Ekonomi Memburuk Wall Street Ditutup

Wall Street ditutup turun pada perdagangan Selasa (4/4/2023) waktu setempat setelah bukti pendinginan ekonomi memperburuk kekhawatiran bahwa kampanye Federal Reserve untuk mengendalikan inflasi yang tinggi selama puluhan tahun dapat menyebabkan penurunan yang dalam.

Ekonomi Memburuk Wall Street Ditutup
Ilustrasi. (Foto: Istimewa)

NUSADAILT.COM - JAKARTA Wall Street ditutup turun pada perdagangan Selasa (4/4/2023) waktu setempat setelah bukti pendinginan ekonomi memperburuk kekhawatiran bahwa kampanye Federal Reserve untuk mengendalikan inflasi yang tinggi selama puluhan tahun dapat menyebabkan penurunan yang dalam.

Mengutip Reuters, Rabu (5/4/2023) S&P 500 turun 0,58% untuk mengakhiri sesi di 4.100,68 poin, ditutup lebih rendah untuk pertama kalinya dalam seminggu. Nasdaq turun 0,52% menjadi 12.126,33 poin, sedangkan Dow Jones Industrial Average turun 0,59% menjadi 33.403,04 poin.

Ketiga indeks utama turun karena data menunjukkan lowongan pekerjaan AS pada bulan Februari turun ke level terendah dalam hampir dua tahun, yang menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja mendingin, sementara pesanan pabrik turun untuk bulan kedua berturut-turut. Data pada hari Senin lalu juga menunjukkan melemahnya aktivitas manufaktur AS.

"Jumlah lowongan pekerjaan telah menurun, yang membuat orang khawatir perekrutan berjalan terlalu lambat, dan itu akan berdampak buruk bagi perekonomian. Hal itu menimbulkan ketakutan resesi," kata Sal Bruno, Chief Investment Officer di IndexIQ di New York.

Saham bank terpukul setelah CEO JPMorgan Chase & Co (JPM.N) Jaime Dimon yang memperingatkan dalam sebuah surat kepada pemegang saham bahwa krisis perbankan AS sedang berlangsung dan dampaknya akan terasa selama bertahun-tahun.

Bank of America (BAC.N) dan Wells Fargo & Co (WFC.N) turun lebih dari 2%, dan indeks bank S&P 500 (.SPXBK) turun 1,9%.

Dari 11 indeks sektor S&P 500, tujuh turun, dipimpin lebih rendah oleh industri (.SPLRCI), turun 2,25%, diikuti oleh kerugian 1,72% dalam energi (.SPNY).

Caterpillar Inc (CAT.N), dipandang sebagai pemimpin sektor industri, turun 5,4%.

Emiten pembuat chip kelas berat Nvidia (NVDA.O) kehilangan 1,8%, lebih berat dari saham lainnya pada penurunan S&P 500.

Healthcare (.SPXHC) dan utilitas (.SPLRCU), yang diharapkan banyak investor untuk bertahan lebih baik selama perlambatan ekonomi, adalah di antara beberapa indeks sektor S&P 500 yang naik pada hari Selasa.

Perdagangan suku bunga berjangka menunjukkan taruhan sekarang condong ke arah jeda oleh Fed pada bulan Mei, dengan kemungkinan kenaikan suku bunga 25 basis poin di 42%, dibandingkan dengan hampir 60% sebelum data, menurut alat Fedwatch CME Group.

Sejauh ini di tahun 2023, S&P 500 telah naik hampir 7% dan tetap turun sekitar 15% dari rekor penutupan tertingginya di bulan Januari 2022.

Virgin Orbit Holdings Inc (VORB.O) merosot 23,2% setelah perusahaan peluncuran satelit mengajukan kebangkrutan Bab 11 karena gagal mengamankan pendanaan jangka panjang.

Saham AMC Entertainment Holdings Inc (AMC.N) anjlok 23,5% setelah jaringan bioskop tersebut mengatakan setuju untuk menyelesaikan litigasi dan melanjutkan dengan mengubah saham preferennya menjadi saham biasa.

Saham Digital World Acquisition Corp (DWAC.O) turun 8% setelah SPAC terkait dengan mantan Presiden AS Donald Trump menunda pengajuan laporan keuangan tahunannya.

Volume di bursa AS relatif ringan, dengan 10,3 miliar saham diperdagangkan, dibandingkan dengan rata-rata 12,8 miliar saham selama 20 sesi sebelumnya.

Di seluruh pasar saham A.S. (.AD.US), jumlah saham yang menurun melebihi jumlah yang naik dengan rasio 2,2 banding satu.

S&P 500 membukukan 14 tertinggi baru dan satu terendah baru; Nasdaq mencatat 64 tertinggi baru dan 238 terendah baru.

(roi)