Selasa, Oktober 26, 2021
BerandametroKemenhub Dorong Pembenahan Sistem Logistik Perkotaan

Kemenhub Dorong Pembenahan Sistem Logistik Perkotaan

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mendorong pembenahan sistem logistik perkotaan agar dapat menurunkan biaya logistik di Indonesia.

“Perlu dibentuk sistem logistik perkotaan yang lebih adaptif terhadap perkembangan teknologi serta lebih ramah lingkungan,” kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dalam webinar “Membangun Logistik Perkotaan Berkelanjutan di Jabodetabek” yang dipantau di Jakarta, Selasa.

BACA JUGA : Realisasi KUR Pertanian Capai 78,23 Persen per 10 September

Budi Karya menjelaskan saat ini terdapat sejumlah permasalahan terkait dengan sistem logistik di Indonesia. Di antaranya yaitu biaya logistik pada 2020 di Indonesia menjadi yang termahal di kawasan ASEAN, yaitu mencapai 23,5 persen dari produk domestik bruto (PDB) dan dari persentase tersebut sebanyak 8,5 persen disumbangkan transportasi darat.

Ia mengungkapkan pertumbuhan layanan logistik dan kendaraan barang di daerah perkotaan juga ikut memperburuk kondisi jalan raya dan menciptakan kemacetan lalu lintas dan juga berkontribusi pada kerusakan lingkungan perkotaan secara keseluruhan.

BACA JUGA : Geliat Pertanian di Tengah Badai COVID-19

Permasalahan lainnya, yaitu adanya kemudahan dan manfaat yang ditawarkan melalui belanja e-commerce turut memicu dampak negatif kualitas hidup di perkotaan dengan adanya aktivitas-aktivitas logistik perkotaan.

Lanjut dia, tingginya mobilitas kendaraan di jalan raya perkotaan mulai angkutan motor hingga truk angkutan menimbulkan kemacetan lalu lintas dan juga adanya pelanggaran dimensi kendaraan angkutan barang.

BACA JUGA : Gubernur Babel Tinjau Pembangunan Jalan Pertanian Desa Tebing

Selain itu, kontribusi angkutan barang terhadap memburuknya lingkungan perkotaan pun semakin nyata. Kebisingan atau polusi suara di perkotaan juga menjadi salah satu produk sampingan dari angkutan barang yang patut mendapat perhatian.

Sesuai kajian ALICE (Alliance for Logistics Innovation through Collaboration in Europe), angkutan barang di perkotaan menghasilkan emisi yang mencapai 25 persen CO2 dan 30-50 persen NOx serta beberapa partikel penyerta.

“Saya mengajak seluruh pemangku kepentingan terkait, untuk bersama-sama berkolaborasi menciptakan sistem logistik perkotaan yang lebih baik ke depannya,” ujarnya.

Menhub juga mendorong jajarannya lebih sigap dalam menentukan kebijakan dan mendorong seluruh pemangku kepentingan untuk memberikan rekomendasi yang positif dalam rangka meningkatkan konektivitas logistik dan membantu memulihkan perekonomian dan juga untuk memperbaiki lingkungan.(lal)

- Advertisement -spot_img
Nusa Magz Edisi 46

BERITA POPULAR

- Advertisement -spot_img
@nusadaily.com

Istri Selingkuh, Suami Bawa Alat Berat Hancurkan Rumah😱##tiktokberita

♬ kau curangi cintaku - Milan indramayu