Sabtu, Mei 28, 2022
BerandaNewsMetropolitanRekam Jejak Hakim PN Surabaya, Pernah Bebaskan Koruptor Rp. 28 M -...

Rekam Jejak Hakim PN Surabaya, Pernah Bebaskan Koruptor Rp. 28 M – Rp. 119M

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Hakim Pengadilan Negeri (PN) Surabaya,Itong Isnaeni Hidayat terjaring operasi tangkap tangan (OTT) KPK subuh ini. Selain itu, Panitera Pengganti (PP) M Hamdan juga ikut terjaring. Siapakah Itong?

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

BACA JUGA : OTT KPK Seret Hakim dan Panitera PN Surabaya, Diduga Terkait Suap Perkara

Dilansir dari detikcom, Kamis (20/1/2022), Itong merupakan hakim senior. Saat menjadi hakim Pengadilan Negeri (PN) Tanjungkarang, Lampung, Itong sempat menjadi hakim yang mengadili mantan Bupati Lampung Timur, Satono dengan nilai korupsi Rp 119 miliar dan mantan Bupati Lampung Tengah, Andy Achmad Sampurna Jaya dengan nilai korupsi Rp 28 miliar. Saat itu Itong menjadi hakim anggota.

Haslilnya, pada 2011 Itong membebaskan Satono dan Andy. Di tingkat kasasi, akhirnya Satono dihukum 15 tahun penjara dan Andy dihukum 12 tahun penjara.

BACA JUGA : Bupati Kolaka Timur Sultra Terjaring OTT KPK Tadi Malam

Atas putusan bebas Satono dan Andy, Itong sempat diperiksa Mahkamah Agung (MA). Itong terbukti melanggar kode etik dan diskorsing ke Pengadilan Tinggi (PT) Bengkulu.

Itong melanggar Keputusan Ketua MA No 215/KMA/SK/XII/2007 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pedoman Perilaku Hakim. Itong diputus terbukti melanggar pasal 4 ayat 13 yang berbunyi:

Hakim berkewajiban mengetahui dan mendalami serta melaksanakan tugas pokok sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku, khususnya hukum acara, agar dapat menerapkan hukum secara benar dan dapat memenuhi rasa keadilan bagi setiap pencari keadilan.

BACA JUGA : Pasca OTT KPK di Kolaka Timur Aktivitas ASN Tetap Berjalan Normal

Adapun dua hakim lain yang mengadili Santono dan Andy dinyatakan MA tidak bersalah secara etika.

Hukuman Skorsing Itong

Setelah hukuman skorsingnya pulih, Itong kemudian berdinas lagi. Sebelum bertugas di PN Surabaya, ia sempat memegang palu di Pengadilan Negeri (PN) Bandung.

Kini, kabar mengejutkan datang lagi dari Itong. Namanya disebut kena OTT KPK.

BACA JUGA : Bupati Kolaka Timur Sultra Terjaring OTT KPK Tadi Malam

“Bahwa pagi tadi sekitar pukul 05.00 – 05.30 Wib, KPK datang ke kantor PN. Surabaya dan di dalam mobilnya dilihat ada sdr. Itong Isnaeni Hidayat,SH.MH Hakim PN. Surabaya.

Panitera Pengganti

Begitu pula informasi yang diterima nama Panitera Pengganti bernama Hamdan, SH juga turut diamankan,” kata jubir MA hakim agung Andi Samsan Nganro saat dikonfirmasi, Kamis (20/1/2022).

BACA JUGA : Trio Maut, Ghea Youbi dan Kedua Kakaknya Kompak Pakai Baju Ketat

“Benar pada 19 Januari 2022 KPK melakukan kegiatan tangkap tangan di Surabaya Jawa Timur. Dalam kegiatan tangkap tangan tersebut, sejauh ini KPK mengamankan 3 orang, dilansir dari detikcom

Di antaranya Hakim, Panitera dan pengacara yang diduga sedang melakukan tindak pidana korupsi pemberian dan penerimaan uang terkait sebuah perkara di PN Surabaya,” kata jubir KPK, Ali Fikri.(ros)

BERITA KHUSUS

Logo dan Maskot MTQ XXX Jatim 2023 Segera Rilis, Gus Ipul Apresiasi Karya Para Desainer

NUSADAILY.COM – PASURUAN – Pemerintah Kota (Pemkot) Pasuruan bakal segera memperkenalkan logo dan maskot ajang Musabaqah Tilawatil Qur'an ke XXX Jawa Timur tahun 2023...

