Minggu, Desember 5, 2021

NUSADAILY.COM STORIES

BerandaNewsNusantaraGunung Kidul Bangun Irigasi di Empat Titik Dukung Optimalisasi Lahan

Gunung Kidul Bangun Irigasi di Empat Titik Dukung Optimalisasi Lahan

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – GUNUNG KIDUL – Pemerintah Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, telah menginisiasi pembangunan irigasi di empat titik untuk medukung program optimalisasi lahan kering guna mewujudkan ketahanan pangan lokal.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Sekretaris Dinas Pertanian dan Pangan (DPP) Gunung Kidul Raharjo Yuwono di Gunung Kidul, Senin, mengatakan pembangungan irigasi tersebut meliputi perpompaan, perpipaan, hingga damparit yang ada di Kecamatan Ponjong, Purwosari, Saptosari, dan Ngawen.

BACA JUGA : DPRD Dorong Pemprov Jabar Dorong Optimalisasi Lahan Tak Terpakai

“Pembangunan irigasi dilakukan untuk berbagai jenis lahan pertanian agar hasilnya ke depan jadi lebih optimal, seperti tanaman hortikultura dan perkebunan di empat wilayah tersebut,” kata Raharjo.

Ia mengatakan belum lama ini, pihaknya meresmikan bangunan air sumur pompa listrik di Pedukuhan Gojo, Desa Kedungpoh, Kecamatan Nglipar. Termasuk jaringan irigasi untuk lahan pertanian kering di lahan tersebut. Pembangunan sumur pompa listrik tersebut menghabiskan dana Rp142,125 juta dari pemerintah pusat.

BACA JUGA : Distan OKU Optimalisasi 300 Hektare Lahan Melalui Program Serasi

Raharjo mengatakan keberadaan pompa air tersebut akan meningkatkan kemampuan produksi lahan kering. Pola tanamnya pun juga ikut berubah, mulai dari yang sebelumnya padi-palawija-bera menjadi padi-padi-alawija dalam satu tahun.

“Anggaran tersebut untuk membangun sumur bor di dua titik dengan jangkauan ke lahan seluas 25 hektare. Pembangunannya sendiri dilakukan secara swadaya oleh kelompok tani dibantu masyarakat,” katanya.

BACA JUGA : BPK Temukan Permasalahan DTT dalam Penanganan COVID-19 di Sulteng

Sementara itu, Bupati Gunung Kidul Sunaryanta mengatakan peningkatan irigasi akan membuat produksi dan panen pangan bisa meningkat jadi tiga kali dalam setahun.

“Kondisi ini juga didukung dengan persediaan pupuk bersubsidi yang dipastikan mencukupi untuk tahun ini,” katanya.(lal)

- Advertisement -spot_img
spot_img
- Advertisement -spot_img

BERITA POPULAR