Rabu, Desember 1, 2021

NUSADAILY.COM STORIES

BerandaNewsJatimTinjau Vaksinasi, Khofifah Minta Masyarakat Tak Pilih- pilih Vaksin Covid-19

Tinjau Vaksinasi, Khofifah Minta Masyarakat Tak Pilih- pilih Vaksin Covid-19

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – SURABAYA – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa meminta masyarakat tak pilih-pilih jenis vaksin Covid-19. Menurut Khofifah, semua vaksin yang ada di Indonesia memiliki manfaat yang sama yakni membangun antibodi.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

“Ada banyak merek vaksin dengan capaian efikasi sedikit berbeda, tapi menurut saya tidak usah pilih-pilih. Segera lakukan vaksinasi agar herd imunity bisa segera terwujud. Manfaat semua vaksin sama dan semua sudah persetujuan WHO,” ungkap Khofifah saat meninjau pelaksanaan vaksinasi di Lapangan Atletik Thor Gelora Pancasila Surabaya, Jumat (15/10).

Gubernur Khofifah hadir bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto,  Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo, dan Kepala Staf Angkatan Laut (KASAL) Laksamana TNI Yudo Margono, didampingi Pangdam V Brawijaya Mayjend TNI Suharyanto, Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta, Panglima Koarmada II Laksamana Muda Iwan Isnurwanto, Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi dan beberapa Kepala OPD Pemprov Jatim.

BACA JUGA: TNI Angkatan Laut Koarmada I Gelar latihan Operasi Penanggulangan Bencana

“Saya pastikan seluruh vaksin yang tersedia aman dan efektif karena telah melalui serangkaian ujicoba. Tidak perlu menunda vaksinasi hanya karena merek, karena akan berisiko bagi diri sendiri dan orang lain. Semua vaksin di Indonesia sudah melalui kajian dari Badan POM dan mendapatkan Persetujuan Penggunaan Dalam Kondisi Darurat atau Emergency Use Authorization (EUA) serta selalu dilakukan pengawasan,” jelasnya.

Khofifah mengatakan, saat ini Pemprov Jatim tengah mengejar target kekebalan kelompok (herd immunity), utamanya pada kalangan pelajar, vaksinasi pun digelar secara masif di berbagai lokasi. Maka dari itu, Khofifah berharap seluruh masyarakat bisa turut menyukseskannya.

Pelaksanaan vaksinasi tersebut menyasar kalangan pelajar SD, SMP dan SMA yang berada dalam rentang usia 12-17 tahun. Adapun 26ribu dosis per hari-nya disediakan bagi peserta vaksin yang telah mendaftarkan diri langsung di lokasi vaksin. Jenis vaksin yang digunakan sendiri adalah Sinovac sesuai dengan anjuran Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI.

Untuk diketahui, vaksinasi yang dilakukan hari ini menyasar 78.833 orang. Serbuan Vaksinasi Merdeka ini juga dilakukan serentak di 33 daerah yang memiliki total sasaran 52.600 dosis vaksin terdistribusi.

Puluhan ribu dosis vaksin yang akan diberikan kepada kalangan pelajar di Lapangan Thor dan terminal 2 Juanda ini akan dilaksanakan selama dua hari, Jumat dan Sabtu (15-16 Oktober 2021).

Pemberian vaksin ini diperuntukan bagi pelajar baik yang belum menerima dosis pertamanya ataupun bagi yang belum mendapatkan dosis kedua.

Total tenaga kesehatan yang disediakan meliputi vaksinator dan petugas screening tercatat 610 orang yang terbagi 61 tim. Vaksinator tersebut terdiri dari Dinas Kesehatan Kota Surabaya beserta Kader Kesehatan, TNI, Polri dan Koarmada.

Kapolri Puji Capaian Vaksinasi Jatim

Sementara itu, dalam kesempatan tersebut Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo memuji capaian vaksinasi di Jawa Timur yang menurutnya begitu massif dan melebih target.

Kapolri juga menyampaikan apresiasinya kepada Pemprov Jatim beserta Kab/Kota di dalamnya atas kerjasama yang kompak dan solid dalam menangani Covid-19.

“Jika dibandingkan target nasional 2 juta dosis vaksin per hari, Jawa Timur tercatat mencapai target harian 300.000/hari. Bahkan dalam beberapa kesempatan melebihi target harian itu sendiri. Bahkan dari laporan yang kami terima, progres vaksinasi di Jatim beberapa kali bisa mencapai target yaitu 300.000/hari dan masih mengalami peningkatan. Harapannya nanti sore, kami bisa mendapat laporan capaian target harian bisa Over Prestasi,” ujarnya.

Berdasarkan rilis Satgas Covid-19 Jatim per 14 Oktober 2021, total capaian vaksin dosis 1 di Jatim mencapai 17.443,349 atau setara 54,81%. Dan Dosis 2 mencapai 9.208.104 atau setara 28,93%. Atas capaian tersebut Jatim masih menempati posisi kedua dalam capaian vaksinasi nasional.

Capaian gemilang ini juga turut didukung dengan assesmen PPKM Level 1 di Kota Blitar, dimana juga dijadikan Pilot Project Naisonal. Menanggapi hal tersebut, Kapolri Sigit terus meminta agar capaian tersebut bisa terus dijaga. Kapolri berpesan agar penjagaan Prokes tetap berjalan, serta penempatan Aplikasi PeduliLindungi di titik-titik rawan kerumunan harus terus digencarkan.

Tak hanya meninjau proses pelaksanaan vaksin, mulai dari meja registrasi, meja screening hingga penyuntikan vaksin, Panglima TNI, Kapolri, KASAL, beserta Gubernur Khofifah dan Forkopimda Jatim juga melakukan penyapaan virtual kepada daerah-daerah yang melakukan vaksinasi pelajar serentak.

Dua daerah yang disapa adalah Kabupaten Bangkalan dan Kabupaten Situbondo. Kepada Kabupaten Bangkalan, Panglima TNI Marsekal Hadi mengatakan tiap-tiap daerah diharapkan bisa memiliki inovasi terkait program-program yang bisa mengakselerasi prosentase vaksin di daerahnya.

“Seperti Bangkalan yang punya Mobil Vaksin untuk menjangkau daerah yang medannya sulit atau seperti Situbondo yang memiliki program Lomba antar Kecamatan terkait capaian vaksin setiap dua minggu sekali. Inovasi-inovasi ini akan mempercepat pencapaian herd imunity di Jatim,” kata Hadi.

Meski masyarakat lebih senang mendapat vaksin jenis Sinovac, Marsekal Hadi menyampaikan kepada Bupati Situbondo untuk terus melakukan sosialisasi terkait ketersediaan vaksin astrazeneca yang aman digunakan.

“Bisa juga dengan menyuntikkan vaksin astrazeneca kepada masyarakat yang betul-betul dalam keadaan sehat,” kata Hadi.

Lebih lanjut, Marsekal Hadi menyampaikan bahwa vaksin telah terbukti efektif menghalau masuknya virus covid-19 ke tubuh kita. Maka dari itu, perlu dilakukan akselerasi melalui gerai-gerai vaksin yang diperluas untuk menyasar lebih banyak lagi masyarakat umum.

Perluasan target vaksinasi ini, menurut Hadi merupakan sebuah bekal untuk melindungi masyarakat dalam kegiatan baik ekonomi, pendidikan maupun industri yang sudah pulih perlahan seiring dengan penurunan asesmen Level tiap daerah yang ditentukan oleh Kemenkes RI.(ima/kal)

- Advertisement -spot_img
spot_img
- Advertisement -spot_img

BERITA POPULAR