BERITA TERBARU

Usung Pembelajaran Bahasa, Sosial dan Budaya dalam MBKM, UM Gelar Seminar Nasional

NUSADAILY.COM – MALANG – Dalam rangka menyukseskan gerakan Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) khususnya bidang pembelajaran bahasa, sastra dan budaya. Departemen Sastra Jerman Universitas...
@nusadaily.com Ning Ita Dampingi Anak Penderita Thalasemia jalani Transfusi Darah #tiktokberita ♬ original sound - Nusa Daily

NUSADAILY.COM - JAKARTA - Hakim Pengadilan Negeri (PN) Surabaya,Itong Isnaeni Hidayat terjaring operasi tangkap tangan (OTT) KPK subuh ini. Selain itu, Panitera Pengganti (PP) M Hamdan juga ikut terjaring. Siapakah Itong?

BACA JUGA : OTT KPK Seret Hakim dan Panitera PN Surabaya, Diduga Terkait Suap Perkara

Dilansir dari detikcom, Kamis (20/1/2022), Itong merupakan hakim senior. Saat menjadi hakim Pengadilan Negeri (PN) Tanjungkarang, Lampung, Itong sempat menjadi hakim yang mengadili mantan Bupati Lampung Timur, Satono dengan nilai korupsi Rp 119 miliar dan mantan Bupati Lampung Tengah, Andy Achmad Sampurna Jaya dengan nilai korupsi Rp 28 miliar. Saat itu Itong menjadi hakim anggota.

Haslilnya, pada 2011 Itong membebaskan Satono dan Andy. Di tingkat kasasi, akhirnya Satono dihukum 15 tahun penjara dan Andy dihukum 12 tahun penjara.

BACA JUGA : Bupati Kolaka Timur Sultra Terjaring OTT KPK Tadi Malam

Atas putusan bebas Satono dan Andy, Itong sempat diperiksa Mahkamah Agung (MA). Itong terbukti melanggar kode etik dan diskorsing ke Pengadilan Tinggi (PT) Bengkulu.

Itong melanggar Keputusan Ketua MA No 215/KMA/SK/XII/2007 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pedoman Perilaku Hakim. Itong diputus terbukti melanggar pasal 4 ayat 13 yang berbunyi:

Hakim berkewajiban mengetahui dan mendalami serta melaksanakan tugas pokok sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku, khususnya hukum acara, agar dapat menerapkan hukum secara benar dan dapat memenuhi rasa keadilan bagi setiap pencari keadilan.

BACA JUGA : Pasca OTT KPK di Kolaka Timur Aktivitas ASN Tetap Berjalan Normal

Adapun dua hakim lain yang mengadili Santono dan Andy dinyatakan MA tidak bersalah secara etika.

Hukuman Skorsing Itong

Setelah hukuman skorsingnya pulih, Itong kemudian berdinas lagi. Sebelum bertugas di PN Surabaya, ia sempat memegang palu di Pengadilan Negeri (PN) Bandung.

Kini, kabar mengejutkan datang lagi dari Itong. Namanya disebut kena OTT KPK.

BACA JUGA : Bupati Kolaka Timur Sultra Terjaring OTT KPK Tadi Malam

"Bahwa pagi tadi sekitar pukul 05.00 - 05.30 Wib, KPK datang ke kantor PN. Surabaya dan di dalam mobilnya dilihat ada sdr. Itong Isnaeni Hidayat,SH.MH Hakim PN. Surabaya.

Panitera Pengganti

Begitu pula informasi yang diterima nama Panitera Pengganti bernama Hamdan, SH juga turut diamankan," kata jubir MA hakim agung Andi Samsan Nganro saat dikonfirmasi, Kamis (20/1/2022).

BACA JUGA : Trio Maut, Ghea Youbi dan Kedua Kakaknya Kompak Pakai Baju Ketat

"Benar pada 19 Januari 2022 KPK melakukan kegiatan tangkap tangan di Surabaya Jawa Timur. Dalam kegiatan tangkap tangan tersebut, sejauh ini KPK mengamankan 3 orang, dilansir dari detikcom

Di antaranya Hakim, Panitera dan pengacara yang diduga sedang melakukan tindak pidana korupsi pemberian dan penerimaan uang terkait sebuah perkara di PN Surabaya," kata jubir KPK, Ali Fikri.(ros)