Pemkot Malang Adakan Program Trauma Healing Bagi Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan

Menindaklanjuti pasca tragedi Kanjuruhan Sabtu (1/10/2022) lalu, Wali Kota Malang Sutiaji fokuskan perhatian untuk pendampingan bagi keluarga korban, utamanya melalui program trauma healing pada anak-anak.

Pemkot Malang Adakan Program Trauma Healing Bagi Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan
Dari kiri : Wali Kota Malang Sutiaji bersama Wakil Walikota Malang Sofyan Edi Jarwoko di posko pengaduan korban Arema Balaikota Malang. Foto / Feni Yusnia

NUSADAILY.COM – MALANG - Menindaklanjuti  pasca tragedi Kanjuruhan Sabtu (1/10/2022) lalu, Wali Kota Malang Sutiaji fokuskan perhatian untuk pendampingan bagi keluarga korban, utamanya melalui program trauma healing pada anak-anak.

BACA JUGA : Aremania Blokade Flyover Arjosari, Massa Teriakkan Tambahan Tersangka Tragedi Kanjuruhan

“Ini menjadi perhatian bagi kami (Pemkot Malang). Ada anak yang melihat orangtuanya terinjak, sesak nafas. Ada istri yang melihat anak dan suaminya meninggal, ini pasti membekas,” ujarnya, Senin (3/10/2022)

Dijelaskan Sutiaji, pihaknya sudah membuat skema bantuan trauma healing. Dalam pelaksanaannya, Pemkot Malang akan bekerjasama dengan Polresta Malang Kota.

“Trauma healing yang sebelumnya kami lakukan dengan Polresta Malang Kota untuk menangani kasus COVID-19, akan kami lanjutkan. Kami lakukan konseling pada anak maupun keluarga korban yang membutuhkan,” tuturnya.

Menurut pria berkacamata itu, jumlah korban Tragedi Kanjuruhan yang berasal dari Kota Malang sebanyak 65 orang, 34 di antaranya meninggal dunia.

Karenya, tambah Sutiaji, Tragedi Kanjuruhan adalah musibah bersama, sehingga perlu adanya evaluasi serius terkait hal tersebut.

“Ini musibah bersama. Kita ngga mencari siapa yang salah, siapa yang benar. Jangan sampai ada stigma Malang membuat rusuh, karena ini warga saya dan saya ngga ikhlas (bila ada stigma itu),” tegas dia.

Menteri Koordinator (Menko) Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy menuturkan bahwa berdasarkan verifikasi data yang diperoleh per 2 Oktober 2022, tercatat ada 448 orang yang menjadi korban. 302 orang di antaranya mengalami luka ringan, 21 orang luka berat dan 125 orang meninggal.

“Sampai saat ini data masih belum ada perubahan, mudah-mudahan tidak ada perubahan,” tegasnya.

Di sisi lain, Sulastri (50) mengaku telah ikhlas dengan kepergian suaminya sebagai korban meninggal dunia pascalaga Arema FC vs Persebaya itu.

Sebab, imbuh Sulastri, jika diingat situasi saat itu benar-benar crowded. Ia bahkan sempat pasrah saat terjebak bersama penonton lain yang berebut menuju pintu keluar. “Waktu gas air mata ke atas tribun, saya di tangga mau pulang, yang dibilang terakhir sama bapak (suami) ‘pegangan besi, biar ngga jatuh’. Setelah itu rasanya ngga tahu lagi, saya terombang-ambing, tahu-tahu sudah pingsan,” kata warga Ketawanggede itu.

BACA JUGA : Ribuan Aremania Mulai Mulai Long March, Desak Usut Tuntas Tragedi Kanjuruhan

Meski demikian ia bersyukur, dua keponakan, satu menantu bersama satu cucunya berusia satu tahun yang ikut menonton pertandingan bersama di tribun nomor 12 itu masih terselamatkan.

“Semoga ngga terjadi lagi, kami ingin damai. Supaya sama-sama enak nontonnya. Kalau perasaan mungkin kecewa, karena ini terlalu banyak orang yang meninggal,” jelasnya.(roi)