Kamis, Agustus 11, 2022
BerandaNewsPernyataan Mahfud soal DKI Jakarta Juara 1 Penularan COVID-19, Banyak Dipersoalkan dan...

Pernyataan Mahfud soal DKI Jakarta Juara 1 Penularan COVID-19, Banyak Dipersoalkan dan Dinilai tak Relevan

NUSADAILY.COM – SURABAYA – Laura Navika Yamani, Epidemiolog Universitas Airlangga, menegaskan, bahwa tingginya kasus COVID-19 di DKI Jakarta tidak ada korelasinya dengan tidak diselenggarakannya Pilkada di provinsi ini.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

“Saya rasa tidak ada korelasinya. Penyebaran COVID-19 itu tergantung dari virus, dari mobilitas masyarakat. Virus ini menular ketika ada interaksi, dikhawatirkan kalau ada Pilkada yang cenderung banyak kegiatan berkerumun sehingga penularan juga cepat,” jelas Laura, dilansir dari Kompas.com pada Sabtu, 03 Oktober 2020.

BACA JUGA: Ikhtiar Stop Klaster COVID-19 di Pilkada

Sebelumnya Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD menyebutkan bahwa penyebaran COVID-19 di DKI Jakarta dan Aceh naik tinggi meskipun kedua daerah tidak menggelar Pilada 2020.

“Di DKI dan Aceh yang tidak ada Pilkada justru angka terinfeksi tinggi. Di Aceh itu naik tinggi, di DKI selalu menjadi juara 1 tertinggi penularannya,” kata Mahfud dalam konferensi pers yang disiarkan melalui akun Instagram Kemendagri, Jumat.

Mahfud melanjutkan bahwa kasus COVID-19 di daerah-daerah penyelenggara Pilkada justru mengalami penurunan. Laura tidak menampik fakta bahwa Aceh dan DKI Jakarta tingkat kasus COVID-19 yang tinggi, tetapi bukan sebab tidak menyelenggarakan Pilkada

“Oke sekarang memang tinggi Jakarta. Tapi DKI Jakarta itu mobilitas memang tinggi, kita amati saja, bagaimana interaksi masyarakat di daerah. Ini yang akan memberikan dampak penyebaran pada kasus COVID-19,” tambah Laura.

BACA JUGA: Ada Cuitan Berharap Trump Meninggal karena Corona, Twitter Ancam Tangguhkan Pengguna

Laura berpesan, jika memang akan menyelenggarakan Pilkada, maka kondisi harus sangat aman. Protokol kesehatan harus jadi yang utama, interaksi langsung masyarakat juga harus dikurangi agar tidak menimbulkan klaster-klaster baru.

Pilkada 2020 digelar di 270 wilayah, yang meliputi 9 provinsi, 224 kabupaten, dan 37 kota. Masa kampanye berlangsung selama 71 hari, dimulai sejak 26 September lalu dan akan berakhir pada 5 Desember 2020. Sementara, hari pemungutan suara Pilkada rencananya dilaksanakan secara serentak pada 9 Desember. (han)

BERITA KHUSUS

Dok! Seluruh Fraksi di DPRD Ponorogo Setujui Perubahan SOTK Satpol PP dan RSUD

NUSADAILY.COM - PONOROGO - Usulan Raperda Perubahan kedua atas Perda No.6 Tahun 2016 tentang pembentukan dan susunan perangkat daerah untuk OPD Satpol PP yang...

BERITA TERBARU

Kematian Brigadir J Direkayasa: Skenario Ferdy Sambo Akhirnya Terungkap!

NUSADAILY.COM - MEDAN - Misteri kematian Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J memasuki babak baru. Mantan Kadiv Propam Polri yang juga atasan dari...