Dalam Sehari 13,1 Juta Warga Tiongkok Mudik Imlek Naik Kereta Api

Tiongkok Jumat, 9 Februari 2024 mulai bersiap menyambut liburan tahunan Tahun Baru Imlek. Para pemudik mulai memadati kereta dan pesawat untuk balik ke kampung halaman mereka.

Dalam Sehari 13,1 Juta Warga Tiongkok Mudik Imlek Naik Kereta Api

NUSADAILY.COM –BEIJING - Tiongkok Jumat, 9 Februari 2024 mulai bersiap menyambut liburan tahunan Tahun Baru Imlek. Para pemudik mulai memadati kereta dan pesawat untuk balik ke kampung halaman mereka.

 

Negara ini telah menambah kapasitas perjalanan untuk membantu kelancaran transportasi setelah cuaca buruk mengancam perjalanan jutaan orang yang pulang ke rumah untuk berlibur.

 

Sekitar 1.873 kereta penumpang ditambahkan dalam satu hari di seluruh jaringan kereta api yang luas, sebuah rekor menurut outlet media pemerintah Global Times.

 

Aktivitas kereta api meningkat setelah salju dan hujan beku melumpuhkan layanan kereta api pada awal pekan ini, dengan beberapa penumpang terjebak di kereta selama berjam-jam setelah pasokan listrik padam.

 

Beberapa provinsi bergegas meningkatkan tindakan tanggap darurat untuk menghilangkan salju yang membatasi arus lalu lintas di ratusan jalan raya, sehingga membuat penumpang terdampar di dalam mobil. Pihak berwenang berupaya membersihkan es dari saluran listrik dan rel kereta api, serta menghilangkan es pada pesawat dan landasan pacu di bandara.

 

Dalam periode migrasi perjalanan tersibuk di dunia, 13,1 juta penumpang menaiki kereta api nasional Tiongkok pada hari Rabu saja. "Hal ini menandai pertama kalinya selama kesibukan perjalanan Festival Musim Semi, yang juga dikenal sebagai periode Chunyun, penumpang hariannya melebihi 13 juta," menurut Global Times, yang dikutip oleh Malay Mail melalui medcom.id.

 

Di Shanghai pada hari Jumat, stasiun kereta api di seluruh kota metropolitan diperkirakan akan menampung 475.000 penumpang, meningkat 61,7 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun 2019, menurut laporan The Paper milik pemerintah Shanghai.

 

Selama dua minggu menjelang Festival Musim Semi, jaringan kereta api Shanghai diperkirakan akan mengirimkan 7.170.900 penumpang, melebihi jumlah total pada periode yang sama pada tahun 2019, kata The Paper.

 

Liburan selama delapan hari secara resmi dimulai pada hari Sabtu tetapi banyak wisatawan memilih untuk memulai perjalanan mereka lebih awal. Ini juga menandai satu tahun sejak Tiongkok sepenuhnya mencabut pembatasan Covid-19 yang telah mengganggu liburan selama tiga tahun sebelumnya.

 

Cuaca yang bergejolak di Tiongkok tengah dan selatan selama musim perjalanan Tahun Baru Imlek, yang terburuk dalam beberapa tahun terakhir, diperkirakan akan mengganggu perjalanan pulang ratusan juta orang. Peramal cuaca Tiongkok memperkirakan suhu musiman normal di sebagian besar wilayah selama beberapa hari ke depan.(*)