Jumat, Oktober 22, 2021
BerandaNewsPemkot Surabaya Tugaskan 300 Nakes untuk Bantu Tangani Percepatan Vaksinasi Kabupaten Sidoarjo

Pemkot Surabaya Tugaskan 300 Nakes untuk Bantu Tangani Percepatan Vaksinasi Kabupaten Sidoarjo

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – SURABAYA – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya mulai besok akan menugaskan sebanyak 300 tenaga kesehatan (Nakes) untuk bantu percepatan vaksinasi yang ada di Kabupaten Sidoarjo.

Perbantuan nakes tersebut difungsikan agar wilayah Aglomerasi Surabaya Raya dapat segera mencapai target vaksinasi hingga 100 persen dengan harapan mempercepat terciptanya herd immunity khususnya di wilayah Aglomerasi.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Surabaya, Febria Rachmanita membenarkan hal tersebut, ia mengatakan bahwa perbantuan nakes untuk tahap awal akan difokuskan di Kabupaten Sidoarjo.
 
“Besok kita sudah mulai mengerjakan vaksinasi di aglomerasi, itu di Sidoarjo. Dibuka juga oleh Bapak Wali Kota Eri Cahyadi. Untuk besok sekitar 300 nakes,” kata Feny panggilan lekatnya.
 
Kadinkes Kota Surabaya itu juga mengatakan ketika nanti di Sidoarjo ada giat vaksinasi massal, maka pemkot akan menambah jumlah nakes lebih banyak. Sedangkan untuk titik lokasiny, akan ditentukan oleh Dinkes Sidoarjo.
 
“Nanti kalau ada vaksin massal kurang lebih 600-700 nakes. Besok belum ada vaksin massal. Mungkin vaksin massal hari Kamis. Untuk titik-titik lokasinya yang menentukan Kepala Dinkes Sidoarjo,” jelasnya.
 
Ia juga mengungkapkan, bahwa nakes yang dikirim dari Surabaya ini berasal dari beberapa instansi. Seperti, klinik, sekolah kesehatan, relawan, fakultas kedokteran hingga nakes dari puskemas dan rumah sakit di Surabaya.
 
“Jadi kolaborasi. Walapun kita bantu di Sidoarjo, (vaksinasi) di Surabaya tetap jalan. Insya allah tidak mengganggu. Kita juga dapat bantuan mobil (vaksin) dari Polrestabes,” terangnya
 
Selain daripada itu, Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi memaparkan, bahwa upaya penanganan Covid-19 yang dilakukan Forkopimda Surabaya tak hanya difokuskan untuk Kota Pahlawan. Sebab, situasi Covid-19 di Kota Surabaya, juga dipengaruhi wilayah aglomerasi.
 
“Saya dan Pak Kapolrestabes selalu mengatakan bahwa pergerakan kita ini tidak hanya untuk kota kita sendiri, karena Surabaya dipengaruhi aglomerasi,” kata Wali Kota Eri, Senin (20/9/2021).
 
Di samping itu, Wali Kota Eri menyebut, bahwa Surabaya tidak bisa berdiri tanpa kota-kota lain sebagai penunjang. Makanya, ketika Sidoarjo maupun daerah sekitar membutuhkan percepatan vaksinasi, Forkopimda Surabaya siap membantu ke sana.
 
“Kami (Pemkot Surabaya) akan mengirimkan nakesnya (tenaga kesehatan) dan Pak Kapolrestabes juga mengirimkan mobil vaksinnya. Sehingga kita bisa bersama-sama mengatasi pandemi dan selanjutnya menggerakan ekonominya,” ujarnya.
 
Bagi Wali Kota Eri, memutus mata rantai pandemi di wilayah aglomerasi tidak bisa dilakukan sendiri. Karenanya, dibutuhkan gotong-royong dan kerjasama seluruh elemen. Baik itu antar kepala daerah maupun masyarakatnya.
 
“Kepala daerah harus saling bahu-membahu, bergotong-rotong. Sehingga menjadi satu bagian, aglomerasi tidak bisa dipisahkan,” ujarnya.
 
Makanya, mulai besok, pemkot bersama Polrestabes Surabaya mulai mengirimkan nakes beserta mobil vaksin ke Sidoarjo. Ini dilakukan untuk membantu percepatan vaksinasi. Bahkan, Wali Kota Eri bersama Kapolrestabes Surabaya, Akhmad Yusep Gunawan berencana hadir langsung dalam launching perdana.

“Nakes kita kirimkan, mobil vaksin kita kirimkan. Dan Fainsya Allah, saya dan Pak Kapolres besok akan ke Sidoarjo,” katanya.
 
Menurutnya, kolaborasi antar kepala daerah itu penting dalam menyelesaikan sebuah masalah. Utamanya, dalam menyelesaikan pandemi Covid-19. “Karena kebersamaan kita antar kepala daerah, antar Forkopimda itu yang terbaik buat negeri ini Indonesia. Sehingga pandemi ini bisa kita lewati bersama,” tuturnya.(jar/aka)

- Advertisement -spot_img
Nusa Magz Edisi 46

BERITA POPULAR

- Advertisement -spot_img

BERITA KHUSUS

@nusadaily.com

Akhir-akhir ini Kota Malang panas banget nih, ngadem dulu yuk🍦🍦 ##tiktoktaiment

♬ Happy Ukulele - VensAdamsAudio

LIFESTYLE

PCR

Aturan Terbaru Perjalanan Udara Jawa-Bali, Wajib Tes PCR!

0
NUSADAILY.COM - JAKARTA - Satuan Tugas COVID-19  menyampaikan pelaku perjalanan udara dari dan ke Pulau Jawa-Bali serta daerah PPKM level 3 dan 4 wajib menyertakan...