Selasa, September 21, 2021
BerandaNewsNusantaraGawat! Tabungan Rp20 Miliar Raib di Bank Plat Merah, Nasabah di Makassar...

Gawat! Tabungan Rp20 Miliar Raib di Bank Plat Merah, Nasabah di Makassar Berang

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – MAKASSAR – Hendrik (41) seorang nasabah bank plat merah di Makassar, mengamuk saat uang yang didepositokan senilai Rp20 miliar raib dalam tabungannya, Jumat (11/6).

“Kejadian ini menghilangkan rasa kepercayaan masyarakat. Kerugian saya sebesar Rp20 miliar. Uang itu untuk masa tua orang tua saya dan untuk pengobatan orang tua saya,” kata Hendrik.

BACA JUGA : Ditinggal ke Bank, Uang 20 Juta Didalam Mobil Raib – Nusadaily.com

Hendrik kehilangan uangnya yang telah didepositokan di bank milik negara tersebut sejak 2019 lalu. Uang tersebut rencananya akan digunakan untuk membiayai pengobatan orang tuanya yang saat ini terbaring sakit.

Uang senilai Rp20 miliar itu merupakan milik Hendrik bersama bapaknya, Heng Pao. Mereka tak menyangka uangnya hilang begitu saja di dalam tabungannya. Hendrik pun meminta kejelasan pihak bank.

BACA JUGA : Bank Indonesia Puji Strategi Banyuwangi Pulihkan Ekonomi UMKM – Imperiumdaily.com

Sementara, kuasa hukum Hendrik, Basri menuturkan pihak bank seharusnya bisa segera mempertanggungjawabkan atas hilangnya dana nasabah.

“Kami sudah tempuh seluruh jalur hukum. Tapi yang kita inginkan agar pihak bank bisa mengembalikan uang klien kami,” jelas Basri, dikutip Nusadaily.com dari CNNIndonesia.com.

- Advertisement -

BACA JUGA : Menjamurnya Pinjol, Akibat Bank Terlalu Banyak Syarat – Noktahmerah.com

Basri menerangkan kliennya pada 21 Maret lalu ingin mencairkan bunga depositonya. Namun, bunga yang dijanjikan sebesar 8,25 persen tidak masuk ke rekening depositonya.

“Pada tanggal 21 Maret 2021 Pak Hendrik ingin mencairkan bunganya, tapi tidak ada masuk. Sejak itu bunganya tidak ada masuk ke rekening klien kami hingga sekarang,” ungkapnya.

Terpisah, pihak bank, Bimawan Singgih Yulianto mengatakan pihaknya saat ini masih menunggu keputusan hukum.

“Pada prinsipnya kami ini adalah bank plat merah, segala sesuatunya kami menunggu dari proses hukum dan apa pun keputusan hukum kami tetap hormati itu,” kata Bima.

Komplain dari nasabah ini jelas Bima telah ditindaklanjuti dengan melaporkan oknum pegawai ke pihak kepolisian untuk menyelidiki kasus ini.

“Kita sendiri yang melaporkan ke polisi dan saat ini dalam penyelidikan. Ada oknum pegawai yang telah kita laporkan,” ujarnya.

Pernah Terjadi Sebelumnya

Diberitakan sebelumnya, seorang nasabah Bank Mandiri,  bernama Asrizal Askha mengaku kehilangan uang Rp128,5 juta dari rekeningnya. Dana itu hilang setelah bertahun-tahun ia tabung.

Celakanya, dana tidak bisa dikembalikan oleh bank.

Hal ini terungkap dari salah satu unggahan akun Taruko Jaya di Facebook pada Jumat (21/5) lalu. Dalam unggahannya, ia menceritakan bahwa awalnya ia bermaksud mengambil dana di tabungannya pada 6 Februari 2021.

Namun, ia terkejut karena uang di rekeningnya mendadak jadi nol rupiah alias raib.

“Padahal sebelumnya, saldo rekeningnya Rp128,5 juta, dengan hati galau dan sedih, saya bergegas menelpon call center,” tulis Taruko dalam unggahannya seperti dikutip CNNIndonesia.com, Senin (24/5).

