8 Virus Tertua yang Pernah Menyerang Makhluk Hidup

Asal pasti setiap virus memang tidak diketahui. Mereka telah ada selama jutaan tahun dan terus berkembang. Beberapa virus tidak begitu berbahaya, namun ada juga yang sampai menyebabkan hilangnya nyawa yang tak terhitung jumlahnya.

8 Virus Tertua yang Pernah Menyerang Makhluk Hidup
Ilustrasi (Foto: Getty Images/iStockphoto/Naeblys)

NUSADAILY.COM - JAKARTA - Sejak pandemi COVID-19 melanda, SARS-Cov-2, virus penyebab COVID-19, menjadi perhatian utama orang-orang di seluruh dunia. Sayangnya, virus adalah bagian umum dari kehidupan dan memengaruhi semua tumbuhan, hewan, dan bahkan serangga.

Asal pasti setiap virus memang tidak diketahui. Mereka telah ada selama jutaan tahun dan terus berkembang. Beberapa virus tidak begitu berbahaya, namun ada juga yang sampai menyebabkan hilangnya nyawa yang tak terhitung jumlahnya.

Sejak zaman dulu hingga generasi-generasi berikutnya, virus akan tetap ada. Berikut adalah 8 virus tertua di dunia yang diketahui.

1. Nudivirus

Usia: sekitar 310 juta tahun
Kelompok: dsDNA (double-stranded DNA viru)
Menginfeksi: serangga dan arthropoda laut

Nudivirus, yang terutama menyerang serangga dan arthropoda laut, berasal dari sekitar 310 juta tahun yang lalu, menjadikannya virus tertua yang diketahui di dunia. Meskipun Nudivirus berbagi nenek moyang yang sama dengan Baculovirus sejauh ini, garis Nudivirus mulai bercabang sekitar 222 juta tahun yang lalu, menjadikannya lebih tua dari Baculovirus.

Nudivirus ditularkan melalui makan dan/atau kawin. Infeksi ini dapat membunuh larva serangga dan menyebabkan inang dewasa menghasilkan lebih sedikit keturunan.

Fakta unik

Kata "Nudivirus" berasal dari bahasa Latin nudus yang artinya telanjang, dan virus berarti racun. Penamaan itu dikarenakan Nudivirus tidak dianggap menyumbat. Namun sejak itu, jenis Nudivirus lain yang menyumbat seperti Tipula oleracea telah diidentifikasi.

2. Baculovirus

Usia: sekitar 310 juta tahun
Kelompok: dsDNA (double-stranded DNA virus)
Menginfeksi: serangga dan arthropoda laut

Baculovirus berbagi nenek moyang yang sama dengan Nudivirus dari sekitar 310 juta tahun yang lalu. Silsilah Nudivrius bercabang lebih dulu dan Baculovirus mulai berevolusi secara terpisah sekitar 178 juta tahun lalu.

Seperti Nudivirus, Baculovirus mempengaruhi serangga dan arthropoda lainnya. Bentuk larva ngengat paling sering dipengaruhi oleh Baculovirus, tetapi mereka juga muncul pada nyamuk, udang, dan lalat gergaji.

Manusia telah mempelajari Baculovirus selama bertahun-tahun dan telah mengembangkan aplikasi praktis dari penelitian ini. Misalnya, Baculovirus telah digunakan sebagai biopestisida di lahan tanaman.

Fakta unik

Manusia pertama kali menemukan Baculovirus sekitar 5.000 tahun yang lalu selama puncak industri sutra di China. Ada laporan tentang ulat sutera yang mati karena "penyakit layu" yang ternyata disebabkan Baculovirus.

3. Bracovirus

Umur: 190 juta tahun
Kelompok: dsDNA (double-stranded DNA virus)
Menginfeksi: serangga, khususnya kupu-kupu dan ngengat

Bracovirus berevolusi dari Nudivirus sekitar 190 juta tahun yang lalu dan telah berevolusi selama 100 juta tahun terakhir. Virus purba ini dikenal karena hubungan simbiosisnya dengan tawon parasitoid.

Bracovirus tidak menginfeksi tawon itu sendiri, namun partikel virus dibawa oleh tawon dan menyuntikkannya dengan telurnya ke inang larva. Tawon yang sarat dengan Bracovirus cenderung menargetkan larva kumbang, lalat, kupu-kupu dan ngengat, dan terkadang kutu daun.

Fakta unik

Bracovirus menekan sistem kekebalan serangga inang, memungkinkan telur tawon parasitoid tumbuh tanpa terdeteksi.

4. Virus Herpes Simpleks 1 (HSV-1)

Umur: kurang lebih 6 juta tahun yang lalu
Kelompok: dsDNA (double-stranded DNA virus)
Menginfeksi: manusia

Herpes Simplex Virus 1 (HSV-1) telah ada pada hominid (leluhur manusia purba) untuk waktu yang sangat lama. Analisis genom mengungkapkan bahwa HSV-1 menelusuri sejarahnya kembali ke sekitar 6 juta tahun yang lalu, sebelum manusia berpisah dengan primata.

