Basarah di Jakarta, Senin (22/3/2021).

Media internasional memberitakan, pada tahun lalu, kelompok advokasi bernama Stop AAPI Hate. Yang mengaku menerima lebih dari 2.800 laporan insiden kebencian yang ditujukan pada orang Asia-Amerika secara nasional di AS. Kelompok tersebut bahkan menyiapkan alat pelaporan mandiri online pada awal pandemi.

Sementara itu, Dewan Perencanaan Kebijakan Asia Pasifik AS, sejak Maret – Mei 2020. Melaporkan lebih dari 800 insiden kebencian terkait Covid-19 dilaporkan dari 34 kabupaten di negara bagian California, AS. Sejumlah masyarakat Indonesia di AS juga dilaporkan cemas dengan meningkatnya kasus-kasus rasialis pada keturunan Asia-Amerika.

Menurut Ahmad Basarah, kasus-kasus yang melawan hati nurani itu sebenarnya tidak perlu terjadi. Jika warga AS atau warga negara mana pun di dunia ini arif dan bijaksana menyikapi berita yang beredar tentang Covid-19. Media massa sebenarnya sudah memberitakan sejak 14 Januari 2021 lalu. Bahwa tim penyelidik dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pimpinan Peter Ben Embarek sama sekali tidak menemukan fakta. Bahwa Wuhan menjadi sumber pertama virus Corona yang merebak pada 2019, apalagi akibat kebocoran laboratorium di Kota Wuhan seperti yang diteorikan selama ini.

Rasialisme di AS Jadi Pelajaran Warga Indonesia

‘’Kasus-kasus rasialis yang kini merebak di AS seharusnya menjadi pelajaran buat masyarakat di Indonesia. Agar kita juga tak gampang disulut emosi hanya gara-gara membaca berita yang belum tentu benar alias hoaks. Amerika yang besar dan sudah lama berdemokrasi serta getol mengampanyekan isu-isu HAM saja bisa goyah akibat terprovokasi berita hoaks, apalagi kita. Masyarakat kita juga multikultural seperti masyarakat di AS,’’ jelas Ketua Fraksi PDI Perjuangan itu.

Menurut Ahmad Basarah, Amerika telah meratifikasi International Convention on the Elimination of All Forms of Racial Discrimination (ICERD) sejak 28 Oktober Tahun 1994. Pasal 16 Covenan ini mewajibkan negara yang telah meratifikasinya untuk menjamin setiap orang di dalam wilayahnya. Yakni memperoleh perlindungan terhadap berbagai tindakan diskriminasi ras yang melanggar hak asasi manusia dan kebebasan dasar. Yang bertentangan dengan Konvensi ini maupun hak untuk memperoleh perbaikan dan penggantian yang adil dan layak akibat diskriminasi semacam itu.

‘’Untuk itu saya berharap Kedutaan Besar Republik Indonesia di AS agar mencermati kasus-kasus serangan berbau rasialisme yang menimpa warga Indonesia yang menetap di sana, lalu memberikan perlindungan dan advokasi hukum semaksimal mungkin. AS tidak boleh mengingkari covenan yang telah mereka sepakati sendiri,’’ ujar Doktor ilmu hukum lulusan Universitas Diponegoro Semarang ini.

Sekjen Presidium GMNI masa bakti 1996–1999 itu lalu mengingatkan bahwa masyarakat Indonesia harus menjadi teladan menyikapi kasus-kasus rasialis di AS. Masyarakat Indonesia punya ideologi Pancasila yang mengajarkan pesan-pesan ketuhanan, kemanusiaan, persaudaraan, persatuan, permusyawaratan dan keadilan yang bertentangan dengan sikap-sikap rasialis yang kini ditunjukkan oleh beberapa kelompok masyarakat AS.(sir/cak)

AnyFlip LightBox Embed Demo

BERITA POPULAR

- Advertisement -spot_img

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

berita khusus

The Legion Nutrition dan Amarta Hills Berkolaborasi Gelar Body Competition

NUSADAILY.COM - KOTA BATU - Produsen suplemen olahraga, The Legion Nutrition tak berhenti memberikan dukungannya di bidang olahraga. Kali ini mereka ambil bagian sebagai...