Senin, Oktober 18, 2021
BerandaNewsNusantaraPemprov Babel Gencarkan Sosialisasi Gerakan Reformasi Birokrasi

Pemprov Babel Gencarkan Sosialisasi Gerakan Reformasi Birokrasi

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – PANGKALPINANG – Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Pemprov Babel) menggencarkan sosialisasi gerakan reformasi birokrasi nasional. Guna mewujudkan sistem penyelenggaraan pemerintahan di Indonesia yang bebas dan bersih dari korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN).

BACA JUGA : Tuntut Reformasi Birokrasi, Massa PMII Demo Bupati Sidoarjo

“Kami berkomitmen dan mendukung penuh gerakan reformasi birokrasi ini,” kata Sekretaris Daerah Pemprov Kepulauan Babel Naziarto saat mengikuti Seminar Nasional Gerakan Reformasi Birokrasi secara virtual, di Pangkalpinang, Rabu.

Ia mengatakan Pemprov Kepulauan Babel dalam hal ini menyadari bahwa reformasi birokrasi menjadi gerbang menuju penyelenggaraan pemerintahan yang bersih, transparan, akuntabel, dan bertanggung jawab.

BACA JUGA : Menag Rilis Gerakan Wakaf Uang Virtual

“Ini selaras dengan visi misi Gubernur Kepulauan Babel Erzaldi Rosman Djohan dalam mencegah KKN di lingkungan pemerintah provinsi ini,” katanya pula.

Sistem Merit Menuju Birokrasi Kelas Dunia

Pada seminar nasional dengan tema “Penguatan Sistem Merit Menuju Birokrasi Kelas Dunia Tahun 2024” diikuti berbagai unsur pemerintah. Termasuk di antaranya lembaga negara, kementerian, pemerintah daerah, sekretaris jenderal, sekretaris menteri dan sekretaris utama, sekda provinsi, sekda kabupaten dan sekda kota se-Indonesia.

BACA JUGA : UU Cipta Kerja Sebagai Rangkaian Transformasi Ekonomi Indonesia

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo dalam sambutannya mengatakan bahwa gagasan mengenai konsep reformasi birokrasi. Dilatarbelakangi oleh krisis multidimensi yang melanda Indonesia pada tahun 1997. Diawali dengan jatuhnya perekonomian nasional sekaligus pemicu bagi Indonesia untuk melakukan pembenahan di semua bidang.

“Reformasi birokrasi yang diinginkan Presiden Jokowi adalah bagaimana memangkas birokrasi yang panjang menjadi efektif dan efisien. Mempercepat proses perizinan, dan mempercepat proses pelayanan masyarakat. Hal ini kemudian berkembang dengan dirumuskannya Undang-Undang Cipta Kerja dan membangun sebuah format birokrasi yang diharapkan,” katanya.

BACA JUGA : Kementan Dorong Penggunaan Aplikasi IMACE Permudah Ekspor Pertanian

Ia menjelaskan ada lima prioritas kerja Presiden Jokowi 2019-2024 yaitu pembangunan SDM, pembangunan infrastruktur, simplifikasi regulasi, penyederhanaan birokrasi, dan transformasi ekonomi.

“Birokrasi adalah lehernya pemerintahan, sehingga merupakan bagian penting yang ingin diwujudkan Bapak Presiden Jokowi,” katanya pula.(ros)

- Advertisement -spot_img

BERITA POPULAR

AnyFlip LightBox Embed Demo

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

berita khusus

Lakon Dewi Sri Boyong, Asa Bangkit dari Keterpurukan Dampak Pandemi

Pagelaran Wayang Kulit HUT ke-20 Kota Batu NUSADAILY.COM-KOTA BATU- Pementasan wayang kulit digelar Kota Batu dalam rangkaian peringatan hari jadi Kota Batu. Tepat di tanggal...