Pasar Utama Wisman Indonesia Masih Berlakukan “Lockdown”

  • Whatsapp
Ilustrasi: Wisatawan mancanegara membawa papan selancar di Pantai Canggu, Badung, Bali. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/foc.
banner 468x60

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto menyampaikan pasar utama wisatawan mancanegara (wisman) yang datang ke Indonesia masih memberlakukan lockdown atau kuncirara, yang membuat sektor pariwisata nasional belum pulih dari dampak pandemi COVID-19.

BACA JUGA : Berpacu Cegah Gelombang Ketiga COVID-19, Melbourne Lockdown Selama Lima Hari – Nusadaily.com

Baca Juga

“Kunjungan wismannya masih mengalami penurunan, karena pandemi ini membawa dampak yang luar biasa pada sektor pariwisata dan berbagai sektor pendukungnya. Beberapa negara yang merupakan pasar utama wisman Indonesia masih memberlakukan lockdown,” ujar Suhariyanto saat menggelar konferensi pers virtual di Jakarta, Senin.

Adapun asal negara yang merupakan pasar utama wisman bagi Indonesia antara lain Malaysia, China, Singapura, dan Australia.

BACA JUGA : Kantor BKPSDM Kabupaten Malang Lockdown Selama 3 Hari – Noktahmerah.com

Pada Januari 2021 jumlah wisman yang datang ke Indonesia sebanyak 141.300 orang, di mana angka tersebut turun 14,90 persen. Jika dibandingkan dengan Desember 2020 dan turun tajam hingga 89,05 persen dibandingkan Januari 2020 atau sebelum pandemi melanda Tanah Air.

Adapun jumlah wisman menurut pintu masuk yakni 68 persen wisman datang melalui jalur darat, 44,2 persen wisman melalui jalur laut, dan hanya 1,7 persen menuju Indonesia dengan menggunakan pesawat udara.

BACA JUGA : Wali Kota Balikpapan Perintahkan “Lockdown”, Kasus COVID-19 Melonjak – Imperiumdaily.com

“Bisa kita pahami kalau berbagai bandara di Indonesia, seperti Soekarno-Hatta, Sam Ratulangi, maupun Juanda, jumlah wisman yang datang mengalami penurunan tajam baik dibandingkan bulan sebelumnya maupun tahun sebelumnya,” ujar Suhariyanto.

Menurut kebangsaannya, mayoritas wisman yang datang ke Indonesia selama pandemi ini adalah mereka yang berasal dari Timor Leste. Pada Januari 2021 kedatangan wisman dari Timor Leste mencapai 54,2 persen. Angka tersebut terus meningkat jika dibandingkan pada Desember 2020, yang kontribusinya sebesar 49,4 persen.(lal)