Awas! Amerika Dilanda Musim Flu, 730 Orang Dinyatakan Meninggal

Berdasarkan statistik, pada 4 November menunjukkan bahwa musim flu ini, setidaknya ada 1,6 juta pasien flu di Amerika Serikat. 1.300 orang dirawat di rumah sakit, dan 730 orang telah meninggal karena flu.

Awas! Amerika Dilanda Musim Flu, 730 Orang Dinyatakan Meninggal
flu AS (sumber: reporter Caijing Jing Yan)

NUSADAILY.COM-WASHINGTON D.C.- Berdasarkan statistik, pada 4 November menunjukkan bahwa musim flu ini, setidaknya ada 1,6 juta pasien flu di Amerika Serikat. 1.300 orang dirawat di rumah sakit, dan 730 orang telah meninggal karena flu.

Melansir new.qq.com, dalam tiga minggu pertama musim flu ini, laboratium klinis AS telah mencatat lebih dari 9.600 kasus flu.

BACA JUGA: Restoran dan Bar di Rusia Kebakaran, 13 Pengunjung Dikabarkan...

Musim gugur ini, karena suhu yang lebih hangat dan lebih dingin secara tiba-tiba dan pembatalan tindakan pengendalian karantina, perjalanan dan aktivitas sosial di Amerika Serikat telah sepenuhnya kembali normal. Situasi, mahkota baru, influenza dan saluran pernapasan serta jumlah infeksi virus syncytial (RSV) akan melonjak secara bersamaan.

Sebelum virus corona baru melanda dunia, virus flu membuat jutaan orang sakit dan membunuh puluhan ribu orang Amerika setiap musim dingin. 

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan RSV dapat menimbulkan risiko bagi siapa saja, tetapi risiko terbesar adalah anak-anak di bawah 5 tahun, terutama bayi di bawah 1 tahun, dan orang di atas 65 tahun. RSV membunuh sekitar 14.000 orang setiap tahun di antara manula 65 dan lebih tua dan sebanyak 300 di antara anak-anak di bawah 5 tahun.

BACA JUGA: Kawanan Monyet Pencopet Serbu Puluhan Orang di Jepang

Gejala

Gejala infeksi RSV bisa terlihat seperti flu biasa, seperti pilek, nafsu makan menurun, batuk, bersin, demam, dan mengi. Pada bayi, gejala seperti penurunan aktivitas, lekas marah atau lesu, dan kesulitan bernapas mungkin hanya ada. 

Anak-anak sangat rentan terhadap gejala yang parah karena sistem kekebalan mereka yang kurang berkembang, saluran udara yang lebih kecil daripada orang dewasa, dan lebih sulit bernapas saat meradang. (mdr2)