Israel Bunuh Enam Warga Palestina di Tepi Barat

Pasukan Israel menembak mati enam warga Palestina pada Jumat 8 Desember 2023. Insiden itu terjadi dalam serangan di sebuah kamp pengungsi di utara Tepi Barat yang diduduki Israel. Kementerian Kesehatan Palestina tidak mengidentifikasi mereka yang tewas. Namun mengatakan mereka terbunuh "oleh peluru dari pendudukan (Israel) di kamp pengungsi Al-Fara" dekat Tubas.

Israel Bunuh Enam Warga Palestina  di Tepi Barat

NUSADAILY.COM - TEPI BARAT - Pasukan Israel menembak mati enam warga Palestina pada Jumat 8 Desember 2023. Insiden itu terjadi dalam serangan di sebuah kamp pengungsi di utara Tepi Barat yang diduduki Israel. Kementerian Kesehatan Palestina tidak mengidentifikasi mereka yang tewas. Namun mengatakan mereka terbunuh "oleh peluru dari pendudukan (Israel) di kamp pengungsi Al-Fara" dekat Tubas.

 

“Bentrokan meningkat dengan pasukan (Israel) yang menyerbu kamp di tengah tembakan hebat dan ledakan,” kata kantor berita resmi Palestina, Wafa, seperti dikutip AFP melalui medcom.id.

 

Kekerasan berkobar di wilayah tersebut sejak pecahnya perang antara Israel dan kelompok militan Palestina Hamas di Jalur Gaza.

 

Pada Rabu, Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan empat warga Palestina, dua di antaranya remaja, tewas dalam berbagai operasi Israel di sekitar Tepi Barat, yang telah diduduki Israel sejak tahun 1967.

 

Otoritas Palestina mengatakan tembakan Israel dan serangan pemukim di Tepi Barat telah menewaskan sedikitnya 263 warga Palestina sejak perang Israel-Hamas dimulai.

 

Jumlah ini melebihi jumlah korban tewas sebanyak 235 orang, sebagian besar adalah warga Palestina, yang tewas dalam konflik Israel-Palestina tahun lalu.

 

Bulan lalu, 14 warga Palestina tewas dalam serangan Israel di kota Jenin, menurut kementerian kesehatan Palestina yang berbasis di Ramallah.

 

Menurut catatan PBB, ini merupakan angka kematian tertinggi di Tepi Barat akibat satu serangan sejak tahun 2005.

 

Militer Israel mengatakan pada saat itu bahwa tentara dan pasukan keamanan lainnya telah membunuh “beberapa teroris” dengan serangan pesawat tak berawak dan lainnya dalam baku tembak, menyita senjata dan menghancurkan “lubang terowongan yang berisi alat peledak siap pakai”.

 

Para pejabat dan militer Israel sering menuduh bahwa kamp pengungsi Jenin di kota tersebut telah berubah menjadi “pusat teroris” di mana kelompok-kelompok bersenjata hadir bersama puluhan ribu penduduk.

 

Menurut badan amal medis Doctors Without Borders (MSF), sejak perang pecah, korban tembakan warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki kini lebih sering ditembak di kepala dan dada daripada di anggota badan.

 

Tanpa merinci siapa yang bertanggung jawab atas penembakan tersebut, presiden internasional MSF Christos Christou mengatakan pada hari Kamis bahwa ada “perubahan yang jelas” dalam jumlah korban luka yang disaksikan oleh staf MSF.

 

“Ketika Anda melihat perubahan trauma tersebut, Anda akan melihat semakin banyak orang meninggal,” katanya.

 

Perang di Jalur Gaza dipicu oleh serangan kelompok bersenjata Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel selatan pada 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyebabkan sekitar 240 orang disandera, kata para pejabat Israel.

 

Sebagai tanggapan, Israel bersumpah untuk menghancurkan Hamas dan telah melakukan serangan udara dan serangan darat di Gaza yang telah menewaskan hampir 17.200 orang, kebanyakan wanita dan anak-anak, menurut otoritas Hamas di wilayah Palestina.