Perangi Misinformasi, TikTok Perketat Tinjauan Konten dengan Fitur Baru

  • Whatsapp
tiktok misinformasi
TikTok perketat tinjauan konten dengan fitur baru untuk perangi misinformasi (newsroom.tiktok.com)
banner 468x60

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Sebagai upaya terbaru untuk memerangi misinformasi di platformnya, TikTok akan menandai konten yang belum diverifikasi kepada pengguna sebelum mereka membagikannya.

Dalam blog resmi TikTok, Rabu (3/2), Product Manager, Trust & Safety, Gina Hernandez, mengatakan TikTok bertanggung jawab untuk membantu menangkal konten yang tidak autentik, menyesatkan atau salah.

Bacaan Lainnya

BACA JUGA: RCTI Sukses Menggelar TikTok Awards Indonesia 2020, Wadah Baru Konten Kreator yang Menjanjikan – Nusadaily.com

TikTok mengidentifikasi informasi yang salah dengan menggandeng pemeriksa fakta PolitiFact, Lead Stories dan SciVerify. Jika verifikasi informasi memastikan bahwa konten tersebut tidak benar, TikTok akan menghapus video tersebut dari platformnya.

Namun, ada kalanya konten tidak dapat dikonfirmasi, terutama selama acara berlangsung.

BACA JUGA: India Blokir Permanen Aplikasi TikTok – Noktahmerah.com

“Hari ini, kami mengambil langkah lebih jauh untuk memberi tahu penonton saat kami mengidentifikasi video dengan konten yang tidak berdasar dalam upaya mengurangi pembagian,” ujar Hernandez.

Fitur baru ini akan memunculkan notifikasi pada layar pembuat video saat konten ditinjau namun tidak dapat divalidasi. Label peringatan juga akan ditambahkan ke video dalam tersebut saat akan diunggah.

BACA JUGA: TikTok Berencana Rekrut 3.000 Insinyur Secara Global – Imperiumdaily.com

Saat pembuat video memilih untuk membagikan video, sebuah peringatan akan muncul sebagai langkah tambahan bagi pengguna untuk berhenti sejenak dan mempertimbangkan kembali apakah benar ingin mengunggah video untuk mencegah pembagian konten misinformasi di TikTok.

“Faktanya, ketika kami menguji pendekatan ini, kami melihat penonton video menurunkan tingkat berbagi video sebesar 24 persen, sementara “like” pada konten yang tidak berdasar juga menurun sebesar 7 persen,” kata Hernandez.

Fitur ini telah diluncurkan di AS dan Kanada, dan akan dirilis secara global dalam beberapa pekan mendatang.(mic)