Sabtu, Agustus 13, 2022
BerandaNewsMetropolitanSoftBank Hengkang dari Ibu Kota Negara Baru, Begini Kata Luhut

SoftBank Hengkang dari Ibu Kota Negara Baru, Begini Kata Luhut

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, buka-bukaan soal SoftBank Group, konglomerasi perusahaan asal Jepang, yang batal berinvestasi di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Dijelaskan Luhut, setidaknya terdapat empat alasan yang membuat SoftBank Group enggan berinvestasi untuk pembangunan ibu kota baru Indonesia tersebut.

BACA JUGA: Bamsoet Tegaskan Pembangunan IKN Harus Berlanjut Siapapun Presidennya

1. Bos SoftBank Tak Lagi Jadi Dewan Pengarah IKN

Luhut memastikan bahwa Pendiri sekaligus CEO Softbank Masayoshi Son tidak akan lagi menduduki posisi sebagai Dewan Pengarah Pembangunan IKN.

“(Posisi Masayoshi di dewan pengarah) enggak lagi,” kata Luhut di Grand Hyatt, Jakarta, Selasa (15/3).

Namun di lain sisi, Dewan Pengarah lainnya masih tetap sama yakni Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohamed Bin Zayed (MBZ) dan eks Perdana Menteri Inggris Tony Blair.

Akibatnya, pemerintah Indonesia akan kembali mencari pengganti Masayoshi Son sebagai Dewan Pengarah Pembangunan IKN.

BACA JUGA: Duh! Ancaman Utang Bengkak di Tengah Pindahnya Ibu Kota Negara

2. Saham Drop, SoftBank Mundur dari IKN

Luhut menjelaskan bahwa mundur dari pembangunan IKN lantaran saham perusahaan tersebut anjlok.

“Kalau SoftBank itu memang dari awal sudah mundur dia sejak sahamnya drop,” ujarnya.

Sebagai informasi, saham SoftBank di bursa saham Jepang memang anjlok dalam 6 bulan terakhir. Diketahui, sahamnya ambles minus 34,81 persen dari 6.542 pada September lalu, kini tersisa 4.265 per lembar saham.

BACA JUGA: Disebut Tak Memihak, Petisi Batalkan Pemindahan IKN Diteken Lebih dari 7 Ribu Orang

3. SoftBank Ditinggal Investor Timur Tengah

SoftBank memiliki penempatan pendanaan yang salah satu sumbernya berasal dari negara Timur Tengah yakni SoftBank Vision Fund.

Pendanaan tersebut pertama kali dibentuk pada 2017 dan didukung pendanaannya oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA). Namun kini, kedua negara tersebut meninggalkan pendanaan SoftBank Vision Fund.

“Nah sekarang dana dari yang tadinya ke SoftBank itu dana vision keduanya itu enggak jalan, US$100 miliar itu, ya itu yang kita coba ambil sekarang dari MBS, dari Saudi dan dari Abu Dhabi,” ucapnya.

Lebih lanjut, Luhut mengatakan saat ini Indonesia tengah melobi Arab Saudi untuk berinvestasi langsung di Indonesia, tanpa melalui SoftBank.

BACA JUGA:

BACA JUGA: DPR Akan Sahkan RUU Ibu Kota Negara Lewat Sidang Paripurna Hari Ini

4. RI Dekati Arab Saudi-UEA

Luhut memang sudah melobi Putra Mahkota Arab Saudi Muhammad bin Salman (MBS) bin Abdulaziz al-Saud dan masih dalam tahap pembahasan. Namun kini, Indonesia akan melakukan hal serupa ke UEA.

BACA JUGA: Billy Syahputra Bahas Desain Rumah, Maria Vania: Emang Aku Mau Beli Rumah?

Menurutnya, UEA akan masuk ke proyek IKN melalui Sovereign Wealth Fund (SWF) dengan angka US$20 miliar atau setara Rp286 triliun (kurs Rp14.305 per dolar AS). “Dari Saudi waktu saya ke sana Putera Mahkota Muhammad bin Salman itu juga minta untuk dia masuk di situ. Nah, kalau beliau angkanya berapa sedang kita sekarang godok, karena kami sedang terus pertemuan secara virtual dengan timnya Muhammad bin Salman,” pungkasnya.(han)

BERITA KHUSUS

Dok! Seluruh Fraksi di DPRD Ponorogo Setujui Perubahan SOTK Satpol PP dan RSUD

NUSADAILY.COM - PONOROGO - Usulan Raperda Perubahan kedua atas Perda No.6 Tahun 2016 tentang pembentukan dan susunan perangkat daerah untuk OPD Satpol PP yang...

BERITA TERBARU

Dampak Krisis Energi Juga Berimbas Pada Olahraga

NUSADAILY.COM – WINA – krisis energi dan kenaikan harga listrik yang signifikan awal September di Wina dan Austria Hilir, kenaikan besar-besaran harga di...