Senin, September 26, 2022
BerandaNewsPolitikDEEP-Vinus Umumkan Hasil Survei Calon Bupati Bogor 2024-2029

DEEP-Vinus Umumkan Hasil Survei Calon Bupati Bogor 2024-2029

NUSADAILY.COM – CIBINONG,BOGOR – Democracy Electoral and Empowerment Partnership (DEEP) dan Lembaga Studi Visi Nusantara Maju (Vinus) merilis hasil survei elektabilitas calon Bupati Bogor, Jawa Barat, periode 2024-2029.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

“Sampel survei adalah 600 opinion maker terdiri dari akademisi, tokoh agama dan masyarakat, aktivis perempuan, aktivis pemuda, LSM, dan pengusaha. Metode penarikan sampelnya, cluster random sampling,” ujar Direktur DEEP, Yusfitriadi, di Cibinong, Kabupaten Bogor, Rabu (22/9).

BACA JUGA: Persoalan Identitas Calon Bupati Muna Sudah Selesai

Hasil survei elektabilitas tersebut, petahana Bupati Bogor Ade Yasin menduduki peringkat teratas dengan meraih 18,57 persen dari total jumlah vote 1.260 suara. Sedangkan di peringkat kedua, Ade Ruhandi meraih 16,43 persen. Urutan tersebut sama dengan hasil Pemilihan Bupati (Pilbup) Bogor 2018 lalu.

Yus menyebutkan, pada survei yang dilakukan medio Juni hingga Agustus 2021 itu, instrumen survei didistribusikan kepada 600 responden di 40 kecamatan se-Kabupaten Bogor, dengan setiap kecamatan terdiri dari 15 responden.

“Populasi survei masyarakat Kabupaten Bogor berusia 17 tahun dan ber-KTP Kabupaten Bogor,” ujar Yus.

Menurutnya, pada tingkat elektabilitas calon, setiap responden memiliki hak memilih maksimal lima nama dari jumlah daftar calon sebanyak 37 tokoh.

BACA JUGA: Pilkada Sigi, Unggul Sementara Calon bupati-Wabup Irwan-Samuel

“Tokoh lain yang memiliki elektabilitas untuk menjadi calon bupati Bogor 2024-2029 masih ditempati oleh tokoh sentral partai politik tingkat kabupaten dan provinsi, politisi aktivis, dan para eks tokoh yang pernah mengikuti pencalonan bupati pada pilkada sebelumnya,” ujarnya.(int7)

BERITA KHUSUS

Unipma Lakukan Pengabdian Pengembangan Ekonomi Kreatif Berbasis Digitalisasi Pasar Desa Klumutan Saradan Madiun

NUSADAILY.COM – MADIUN - Kemiskinan merupakan salah satu permasalahan yang saat ini dihadapi oleh sebagian besar masyarakat kita, khususnya masyarakat yang tinggal di pedesaan....

BERITA TERBARU

Dezhou Braised Chicken Jadi Hidangan Terpopuler Kereta Api China

NUSADAILY.COM-JAKARTA- Setiap kali kereta melewati Stasiun Dezhou, China, truk penjual otomatis di peron terkelilingi oleh penumpang. Hanya untuk membeli Ayam Rebus Dezhou sebagai oleh-oleh...

NUSADAILY.COM - CIBINONG,BOGOR - Democracy Electoral and Empowerment Partnership (DEEP) dan Lembaga Studi Visi Nusantara Maju (Vinus) merilis hasil survei elektabilitas calon Bupati Bogor, Jawa Barat, periode 2024-2029.

"Sampel survei adalah 600 opinion maker terdiri dari akademisi, tokoh agama dan masyarakat, aktivis perempuan, aktivis pemuda, LSM, dan pengusaha. Metode penarikan sampelnya, cluster random sampling," ujar Direktur DEEP, Yusfitriadi, di Cibinong, Kabupaten Bogor, Rabu (22/9).

BACA JUGA: Persoalan Identitas Calon Bupati Muna Sudah Selesai

Hasil survei elektabilitas tersebut, petahana Bupati Bogor Ade Yasin menduduki peringkat teratas dengan meraih 18,57 persen dari total jumlah vote 1.260 suara. Sedangkan di peringkat kedua, Ade Ruhandi meraih 16,43 persen. Urutan tersebut sama dengan hasil Pemilihan Bupati (Pilbup) Bogor 2018 lalu.

Yus menyebutkan, pada survei yang dilakukan medio Juni hingga Agustus 2021 itu, instrumen survei didistribusikan kepada 600 responden di 40 kecamatan se-Kabupaten Bogor, dengan setiap kecamatan terdiri dari 15 responden.

"Populasi survei masyarakat Kabupaten Bogor berusia 17 tahun dan ber-KTP Kabupaten Bogor," ujar Yus.

Menurutnya, pada tingkat elektabilitas calon, setiap responden memiliki hak memilih maksimal lima nama dari jumlah daftar calon sebanyak 37 tokoh.

BACA JUGA: Pilkada Sigi, Unggul Sementara Calon bupati-Wabup Irwan-Samuel

"Tokoh lain yang memiliki elektabilitas untuk menjadi calon bupati Bogor 2024-2029 masih ditempati oleh tokoh sentral partai politik tingkat kabupaten dan provinsi, politisi aktivis, dan para eks tokoh yang pernah mengikuti pencalonan bupati pada pilkada sebelumnya," ujarnya.(int7)