Jelang Tahun Politik 2024, Parpol Diminta Tak Pasang Atribut Sembarangan

Jelang Tahun Politik 2024, Parpol Diminta Tak Pasang Atribut Sembarangan
Satpol PP Batu membongkar reklame liar serta atribut kampanye yang dipasang sembarangan di ruas-ruas jalan Kota Batu

NUSADAILY.COM-KOTA BATU- Menjelang tahun politik 2024, atribut-atribut kampanye bertebaran menampilkan wajah tokoh-tokoh politik di ruang publik. Mereka membangun citra untuk mendongkrak elektabilitas. Namun di sisi lain, pemasangan atribut kampanye yang berserakan di sembarang tempat justru menimbulkan polusi visual.

 

Ketua KPU Batu, Mardiono mengatakan, parpol tak boleh melakukan pemasangan atribut kampanye dan partai di sembarangan tempat. Sebab pemasangan tersebut sudah diatur KPU dan Bawaslu. Pemasangan alat kampanye ini sudah diatur dalam Pasal 71 Peraturan Komisi Pemilihan Umum Nomor 15 Tahun 2023 tentang Kampanye Pemilihan Umum. Di situ terdapat aturan yang mengatur alat peraga kampanye pemilu yang dilarang dipasang di sejumlah tempat.

 

"Tempat-temoat yang dilarang dipasang alat kampanye itu, seperti di tempat-tempat ibadah, rumah sakit atau tempat pelayanan kesehatan, tempat pendidikan dan gedung pemerintah. Selain itu, tempat-tempat lain yang tidak boleh dipasang alat kampanye seperti di gedung fasilitas milik TBI, Polri, BUMN dan BUMD, serta fasilitas lain yang bisa mengganggu ketertiban umum," terang Mardiono.

 

Mardiono juga menyebutkan, untuk tahap jadwal kampanye Pemilu 2024 masih akan dimulai pada 28 November 2023 hingga 10 Februari 2024 mendatang. Artinya, saat ini masih dilarang memasang atribut kampanye.

 

"Jadwal kampanya yang dilakukan sesuai jadwal itu hanya berupa pertemuan terbatas, pertemuan tatap muka, penyebaran bahan kampanye kepada umum, pemasangan alat peraga kampanye di tempat umum, debat pasangan calon Presiden dan Wakil Presiden di media sosial," papar dia.

 

Sementara itu, Anggota Bawaslu Kota Batu, Supriyanto menghimbau, agar calon peserta Pemilu tahun 2024 tak curi start dengan memasang spanduk maupun baliho saat ini. Ini dikarenakan masa kampanye Pemilu tahun 2024 juga belum dimulai.

 

"Kami menghimbau jangan dulu memasang baliho besar-besaran. Nanti silahkan pasang baliho ketika masa kampanye sudah dimulai," tegasnya.

 

Walaupun nanti sudah memasuki masa kampanye, calon peserta tidak bisa memasang alat peraga kampanye secara sembarangan. Sejauh ini, pihaknya hanya membatasi peserta untuk melakukan sosialisasi saja.

 

''Kalau sosialisasi, monggo. Asal tidak melanggar aturan Perwali 23. Saat ini, jika memang ada yang melanggar, maka kewenangannya ada pada Satpol PP untuk menertibkannya. Karena saat ini juga belum masa kampanye,'' ujarnya.

 

Bawaslu menegaskan agar semua pihak berkepentingan untuk tidak mencuri start kampanye Pemilu 2024. Parpol harus mematuhi tahapan yang telah ditetapkan KPU.

 

"Bawaslu berkepentingan untuk mengingatkan kepada seluruh pihak. Agar mematuhi tahapan yang telah ditetapkan oleh KPU dan tidak melakukan curi start dalam melakukan kampanye pemilihan umum," tandasnya. (oer/wan)