Minggu, Mei 29, 2022
BerandaNewsGubernur Banten Dukung Upaya KPK Bongkar Dugaan Korupsi Dindik Banten

Gubernur Banten Dukung Upaya KPK Bongkar Dugaan Korupsi Dindik Banten

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Gubernur Banten Wahidin Halim mengapresiasi langkah-langkah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam pengusutan kasus lahan SMKN 7 Kota Tangerang Selatan yang diduga terjadi tindak pidana korupsi pengadaan lahannya pada Tahun Anggaran 2017.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

BACA JUGA : Kejari Mukomuko Segera Limpahkan Berkas Tersangka Korupsi BUMD

“Saya mengapresiasi langkah-langkah KPK,” kata dia di Serang, Kamis (2/9).

Menurut dia, tindakan KPK sejalan dengan komitmen pemberantasan korupsi di Provinsi Banten.

“Tentunya ini sejalan dengan komitmen saya sebagai gubernur untuk memberantas korupsi di Provinsi Banten,” kata dia.

BACA JUGA : Waduh! Politisi PAN dan Kerabat Polisi Disebut dalam Sidang Korupsi Masker di Banten

Dikabarkan bahwa KPK telah melakukan penggeledahan di sejumlah lokasi terkait dengan kasus dugaan korupsi pengadaan lahan untuk pembangunan SMKN 7 Kota Tangerang Selatan pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Banten Tahun Anggaran 2017.

Pegiat antikorupsi yang juga Direktur Aliansi Lembaga Independen Peduli Publik (ALIPP) Uday Suhada mengapresiasi langkah yang diambil oleh tim penyidik KPK, meskipun kasus tersebut ia laporkan ke KPK pada 20 Desember 2018.

BACA JUGA : Begini Cerita Mega Skandal Korupsi BLBI

“Saya lapor pada 20 Desember 2018, hampir tiga tahun yang lalu, saya memaklumi. Sebab dipastikan di KPK itu ada ribuan perkara yang dilaporkan banyak pihak dari berbagai pelosok negeri ini,” kata dia.

Ia mengatakan KPK tentu lebih paham dalam mengambil sikap, terkait dengan siapa saja yang terlibat dalam perkara tersebut.

BACA JUGA : Kejari Jakarta Barat Selamatkan Uang Negara Miliaran Rupiah Hasil Tindak Pidana Korupsi

“Demikian pula aliran uangnya ke pihak mana saja, rasanya tidak akan sulit,” kata dia.(ros)

BERITA KHUSUS

Logo dan Maskot MTQ XXX Jatim 2023 Segera Rilis, Gus Ipul Apresiasi Karya Para Desainer

NUSADAILY.COM – PASURUAN – Pemerintah Kota (Pemkot) Pasuruan bakal segera memperkenalkan logo dan maskot ajang Musabaqah Tilawatil Qur'an ke XXX Jawa Timur tahun 2023...

BERITA TERBARU

Waspada! Virus Hendra Berpotensi Jadi Pandemi, Ini Gejala dan Penularannya

NUSADAILY.COM - JAKARTA - Virus Hendra disebut berpotensi menjadi pandemi di masa mendatang. Ahli epidemiologi Dicky Budiman dari Universitas Griffith Australia menilai potensinya sama...
@nusadaily.com Ning Ita Dampingi Anak Penderita Thalasemia jalani Transfusi Darah #tiktokberita ♬ original sound - Nusa Daily

NUSADAILY.COM - JAKARTA - Gubernur Banten Wahidin Halim mengapresiasi langkah-langkah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam pengusutan kasus lahan SMKN 7 Kota Tangerang Selatan yang diduga terjadi tindak pidana korupsi pengadaan lahannya pada Tahun Anggaran 2017.

BACA JUGA : Kejari Mukomuko Segera Limpahkan Berkas Tersangka Korupsi BUMD

"Saya mengapresiasi langkah-langkah KPK," kata dia di Serang, Kamis (2/9).

Menurut dia, tindakan KPK sejalan dengan komitmen pemberantasan korupsi di Provinsi Banten.

"Tentunya ini sejalan dengan komitmen saya sebagai gubernur untuk memberantas korupsi di Provinsi Banten," kata dia.

BACA JUGA : Waduh! Politisi PAN dan Kerabat Polisi Disebut dalam Sidang Korupsi Masker di Banten

Dikabarkan bahwa KPK telah melakukan penggeledahan di sejumlah lokasi terkait dengan kasus dugaan korupsi pengadaan lahan untuk pembangunan SMKN 7 Kota Tangerang Selatan pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Banten Tahun Anggaran 2017.

Pegiat antikorupsi yang juga Direktur Aliansi Lembaga Independen Peduli Publik (ALIPP) Uday Suhada mengapresiasi langkah yang diambil oleh tim penyidik KPK, meskipun kasus tersebut ia laporkan ke KPK pada 20 Desember 2018.

BACA JUGA : Begini Cerita Mega Skandal Korupsi BLBI

"Saya lapor pada 20 Desember 2018, hampir tiga tahun yang lalu, saya memaklumi. Sebab dipastikan di KPK itu ada ribuan perkara yang dilaporkan banyak pihak dari berbagai pelosok negeri ini," kata dia.

Ia mengatakan KPK tentu lebih paham dalam mengambil sikap, terkait dengan siapa saja yang terlibat dalam perkara tersebut.

BACA JUGA : Kejari Jakarta Barat Selamatkan Uang Negara Miliaran Rupiah Hasil Tindak Pidana Korupsi

"Demikian pula aliran uangnya ke pihak mana saja, rasanya tidak akan sulit," kata dia.(ros)