Polda Sulsel Siagakan 3.200 Personel untuk Operasi Ketupat

  • Whatsapp
di
Forkopimda Sulsel saat melakukan pemantauan pusat perbelanjaan Pasar Butung di Makassar. ANTARA/HO-Humas Pemprov Sulsel
banner 468x60

NUSADAILY.COM – MAKASSAR – Kepolisian Daerah (Polda) Sulawesi Selatan menyiagakan 3.200 personel untuk penyekatan perbatasan beberapa daerah menjelang Idul Fitri 1442 Hijriah.

Kapolda Sulsel Irjen Pol Merdisyam di Makassar, Selasa (4/5), menyampaikan personel tersebut juga akan menggelar Operasi Ketupat pada hari H atau Idul Fitri berdasarkan ketetapan Mabes Polri.

Baca Juga

BACA JUGA: Enam Kabupaten di Sulsel Maksimalkan Peran Guru Penggerak – Nusadaily.com

“Pada beberapa titik kita juga melakukan penyekatan bersama seluruh jajaran dari TNI dan pemerintah daerah, nanti ini kita akan kembali bicarakan,” katanya.

Penyekatan tersebut akan berlangsung sejak 6 hingga 17 Mei 2021.

Ia mengatakan telah ada instruksi dari Presiden bahwa tidak ada mudik kecuali perjalanan dinas serta masyarakat yang kesehariaannya mengantar barang dan jasa dengna moda transportasi dan sebagainya.

Mengenai penyekatan arus mudik di Sulsel, Irjen Pol Mardisyam juga menyebut bahwa akan membangun posko jaga di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar, seperti yang telah dilakukan di perbatasan Kabupaten Jeneponto dan Bone serta beberapa daerah lainnya.

BACA JUGA: Penangkapan Terduga Teroris di Sulsel Bertambah Lagi – Noktahmerah.com

“Kita juga akan perketat di bandara, insyaallah kita akan bangun posko di sana. Sama dengan perbatasan Jeneponto juga sudah ketat sekali, termasuk Bone juga sudah saya cek dan kita perketat semua,” katanya.

Meski begitu, ia menyebutkan pengawasan tersebut tidak hanya dari pihak kepolisian tetapi melibatkan pula para pengelola dengan tim pos stationer meliputi unsur TNI, Polri, dan pemda.

“Kita sesuaikan nanti dengan daerah masing-masing, pasti ada tim gabungan. Soal mudik, pokoknya Lebaran di daerahnya sendiri, pilihannya memang berat tetapi ini untuk mengantisipasi penyebaran COVID-19,” katanya.

Dalam menjaga penyebaran COVID-19, pemerintah dan seluruh unsur terkait tidak boleh lengah karena adanya lagi COVID-19 varian baru yang telah menyebar di India.

BACA JUGA: Diza Ali Pimpin Cabang Olahraga Pentathlon Sulsel – Imperiumdaily.com

Dalam mengantisipasi penyebarannya, katanya, juga dilakukan pembatasan pengunjung pada setiap pusat perbelanjaan agar masyarakat tetap mampu menjaga protokol kesehatan. Salah satunya dengan rekayasa jalan terhadap akses masuk pengunjung.

“Pokoknya tidak boleh lengah karena ada virus baru yang lebih ganas. Makanya pada akses masuk pengunjung terhadap tempat-tempat keramaian nantinya kita akan mengontrol hanya 50 persen. Jika sudah mau lebih nanti kita alihkan agar tidak boleh masuk,” katanya.(eky)