Virus kemudian bercabang dan datang bersama hominid saat kita berevolusi menjadi manusia modern dan akhirnya menjadi herpes mulut. Jadi, Herpes telah menjadi salah satu virus manusia yang paling gigih dan sekitar dua pertiga dari populasi manusia terinfeksi setidaknya satu Virus Herpes Simplex.

Fakta unik

Sekitar 67% populasi dunia di bawah usia 50 tahun memiliki HSV-1 dan orang biasanya terinfeksi saat masih anak-anak.

5. Herpes Simplex Virus 2 (HSV-2)m

Umur: kurang lebih 1,6 juta tahun
Kelompok: dsDNA (double-stranded DNA virus)
Menginfeksi: manusia

Manusia adalah satu-satunya primata dengan dua Virus Herpes Simplex yang berbeda. Beberapa tahun yang lalu, para peneliti mencoba mencari tahu bagaimana dan mengapa itu terjadi. Para peneliti menemukan bahwa Virus Herpes Simplex telah ada pada manusia selama jutaan tahun, dan Virus Herpes Simplex 1 lebih tua. Herpes Simplex Virus 2 (HSV-2) muncul beberapa juta tahun kemudian, sekitar 1,6 juta tahun yang lalu.

HSV-2 menyebabkan herpes genital dan para peneliti percaya bahwa itu mungkin berasal dari Paranthropus boisei, primata berahang besar dengan gigi yang sangat besar. Satu teori menunjukkan bahwa Paranthropus boisei bertemu Homo erectus dengan cara kekerasan ( Homo erectus mungkin telah membunuh dan memakan Paranthropus boisei) dan begitulah cara HSV-2 melompat ke manusia.

Fakta unik

Herpes Simplex Virus 2 mirip dengan virus herpes yang ditemukan pada simpanse, yang menunjukkan bahwa manusia pasti mendapatkan HSV-2 dari nenek moyang simpanse modern.

6. Pithovirus Sibericum

Umur: kurang lebih 30.000 tahun
Kelompok: dsDNA (double-stranded DNA virus)
Menginfeksi: amuba

Pada tahun 2014, tersebar berita bahwa virus berusia 30.000 tahun telah dibangkitkan oleh para ilmuwan di Prancis. Syukurlah, virus yang dijuluki Pithovirus sibericum ini hanya menginfeksi amuba bersel tunggal.

Pithovirus ditemukan dari permafrost (lapisan tanah beku) Siberia dan masih hidup, artinya masih dapat menginfeksi, bahkan ribuan tahun kemudian. Saat ini, Pithovirus sibericum adalah virus tertua yang terbangun dari dormansi dan tetap menular.

Fakta unik

Menurut para ilmuwan, implikasi dari Pithovirus sibericum yang tetap menular dapat menjadi peringatan bahwa mikroba dan virus purba lainnya yang menyerang manusia dan hewan mungkin bersembunyi di permafrost dunia yang mencair dengan cepat.

7. Hepatitis B

Usia: 7.000 tahun
Kelompok: dsDNA (double-stranded DNA virus)
Menginfeksi: manusia dan primate

Hepatitis B telah menginfeksi manusia setidaknya selama 7.000 tahun. Pada tahun 2018, para ilmuwan menemukan fragmen DNA dari virus yang menginfeksi hati seorang pemuda yang tinggal di Jerman tengah.

Para ilmuwan mengurutkan DNA ini dan menemukan bahwa itu adalah strain kuno dari Hepatitis B. Ini adalah virus manusia tertua yang pernah diurutkan. Strain Hepatitis B yang ditemukan di Eropa berbeda dengan strain Hepatitis B modern dan tampaknya telah punah pada manusia.

Fakta unik

Sementara strain Hepatitis B yang diurutkan tidak lagi ada pada manusia, ada virus Hepatitis B serupa yang menginfeksi simpanse dan gorila modern di Afrika.

8. Cacar

Usia: 3.000 hingga 4.000 tahun
Kelompok: DNA virus
Menginfeksi: manusia

Bukti awal yang kredibel dari penyakit ini berasal dari mumi Mesir berusia 3.000 tahun. Ada juga beberapa tulisan medis yang menyebutkan penyakit mirip cacar dari India kuno (sekitar 1500 SM) dan China (sekitar 1122 SM).

Selama beberapa milenium, cacar menjangkiti umat manusia dengan wabah yang bermunculan secara berkala di seluruh dunia. Namun, berkat upaya vaksinasi yang kuat, cacar diberantas pada tahun 1980. Sejak saat itu, diklaim tidak ada lagi kasus cacar yang terjadi secara alami.

Fakta unik

Meskipun tidak ada lagi virus Variola alami yang menyebabkan cacar, ada dua lokasi di mana virus Variola secara resmi disimpan dan ditangani di bawah pengawasan WHO: Centers for Disease Control and Preventio di Atlanta, Georgia, dan State Research Center of Virology and Biotechnology (VECTOR Institute) di Koltsovo, Rusia.

(roi)