Kamis, Oktober 21, 2021
BerandaLifestylePeopleDidi Kempot dan Sosok The Godfather of Broken Heart

Didi Kempot dan Sosok The Godfather of Broken Heart

- Advertisment -spot_img

Bagi banyak orang, Didi Kempot, penyanyi campursari populer yang meninggal minggu ini pada usia 53. Akan tetap menjadi suara penghibur bagi mereka yang mengalami patah hati atau kesulitan dalam hubungan mereka.

Dalam rentang karir selama lebih dari 30 tahun, Didi Kempot merilis lebih dari 700 lagu campursari untuk kekasih dan patah hati. Menenun semua jenis kisah sedih tentang orang-orang yang kehilangan cinta dalam hidup mereka. Campursari, yang berasal dari Jawa Tengah, adalah genre lagu yang menggabungkan instrumen Jawa tradisional dan pop modern.

Meskipun ia dirayakan bukan hanya oleh orang Jawa, tetapi juga orang non-Jawa dan orang yang tinggal di luar negeri. Terutama di Belanda dan Suriname. Didi Kempot hanya merilis lagu dalam bahasa Jawa karena baginya, musik memiliki nilai universal yang dapat menyentuh hati orang-orang. Terlepas dari bahasa, ras, dan kebangsaan.

Pada tahun 1984, Didi memulai karirnya di industri musik sebagai pengamen di kota Solo, Provinsi Jawa Tengah. Bersama lima orang temannya, Dani Pelo, Rian Penthul, Comet, Hari Gempil, dan Mamat Kuncung. Didi membentuk band jalanan bernama Kempot, atau “Kelompok Pengamen Trotoar” (Kelompok Pengamen Trotoar). Tiga tahun kemudian, Didi mencoba peruntungannya di ibu kota negara, Jakarta, dengan bergabung dengan sekelompok pengamen di Slipi, Jakarta Barat.

Didi bisa mengambil rute yang lebih mudah untuk memulai karirnya: ayahnya, Ranto Edi Gudel, adalah seorang komedian terkenal di Solo. Sementara ibunya, Umiyati Siti Nurjanah, adalah penyanyi tradisional Jawa dari Ngawi, Jawa Tengah. Sementara itu, mendiang kakak laki-laki Didi, Mamiek Prakoso, juga seorang komedian dengan kelompok Srimulat yang terkenal.

Namun, Didi bertekad untuk membuat tanda sendiri dan menjadi penyanyi. Jadi, dia putus sekolah, menjual sepedanya, dan membeli gitar. Meskipun ia menghadapi kesulitan, dimulai sebagai pengamen, pada tahun 1989. Didi mendapat kesempatan untuk menandatangani label musik dan merilis hit pertamanya: Cidro, sebuah kata Jawa untuk rasa sakit atau cedera.

Lagu ini bercerita tentang seorang romantis yang patah hati yang kekasihnya memilih orang lain, meskipun keduanya berjanji untuk tetap bersama. Diterjemahkan secara longgar ke dalam bahasa Indonesia, berbunyi: “Apakah kamu tidak ingat? Hati kita berbunga. Pilihan apa yang saya miliki? Ini nasib saya untuk terluka seperti ini. Hati saya hancur ketika saya mengingat janjinya. Tidak pernah saya mengira itu adalah semua manis tetapi tidak berarti apa-apa. “

Tidak lama setelah dirilis, Cidro memperoleh sukses besar tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di Belanda dan Suriname. Ketika lagu itu membawa kembali kenangan kampung halaman mereka di antara diaspora Jawa yang tinggal di luar negeri. Dalam beberapa wawancara, Didi akan mengatakan lagu-lagunya lebih dikenal di Suriname daripada di negara asalnya.

Sejak 1989 hingga hari ini, lagu itu tetap populer, terutama di kalangan milenial. Generasi muda penggemar Didi Kempot, yang menyebut diri mereka “sadboys” dan “Sadgirls”. Mereka juga menjuluki Didi Kempot sebagai “godfather of brokenheart”. Sebuah julukan yang lebih menarik yang tampaknya tidak pernah terlintas dalam pikiran penggemar Didi yang lebih tua.

Di akun Youtube resminya, Cidro telah ditonton oleh setidaknya 22 juta orang. Sementara melalui penyedia musik digital yang berbasis di Stockholm, Spotify, lagu tersebut telah dialirkan oleh lebih dari lima juta pendengar. Selain Cidro, hit Didi lainnya termasuk Stasiun Balapan, Pamer Bojo, Banyu Langit, Sewu Kuto, dan Layang Kangen. Sebagian besar lagu Didi telah didengar dan disiarkan oleh jutaan pendengar menggunakan layanan musik digital.

Warisan Didi Kempot

Setelah mendengarkan lagu-lagu Didi tentang cinta dan kehilangan. Beberapa orang mungkin mempertanyakan apa yang membuat karyanya beresonansi dengan orang-orang dari segala usia – dari Baby Boomers hingga milenial. Dalam sebuah wawancara yang disiarkan di Youtube tahun lalu. Ia mengatakan sebagian besar orang mengalami patah hati atau cinta yang tak terbalas pada suatu saat dalam kehidupan mereka.

Ketika dihadapkan dengan patah hati, beberapa memilih untuk menutup diri dari dunia dan tenggelam dalam kesedihan. Sementara yang lain berlama-lama pada kenangan cinta masa lalu. Namun, Didi, melalui lagu-lagunya, mendesak semua romantika untuk merayakan patah hati mereka dengan menyanyikan kesedihan mereka dan meneriakkan hati mereka.

Banyak orang masih menganggap menangis sebagai tanda kelemahan emosional, tetapi Didi mengatakan kepada penggemarnya sebaliknya. Menurutnya, menangis karena patah hati adalah bagian dari pembebasan. Ketika orang berada pada titik terendah setelah putus dengan kekasih, untuk alasan apa pun. Mereka harus belajar nilai mereka dan belajar untuk terus maju.

Didi mungkin tidak kenal dengan Albert Camus, seorang eksistensialis-sekaligus-penulis Prancis yang memenangkan Hadiah Nobel dalam Sastra pada usia 44. Tetapi mereka berdua berbagi pandangan yang sama tentang pentingnya orang mengakui rasa sakit dan kesedihan mereka untuk memimpin kehidupan otentik.

Pada saat semua orang berusaha menjadi orang lain, pesan untuk menjadi orang yang otentik dan hidup jujur ​​pada diri sendiri. Dapat dihitung di antara warisan Didi karena tubuhnya akhirnya diletakkan untuk beristirahat dalam cinta dan kedamaian.(Genta Tenri Mawangi/lna/cak)

NusaDaily.com, induk dari ImperiumDaily.com turut berduka cita atas wafatnya Mas Didi Kempot. Semoga Mas Didi mendapat tempat terbaik di sisi Allah SWT dan keluarga diberikan ketabahan.

- Advertisement -spot_img
Nusa Magz Edisi 46

BERITA POPULAR

- Advertisement -spot_img

BERITA KHUSUS

@nusadaily.com

Akhir-akhir ini Kota Malang panas banget nih, ngadem dulu yuk🍦🍦 ##tiktoktaiment

♬ Happy Ukulele - VensAdamsAudio

LIFESTYLE

Polda Metro Periksa Rachel Vennya Hari Ini

0
NUSADAILY.COM - JAKARTA - Penyidik Polda Metro Jaya berencana memeriksa ​selebgram Rachel Vennya terkait dugaan kabur dari isolasi di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet...