Zelensky Terima ‘Hadiah Besar’ dari KTT G7

Pada tanggal 21, KTT Kelompok Tujuh (G7) memasuki hari terakhirnya, dan Presiden Ukraina Zelensky, yang berkelana ke Hiroshima, Jepang, memulai aktivitas diplomatik intensifnya.

Zelensky Terima ‘Hadiah Besar’ dari KTT G7
Pada tanggal 21, para pemimpin Kelompok Tujuh dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berfoto bersama di Hiroshima / Sumber Foto : CNN

NUSADAILY.COM – SHANGHAI - Pada tanggal 21, KTT Kelompok Tujuh (G7) memasuki hari terakhirnya, dan Presiden Ukraina Zelensky, yang berkelana ke Hiroshima, Jepang, memulai aktivitas diplomatik intensifnya.

Berpartisipasi dalam pertemuan terkait KTT dan pertemuan dengan para pemimpin negara anggota G7, beberapa analis percaya bahwa tugas paling mendesak dari perjalanan Zelensky adalah untuk lebih mendesak G7 untuk memberikan bantuan militer yang lebih banyak dan lebih maju.

Selama pertemuan para pemimpin AS-Ukraina hari itu, Presiden AS Joe Biden mengumumkan bahwa sejumlah senjata baru akan diberikan ke Ukraina.

BACA JUGA : Zelensky Akan Ikuti KTT G7 di Jepang

Sementara Zelensky sibuk meminta dukungan, Rusia mengumumkan kemajuan baru di medan perang - telah sepenuhnya merebut kota penting Bakhmut di Udong. Dan mendengar bahwa Ukraina menerima "paket hadiah besar" dari Barat di Hiroshima, Rusia mengeluarkan peringatan baru.

Menurut pemberitaan media, setelah tiba di lokasi KTT, Zelensky langsung bertemu dengan Perdana Menteri Inggris Sunak, Perdana Menteri Italia Meloni, Kanselir Jerman Scholz, Presiden Prancis Macron dan Perdana Menteri India Modi serta para pemimpin lainnya.

Pada tanggal 21, Zelensky berturut-turut bertemu dengan Perdana Menteri Kanada Trudeau, Presiden Indonesia Joko Widodo, Presiden AS Joe Biden, dan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yue.

Di mata beberapa media, perjalanan Zelensky ke Hiroshima adalah "simbolis", karena ini adalah perjalanan pertama presiden Ukraina ke Asia sejak konflik Rusia-Ukraina, dan tujuan penting dari perjalanannya adalah untuk melayani "serangan balasan besar" Ukraina untuk mencari lebih banyak bantuan militer. (Mdr1)