Kamis, September 23, 2021
BerandaNewsRegionalWali Kota Surabaya Minta Satgas Optimalkan Tes Antigen Massal di Tingkat Kecamatan

Wali Kota Surabaya Minta Satgas Optimalkan Tes Antigen Massal di Tingkat Kecamatan

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – SURABAYA – Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi meminta Satgas Percepatan Penanganan COVID-19 mengoptimalkan tes cepat antigen dan tes usap massal di tingkat kecamatan khususnya di lokasi yang berpotensi menimbulkan kerumunan.

“Tiga pilar kecamatan harus melakukan tes cepat antigen massal bersama puskesmas. Tujuannya untuk mencegah supaya tidak ada klaster baru di Kota Surabaya,” kata Eri Cahyadi di Surabaya, Senin.

BACA JUGA: Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi – Nusadaily.com

Eri Cahyadi mengatakan, selain melakukan screening di Jembatan Suramadu, pihaknya juga menerapkan tes cepat antigen secara massal di sejumlah lokasi yang berpotensi menimbulkan kerumunan.

Seperti halnya tes COVID-19 yang sudah dilakukan Tim Swab Hunter COVID-19 kepada para pedagang di kawasan Masjid Nasional Al-Akbar dan Pasar Gembong Asih Surabaya pada Minggu (13/6).

“Ini dilakukan sebagai langkah deteksi dini untuk mencegah penyebaran COVID-19,” katanya.

Untuk itu, Eri berharap agar tes COVID-19 massal bisa digencarkan lagi oleh Tim Swab Hunter yang terdiri dari petugas kecamatan, kepolisian, TNI serta puskesmas khususnya di titik-titik lokasi yang berpotensi menimbulkan kerumunan.

“Setelah hasilnya tes dinyatakan positif, maka warga tersebut harus dibawa ke Asrama Haji untuk dilakukan isolasi,” ujar Eri.

- Advertisement -

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya Febria Rachmanita sebelumnya mengingatkan warga agar mewaspadai tingginya mobilitas saat perayaan Hari Raya Idul Adha tahun ini.

BACA JUGA: RSLI Surabaya Tangani Pasien Covid-19 Hasil Penyekatan Suramadu – Noktahmerah.com

Untuk mengantisipasi hal itu, Febria menekankan agar Satgas COVID-19 terus memasifkan langkah 3T, yakni testing, tracing dan treatment.

“Kami juga berharap kepada warga beserta pemerintah daerah di luar Surabaya supaya melakukan hal yang sama,” katanya.

Menurut dia, protokol kesehatan yang diterapkan di Kota Surabaya dan luar daerah harus sama-sama ketat dan 3T harus dimasifkan.(eky)

AnyFlip LightBox Embed Demo

popular minggu ini

- Advertisement -spot_img

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

berita khusus

Genjot Pelatihan Inkubasi, Pemkot Mojokerto Targetkan Bentuk Ribuan Wirausahawan Baru

NUSADAILY.COM - MOJOKERTO - Pemerintah Kota Mojokerto menargetkan ribuan pengusaha baru bakal terlahir di tengah pandemi COVID-19. Hal itu ditegaskan Wali Kota Mojokerto, Ika...