Senin, November 29, 2021

NUSADAILY.COM STORIES

BerandaNewsBelarus Cabut Akreditasi Wartawan Peliput Protes Anti Pemerintah

Belarus Cabut Akreditasi Wartawan Peliput Protes Anti Pemerintah

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Belarus mencabut akreditasi sejumlah wartawan yang bekerja untuk media asing dan yang meliput protes anti pemerintah yang terjadi setelah pemilihan presiden yang bermasalah, organisasi pemberitaan dan perhimpunan wartawan menyatakan pada Sabtu.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Akreditasi itu, yang dikeluarkan Kementerian Luar Negeri, dicabut bagi 17 wartawan termasuk seorang jurnalis video dan seorang fotografer dari Reuters, dua dari BBC dan empat dari Radio Liberty, Perhimpunan Wartawan Belarus mengatakan.

BACA JUGA : Menlu Inggris Kecam Penangkapan Puluhan Wartawan di Belarus

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Anatoly Glaz tak bisa dihubungi untuk berkomentar.

Juru bicara Reuters mengatakan dalam satu pernyataan bahwa para wartawan Reuters dilucuti akreditasi mereka. Seraya menambahkan “Kami tak tahu ada tindakan-tindakan para wartawan Belarus kami yang mungkin menjadi pembenaran hilangnya akreditasi.”

Wartawan Berharap Otoritas Mengembalikan Kartu Pers Mereka

“Kami berharap otoritas akan mengembalikan kartu pers mereka untuk menjamin wartawan kami dapat melanjutkan menyampaikan berita yang tak berpihak dan independen demi kepentingan masyarakat,” juru bicara itu mengatakan.

Radio Liberty dalam satu siaran pada lamannya mengutip pernyataan Kementerian Luar Negeri mengatakan keputusan mencabut akreditasi diambil untuk alasan keamanan. Kementerian itu enggan mengatakan berapa banyak wartawan yang dicabut akreditasinya, kata Radio Liberty.

Dalam komentar pada pertemuan pemerintah pada 23 Juli, Presiden Alexander Lukashenko mengancam mengusir para wartawan asing. Seraya menuduh mereka menghasut untuk memprotesnya sebelum pemilu 9 Agustus.

Lukashenko menolak tuduhan oposisi bahwa dia mencurangi pemilu untuk memperpanjang kekuasaannya yang berusia 26 tahun. Ribuan orang turun ke jalan menuntutnya lengser, Kedutaan besar Amerika Serikat di Minsk mengeluarkan pernyataan pada Sabtu yang tak mengacu secara khusus pada pencabutan akreditasi. Namun mengatakan, “Kami prihatin oleh tindakan menyasar ke wartawan yang terus berlanjut, tindakan menghalangi media independen dan laman-laman oposisi” juga pemadaman sporadis internet dan penahanan warga negara yang menjalankan hak berkumpul dan berbicara.

Dua Wartawan Rusia Kehilangan Akreditasinya

BBC mengatakan dalam satu pernyataan bahwa dua wartawan yang bekerja untuk layanan BBC Rusia dicabut akreditasinya, dengan dampak langsung, dan meminta otoritas untuk membatalkan keputusan itu.

“Kami mengecam dalam kata-kata paling keras pencekikan jurnalisme independen ini,” BBC menyatakan.

Pada Sabtu, Direktur Global News AFP Phil Chetwynd mengeluarkan pernyataan yang meminta otoritas di Belarus untuk mengembalikan akreditasi wartawan Belarusnya. Untuk memungkinkan mereka “melanjutkan memberikan pelaporan independen dan tak memihak atas fakta-fakta”. Pernyataan itu, yang tak menyebut berapa banyak wartawan yang terdampak. Juga mengatakan AFP tak diberi penjelasan mengenai tindakan pemerintah. Dan bahwa pihaknya “tak tahu apa pun alasan penarikan kartu pers itu.”

BACA JUGA : Uni Eropa-Amerika Kecam Penguasa Belarus Pasca Kerusuhan Pilpres

Daisy Sindelar, penjabat presiden RFE/RL, lembaga nirlaba yang didanai oleh hibah dari Kongres AS. Mengatakan dalam satu pernyataan bahwa “Melucuti akreditasi wartawan kami atas alasan ‘ekstremisme’. Merupakan tindakan putus asa dan sinyal buruk oleh pemerintahan untuk melumpuhkan media independen.” (int1)

- Advertisement -spot_img
spot_img
- Advertisement -spot_img

BERITA POPULAR