Perang Narkoba di Bar Meksiko Tewaskan 9 Orang

Sembilan orang tewas dalam serangan baru-baru ini dalam perang narkoba di Meksiko. Korbannya lima laki-laki dan empat perempuan.

Perang Narkoba di Bar Meksiko Tewaskan 9 Orang
Kehidupan sehari-hari yang menyedihkan dalam perang narkoba Meksiko: Polisi hanya bisa menutupi mayat Foto: STRINGER/REUTERS

NUSADAILY.COM – MEKSIKO - Sembilan orang tewas dalam serangan baru-baru ini dalam perang narkoba di Meksiko. Korbannya lima laki-laki dan empat perempuan.

Melansir dari Bild.de, Pelaku yang sebelumnya tidak dikenal menyerang restoran "Lexuz" di Apaseo el Alto dengan senjata api. Kota di negara bagian Guanajuato dianggap sebagai pusat industri penting - tetapi juga menjadi titik transshipment untuk obat-obatan dan bahan bakar selundupan. Dua kartel, Santa Rosa de Lima dan Jalisco Nueva Generacion, bertempur dalam pertempuran berdarah untuk supremasi di sini.

Pada hari Rabu sekitar jam 9 malam para pembunuh melepaskan tembakan, menewaskan tujuh tamu di bar yang terletak di jalan bebas hambatan. Dua orang lainnya tewas di dalam mobil. Rincian tentang pertumpahan darah relatif langka. Di Meksiko hampir 100 orang dibunuh setiap hari, serangan sebesar ini seringkali hanya menjadi catatan sampingan.

Baca Juga : Teroris dan Kelompok Ekstrimis Merajalela di Afrika

Tiga minggu lalu, 12 orang dibunuh di bar lain di negara bagian yang sama. Sebelas hari sebelumnya, 20 orang tewas dalam aksi serupa di San Miguel Totolapan. Perintah pembunuh kartel bahkan tidak berhenti di pesta ulang tahun anak-anak .

Perang narkoba di negara berpenduduk 130 juta jiwa itu meningkat sejak 1980-an. Polisi dan militer berperang melawan kartel. Ini didukung oleh kelompok main hakim sendiri yang sama sekali tidak kalah dengan narcos (bahasa Spanyol untuk pengedar) dalam hal kekerasan. Beberapa hari yang lalu, para pembunuh dari "Los Tlacos" menyebabkan pertumpahan darah yang mengerikan di Iguala (negara bagian Guerrero) dan meninggalkan pesan kepada pengedar narkoba .

Baca Juga : Teroris dan Kelompok Ekstrimis Merajalela di Afrika

Tahun lalu saja, perang narkoba di Meksiko merenggut 33.410 nyawa. Angka tersebut berasal dari sensus resmi dan dapat dianggap sebagai angka yang tidak dilaporkan mengingat puluhan ribu hilang. (jrm2/lna)