Warga Sembuh COVID-19 di Boyolali Capai 94 Persen

  • Whatsapp
Boyolali
Kepala Dinkes Kabupaten Boyolali, Jateng, dr atri S Survivalina saat memberikan keterangan di Boyolali. (FOTO ANTARA/Bambang Dwi Marwoto)
banner 468x60

NUSADAILY.COM – BOYOLALI – Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali, Provinsi Jawa Tengah menyebutkan warga yang sembuh dari terkonfirmasi positif COVID-19 di daerah itu, terus meningkat, dan kini menjadi sekitar 94 persen.

“Jumlah warga yang dinyatakan sembuh dari COVID-19 di Boyolali, hingga Sabtu (5/6) malam, bertambah 81 orang sehingga totalnya menjadi 7.302 orang atau sekitar 94 persen,” kata Kepala Dinkes Kabupaten Boyolali, dr Ratri S Survivalina, di Boyolali, Minggu.

Baca Juga

BACA JUGA: Ketua DPRD Kabupaten Boyolali S Paryanto Meninggal Dunia – Nusadaily.com

Kondisi tersebut, kata dia, karena Pemerintah Kabupaten bersama TNI, Polri, dan unsur lainnya terus tidak henti-hentinya melakukan pencegahan untuk memutus rantai penyebaran COVID-19 di daerah ini.

“Kegiatan-kegiatan itu, baik melalui penegakan pendisiplinan protokol kesehatan melalui penyekatan, penerapan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) skala Mikro, program Jogo Tonggo, dan dilakukan pemeriksaan dini (testing), pelacakan (tracing), dan perawatan (treatment) atau 3T, sangat efektif menekan penularan virus corona,” katanya.

Ia menjelaskan jumlah tambahan kasus COVID-19 di Boyolali hingga Minggu ini, ada 24 kasus sehingga secara akumulasi menjadi 7.721 kasus.

Jumlah pasien COVID-19 di Boyolali yang masih dirawat di rumah sakit ada 87 kasus dan yang menjalnai isolasi mandiri ada 41 kasus. Sehingga, kasus COVID-19 di Boyolali aktif ada 128 kasus.

“Kasus aktif COVID-19 di Boyolali masih dari klaster keluarga di Desa Tlogolele Kecamatan Selo dan Desa Pakel Andong,” katanya.

Jumlah kasus COVID-19 yang meninggal dunia di Boyolali sebanyak 334 kasus atau sekitar 4,3 persen. Boyolali skoring indeks Kesehatan Masyarakat (IKM) COVID-19 pada angka 2.26 atau masuk zona resiko sedang.

“Boyolali skoring IKM COVID-19 menempati urutan 31 dari 35 kabupaten Kota di Jawa Tengah. Urutan tertinggi IKM di Jateng, pertama Kudus, kemudian Sragen, dan Grobogan,” katanya.

BACA JUGA: Nekat Mudik? Desa Sidomulyo Boyolali Siapkan Rumah Angker untuk Karantina – Noktahmerah.com

Dia mengatakan tingkat keterisian pasien COVID-19 di ruang isolasi dan ICU di rumah sakit di Boyolali, hingga kini sebanyak 72 pasien atau sekitar 49 persen dari total kapasitas. Di Boyolali ada enam RS baik milik pemerintah maupun swasta yang melayani kasus COVID-19.

Kendati demikian, pihaknya meminta khususnya masyarakat untuk tetap menerapkan 5M. Seperti memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, mengurangi mobilitas, dan menjauhi kerumunan, demikian Ratri S Survivalina.(eky)