Jepang Ketar-ketir! Korut Luncurkan Rudal ke Perairan Timur Semenanjung

Pada tanggal 13 bahwa militer Korea Selatan menyebut Korea Utara dengan meluncurkan rudal balistik ke perairan timur semenanjung hari itu. Rudal itu terbang sekitar 1.000 kilometer dan jatuh ke Laut Cina Timur .

Jepang Ketar-ketir! Korut Luncurkan Rudal ke Perairan Timur Semenanjung
Korea Utara menguji coba rudal balistik taktis permukaan-ke-permukaan / sumber foto : KCNA

NUSADAILY.COM – SHANXI - Pada tanggal 13 bahwa militer Korea Selatan menyebut Korea Utara dengan meluncurkan rudal balistik ke perairan timur semenanjung hari itu. Rudal itu terbang sekitar 1.000 kilometer dan jatuh ke Laut Cina Timur .

Korea Selatan dan Jepang menganalisis bahwa apa yang diluncurkan Korea Utara hari itu mungkin adalah jenis baru rudal balistik antarbenua berbahan bakar padat. Peluncuran rudal memicu peringatan evakuasi darurat dari pemerintah Jepang. Perwakilan utama Amerika Serikat, Korea Selatan, dan Jepang untuk konsultasi tentang masalah nuklir Korea Utara (perwakilan DPRK) melakukan panggilan telepon pada hari yang sama, mengkritik Korea Utara karena meluncurkan rudal balistik di atas jarak tingkat menengah dan jauh.

BACA JUGA :  Korut Kembali Tembakkan Rudal Balistik, Jepang Keluarkan...

Setelah peluncuran rudal Korea Utara, Korea Selatan segera mengadakan Dewan Keamanan Nasional (NSC) untuk membahas tindakan pencegahan. Stasiun TV SBS Korea Selatan mengatakan pada tanggal 13 bahwa istana kepresidenan Korea Selatan mengatakan bahwa setelah mendapatkan informasi tentang peluncuran rudal Korea Utara, Kantor Keamanan Nasional dengan cepat melapor kepada Presiden Yoon Seok-yue dan segera mengadakan pertemuan Komite Tetap NSC. Pada pertemuan tersebut, anggota komite tetap dengan suara bulat "mengutuk keras" peluncuran rudal berturut-turut Korea Utara, dan menyatakan bahwa "selain menerapkan latihan militer bersama Korea Selatan-AS dengan tegas dan membangun postur respons gabungan yang solid, Korea Selatan juga akan, pada berdasarkan perjanjian perlindungan intelijen militer Korea Selatan-Jepang, Memperkuat pembagian intelijen antara Korea Selatan dan Amerika Serikat, dan antara Korea Selatan dan Amerika Serikat." (Mdr1)