Posko Gempa Sulbar Mengurusi 4 Dampak Gempa

  • Whatsapp
Gempa
Relawan membangun Mesjid darurat dilokasi gempa Majene, (16/01/2021) ANTARA Foto/M Faisal Hanapi
banner 468x60

NUSADAILY.COM – MAMUJU – Posko Transisi Gempa Pemerintah Provinsi Sulawesi Barat mengurusi empat bidang dalam menangani dampak bencana gempa Kabupaten Majene dan Mamuju.

“Posko Transisi Penanganan Gempa Sulbar akan menangani empat bidang untuk memulihkan bencana gempa yang melanda wilayah kabupaten Mamuju dan kabupaten Majene Provinsi Sulbar,” kata Sekda Sulbar Muh Idris di Mamuju, Selasa.

Baca Juga

BACA JUGA: Gempa 5,0 Magnitudo Terjadi di Kabupaten Tapanuli Selatan – Nusadaily.com

Ia mengatakan empat hal yang diurusi tersebut adalah masalah pengungsi, pemulihan ekonomi, kesehatan dan menjamin masyarakat mendapatkan logistik.

Menurut dia, peran relawan gempa sangat membantu pemerintah di Sulbar dalam mengurus masalah yang harus ditangani tersebut.

“Relawan telah bekerja membantu sesuai dengan basis dampingannya dibandingkan Pemerintah Sulbar yang harus dapat bangkit setelah bencana terjadi, diharapkan relawan terus bekerja melakukan penyelesaian penanganan gempa,” katanya.

BACA JUGA: Jepang Kembali Berduka, Gempa M 7,1 Menguncang Fukushima – Noktahmerah.com

Ia berharap, seluruh pihak terus bekerja dnegan maksimal melakukan penanganan bencana agar bencana dapat dilalui dan kondisi daerah Sulbar kembali normal.

Jumlah pengunsi di Sulbar secara keseluruhan mencapai 91.003, jumlah pengungsi terbanyak berasal dari Kabupaten Mamuju. Sebanyak 58.123 orang, di Kabupaten Kabupaten Majene sebesar 25.737 orang, sementara pengunsi Kabupaten Polman sebanyak 5.343 orang.

Menurut dia, untuk data korban meninggal dunia sebanyak 105 orang. Dengan rincian 95 orang di Kabupaten Mamuju, 10 orang di Kabupaten Majene.

BACA JUGA: WNI Selamat dari Gempa Fukushima 7,3 Magnitudo – Imperiumdaily.com

Sementara untuk data kerusakan rumah, terbanyak di Kabupaten Mamuju sebanyak 11.422. Kerusakan tersebut terdiri dari rusak ringan sebanyak 5.527, rusak sedang sebanyak 3.844, dan rusak berat sebanyak 2.051.

Sedangkan di Kabupaten Majene, rumah rumah rusak sebanyak 5.929, terdiri dari 1.656 rusak ringan, 1.538 rusak sedang dan 2.735 rusak berat.(eky)