Ada Bajak Laut di Kepulauan Karimata, Nelayan Resah

  • Whatsapp
nelayan laut
Ilustrasi bajak laut.
banner 468x60

NUSADAILY.COM – SUKADANA – Sejumlah nelayan di Kepulauan Karimata, Kabupaten Kayong Utara, Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar) resah dengan maraknya aksi bajak laut sejak Ramadan lalu, sehingga mengganggu aktivitas dan keselamatan mereka selama melaut.

“Pembajak itu merampas barang-barang nelayan, seperti solar, beras, dan ikan hasil tangkapan nelayan, dengan total kerugian kurang lebih Rp16 juta. Kami sudah melaporkan hal tersebut ke Bupati dan aparat hukum di Polres Kayong Utara,” kata petugas di Kantor Camat Kepulauan Karimata Yerry Syulasman, Minggu (6/6).

BACA JUGA: 6 Hari Hilang, Nelayan Sumenep Ditemukan Nyangkut di Magrove

Lanjutnya, para bajak laut itu mengintai dan menjarah nelayan yang berada di Kepulauan Karimata dengan menggunakan senjata api saat menangkap ikan.

Menurutnya, aksi bajak laut itu telah terjadi sejak bulan Ramadan lalu dan sudah dilaporkan ke pihak berwajib, namun belum ada pelaku yang berhasil ditangkap sampai saat ini.

“Nelayan kami di Kepulauan Karimata merasa sangat takut dengan aksi perompak itu yang sewaktu-waktu bisa meneror mereka ketika sedang mencari ikan di lautan lepas,” ujarnya pula.

Dia mengungkapkan, pihaknya sudah menerima laporan sebanyak tiga kapal yang menjadi korban aksi bajak laut yang menghantui perairan Karimata. Berdasarkan laporan tersebut, didapat informasi bajak laut tersebut beraksi pada malam hari dengan jumlah pelaku cukup banyak.

“Ada tiga pemilik kapal nelayan yang sudah melapor ke kami yaitu KM Batara 2, KM PO Saedon, dan KM Anugrah. Ketiganya ini terjadi di pertengahan Ramadhan kemarin hingga sekarang,” ujar dia.

Menurut keterangan nelayan tersebut, diakui pelaku menggunakan kapal dengan mesin 4 silinder dengan modus ingin menguasai barang-barang milik nelayan dengan menggunakan senjata api yang mereka todong.

BACA JUGA: BPBD Banten Imbau Pelayaran dan Nelayan Waspadai Gelombang Tinggi

“Dari keterangan korban, pelaku perompak itu diperkirakan berjumlah kurang lebih 7 orang, dan menurut mereka menggunakan kapal dengan mesin 4 silinder,” kata dia lagi.

Kepulauan Karimata merupakan salah satu sentra perikanan di Kabupaten Kayong Utara yang berbatasan langsung dengan Provinsi Bangka Belitung.(lna)