Kamis, Desember 9, 2021

NUSADAILY.COM STORIES

BerandaNewsNusantaraPolres Gunung Kidul Kaji Pemberlakuan Ganjil Genap Menuju Objek Wisata

Polres Gunung Kidul Kaji Pemberlakuan Ganjil Genap Menuju Objek Wisata

NUSADAILY.COM – KULON PROGO – Kepolisian Resor Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, masih mengkaji rencana pemberlakuan ganjil-genap kendaraan wisatawan pada uji coba pembukaan objek wisata untuk menekan kepadatan di lokasi wisata.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Kasat Lantas Polres Gunung Kidul AKP Martinus Sakti di Kulon Progo, Jumat, mengatakan berdasarkan aturan yang berlaku, jumlah pengunjung di objek wisata maksimal 25 persen dari total kapasitas.

BACA JUGA : Pemkab Banyumas Izinkan Objek Wisata Dibuka Kembali

“Kami masih berkoordinasi dengan Pemkab Gunung Kidul, yakni Dinas Pariwisata dan Dinas Perhubungan untuk mematangkan skema dan mekanisme pemberlakuan ganjil genap menuju objek wisata untuk mengurangi kepadatan kendaraan pengunjung,” kata Martinus.

Ia mengatakan sudah ada konsep dasar untuk skema ganjil-genap. Penerapannya disesuaikan antara tanggal di saat akhir pekan tersebut dengan nomor terakhir plat kendaraan.

BACA JUGA : Kementerian PUPR: Hasil Bedah Rumah Berpotensi Jadi Objek Wisata Baru

“Yang jelas di tanggal ganjil hanya boleh kendaraan dengan plat nomor ganjil yang masuk objek wisata. Hal sama berlaku saat tanggal genap,” katanya.

Martinus mengatakan angka ganjil-genap diambil menurut angka terakhir dari empat deret angka plat nomor kendaraan. Kemudian disesuaikan dengan tanggal hari pemberlakukannya.

BACA JUGA : Tekan Penyebaran COVID-19, Polres Bangka Tingkatkan Operasi Yustisi di Objek Wisata

Skema ganjil-genap mengikuti Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) bahwa penerapannya dilakukan setiap Jumat mulai 12.00 WIB hingga Minggu, 18.00 WIB.

“Rencananya, pemberlakuan kendaraan ganjil genap menuju objek wisata di Gunung Kidul sendiri berlaku mulai Sabtu (22/10), 00.00 WIB,” katanya.

BACA JUGA : Dispar Usulkan Penutupan Objek Wisata di Kulon Progo Guna Cegah COVID

Sementara itu, Sekretaris Dispar Gunung Kidul Harry Sukmono mengatakan skema ganjil-genap ini diterapkan guna mengurangi kepadatan di lokasi wisata. Sesuai Inmendagri pula, kapasitas tiap lokasi wisata dibatasi maksimal hanya 25 persennya.

“Pelaksanaan penerapan ganjil-genap sepenuhnya kewenangan Satlantas Polres dan Dinas Perhubungan Gunung Kidul,” katanya.(lal)

- Advertisement -spot_img
@nusadaily.com

Peningkatan aktivitas gunung Semeru ##tiktokberita

♬ suara asli - Nusa Daily