Eks PM Israel Benjamin Netanyahu Unggul di Hasil Hitungan Cepat Pemilu Israel

hasil pemilu itu menunjukkan kembalinya Netanyahu, yang digulingkan tahun lalu setelah 12 tahun berturut-turut berkuasa

NUSADAILY.COM – JAKARTA - Mantan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu unggul di hitungan cepat pemilihan umum Israel. Jajak pendapat itu memperkirakan hasil sebelum hasil resmi, memberikan blok sayap kanan mayoritas kursi atas lawan-lawannya.

Dilansir BBC Rabu (2/11/2022), hasil pemilu itu menunjukkan kembalinya Netanyahu, yang digulingkan tahun lalu setelah 12 tahun berturut-turut berkuasa.

Hasil resmi pemilu itu akan diumumkan beberapa jam mendatang. Saat jajak pendapat diumumkan pada pukul 22:00 (20:00 GMT), musik ceria meledak dari pengeras suara di tempat utama pesta Likud Netanyahu di Yerusalem.

BACA JUGA : Israel Gelar Pemilu, PM Benjamin Netanyahu Ingin Kembali Berkuasa

"Ini awal yang baik," kata Netanyahu dalam video yang disiarkan oleh saluran Kan 11 Israel.

Netanyahu, 73, adalah salah satu tokoh politik paling kontroversial Israel, dibenci oleh banyak orang di tengah dan kiri tetapi dipuja oleh pendukung akar rumput Likud.

Dia adalah pendukung kuat proyek pembangunan pemukiman Israel di Tepi Barat, yang diduduki sejak perang Timur Tengah 1967. Pemukiman di sana dianggap ilegal menurut hukum internasional, meskipun Israel membantahnya.

Dia menentang pembentukan negara Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza sebagai solusi untuk konflik Israel-Palestina - sebuah formula yang didukung oleh sebagian besar komunitas internasional, termasuk pemerintahan Biden di AS.

Netanyahu juga saat ini diadili atas tuduhan suap, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan - tuduhan yang dibantahnya dengan keras. Kemungkinan mitranya dalam pemerintahan koalisi yang dipimpin Likud mengatakan mereka akan mereformasi undang-undang, dalam sebuah langkah yang akan menghentikan persidangannya.

BACA JUGA : Ini Senjata Iran yang Paling Ditakuti Oleh Amerika dan Israel

Exit poll TV Israel menunjukkan bahwa blok Netanyahu akan menguasai 61 atau 62 kursi di parlemen (parlemen) yang memiliki 120 kursi.

"Sepertinya kita bisa optimis dan memiliki harapan bahwa kita akan mendapatkan koalisi yang stabil dengan Bibi [Netanyahu] sebagai perdana menteri," kata pendukung Likud berusia 34 tahun, David Adler, dari Yerusalem.

"Tapi seperti yang terjadi dalam tiga tahun terakhir, tidak ada yang pasti sampai koalisi terbentuk," dia mengingatkan

Menurut jajak pendapat, Likud berdiri untuk menjadi partai terbesar, dengan 30-31 kursi, memimpin mayoritas dengan dukungan partai nasionalis dan agama

Partai kiri-tengah dari Perdana Menteri petahana Yair Lapid, yang menjatuhkan Netanyahu dalam pemilihan tahun lalu, diperkirakan akan memenangkan 22-24 kursi.

Sekutu ultra-nasionalis Likud, Zionisme Agama, tampaknya telah memenangkan 14 kursi, yang akan menjadikannya partai terbesar ketiga. Para pemimpinnya menjadi terkenal karena menggunakan retorika anti-Arab dan menganjurkan deportasi politisi atau warga sipil yang "tidak setia".

"Sekarang akan lebih baik," kata pendukung Zionisme Agama, Julian, di tempat pesta di Yerusalem. "Ketika [politisi Religius Zionisme Itamar Ben-Gvir] akan menjadi menteri keamanan publik, itu akan menjadi lebih baik - dia akan membawa kembali keamanan kepada rakyat Israel. Itu sangat penting.(ros)