Saat menghubungi call center, ia mendapat konfirmasi dari pihak bank bahwa ada sejumlah transaksi penarikan dana dan transfer yang dilakukan dengan sumber dana dari rekening tersebut.

“Sementara pada saat transaksi tersebut, kartu ATM saya ada di dompet,” imbuhnya.

Tak puas dengan penjelasan dari call center, ia kemudian mendatangi kantor Bank Mandiri Cabang Melawai pada 8 Februari 2021. Ia datang untuk mengusut kronologi transaksi misterius yang meraibkan uang di rekeningnya.

“Tindakan petugas CS mengganti kartu ATM saya dengan alasan di hari itu ada uang masuk sebesar Rp5 juta dan saya disuruh menunggu investigasi selama 11 hari kerja,” jelasnya.

Setelah 11 hari kerja, A kembali menelpon Bank Mandiri. Namun rupanya bank tidak mengganti dana yang raib di rekeningnya.

Alasannya, terjadi kebocoran data PIN sehingga transaksi dianggap sah.

“Di sini saya merasa sangat dicurangi oleh Bank Mand***, bagaimana mungkin uang saya hilang ada transaksi misterius dan kemudian mereka bilang transaksi sah? Bagi saya, investigasi pun tertutup tidak secara transparan. Saya sudah coba lapor OJK dan BI namun hasilnya nihil, di sini saya sangat kecewa bahkan BI dan OJK pun tidak bisa membantu saya,” sambungnya.

Selain itu, ia merasa tidak ada kesalahannya sedikit pun. Bahkan, ia sudah menabung dana tersebut selama bertahun-tahun.

“Semoga ada keadilan untuk kami, karena dalam hal ini tidak ada kesalahan saya sedikitpun. Mandiri-lah harusnya yang berbenah diri karena hal ini sangat merugikan nasabah,” ungkapnya.

Konfirmasi Tentang Kejadian

Sementara Corporate Secretary Bank Mandiri Rudi As Atturidha mengonfirmasi kebenaran kejadian pengambilan dana dari rekening Asrizal. Manajemen sudah menginvestigasi hal tersebut.

“Berdasarkan investigasi internal, transaksi yang disanggah merupakan transaksi yang sah dengan Kartu Mandiri Debit dan PIN yang sesuai sehingga Bank Mandiri tidak bertanggung jawab dan tidak dapat memberikan penggantian atas dana yang hilang tersebut,” kata Rudi dalam keterangannya kepada redaksi.

Menurut Rudi, dari hasil investigasi termasuk pada rekaman pengaduan nasabah ke call center, bank memperkirakan nasabah telah menjadi korban kejahatan dengan modus penukaran kartu debit dan penguasaan PIN. Pasalnya kartu debit yang dipegang nasabah berbeda dengan kartu debit yang terdaftar di Bank Mandiri.

Sedangkan kartu yang dipakai bertransaksi tidak lagi dalam penguasaan nasabah. Atas hal ini, Bank Mandiri menyatakan telah menyampaikan dan menindaklanjuti permasalahan tersebut kepada nasabah dan pihak terkait lainnya.

“Kami mengimbau kepada seluruh nasabah Bank Mandiri untuk menjaga kartu Mandiri Debit Anda dan kerahasiaan nomor PIN dan tidak menginformasikannya ke siapapun juga, termasuk orang-orang yang mengaku karyawan Bank Mandiri,” pungkasnya.(han)

AnyFlip LightBox Embed Demo

popular minggu ini

- Advertisement -spot_img

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

berita khusus

Genjot Pelatihan Inkubasi, Pemkot Mojokerto Targetkan Bentuk Ribuan Wirausahawan Baru

NUSADAILY.COM - MOJOKERTO - Pemerintah Kota Mojokerto menargetkan ribuan pengusaha baru bakal terlahir di tengah pandemi COVID-19. Hal itu ditegaskan Wali Kota Mojokerto, Ika...