Senin, November 29, 2021

NUSADAILY.COM STORIES

BerandaNewsMetropolitanTindak Tegas Debt Collector, Kodam Jaya Tunggu Aduan Warga

Tindak Tegas Debt Collector, Kodam Jaya Tunggu Aduan Warga

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Kepala Penerangan (Kapendam Jaya) Kolonel Arh Herwin BS menyebut pihaknya akan bertindak memberantas debt collector yang meresahkan apabila menerima laporan dan informasi dari masyarakat Jakarta.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Penegasan itu adalah tindaklanjut dari pernyataan Pangdam Jaya Dudung Abdurachman yang menyebut akan membabat tuntas para debt collector karena sudah meresahkan masyarakat. Pangdam mengaku sudah berkoordinasi dengan Kapolda Metro Jaya dalam upaya menangani sepak terjang debt collector.

BACA JUGA : Bamsoet Minta Polisi Tindak Tegas Aksi Premanisme Debt Collector dan Perusahaan Leasingnya – Nusadaily.com

“(Penanganan) sesuai dengan laporan-laporan dari masyarakat, maupun adanya informasi-informasi (debt collector),” kata Herwin, Selasa (11/5).
Berbekal aduan warga, kata Herwin, akan ada tim yang khusus ditugaskan untuk menumpas para pelaku debt collector.

“Waktu berjalan, tim bergerak (sesuai aduan),” kata dia.

BACA JUGA : Pangdam Jaya dan Kapolda Metro akan Tumpas Debt Collector! – Imperiumdaily.com

Herwin menekankan Kodam Jaya juga tak akan bergerak sendiri dalam menangani para debt collector ini. Diulangi Herwin bahwa Kodam Jaya bekerja sama dengan Polda Metro Jaya.

Teknis penanganan pun akan dilakukan dengan koordinasi bersama Polda Metro Jaya.

BACA JUGA : Pangdam Jaya: TNI-Polri akan Bertindak Tegas Terhadap Debt Collector – Beritaloka.com

“Secara teknis akan diatur dan bekerja sama dengan Polda Metro Jaya,” kata dia.

Isu debt collector mendapat sorotan Kodam Jaya setelah insiden seorang anggota Pembina Desa (Babinsa) Serda Nurhadi diadang 11 orang anggota debt collector di kawasan Semper, Jakarta Utara, pekan lalu.

Nurhadi diadang saat hendak membantu warga yang mobilnya akan diambil paksa karena telah menunggak ke jasa piutang yang menggunakan debt collector dalam sistem penagihannya.

Pengadangan terhadap Serda Nurhadi viral di media sosial. Tak lama, 11 anggota debt collector itu berhasil ditangkap. Mereka telah ditetapkan menjadi tersangka dengan ancaman maksimal 9 tahun penjara.(han)

- Advertisement -spot_img
spot_img
- Advertisement -spot_img

BERITA POPULAR