Aktivitas Subduksi Busur Banda Picu Terjadinya Gempa di Maluku Barat Daya

  • Whatsapp
dan
Ilustrasi--Seismograf mencatat getaran akibat gempa bumi. (ANTARA/Shutterstock/pri)
banner 468x60

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Gempa yang terjadi pada Senin pukul 14.07 WIB di timur laut Maluku Barat Daya, Provinsi Maluku, dipicu oleh aktivitas subduksi Busur Banda menurut Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Bambang Setiyo Prayitno. 

Menurut informasi terbaru BMKG, episenter gempa bumi itu berada di laut pada kedalaman 46 km pada koordinat 8,1 LS dan 127,9 BT, sekira 13 km arah timur laut Maluku Barat Daya.

Baca Juga

BACA JUGA: Minim Personel, Tim Relawan Gempa Kesulitan di Lapangan – Nusadaily.com

“Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat adanya aktivitas subduksi Busur Banda,” kata Bambang.

BMKG semula menginformasikan bahwa gempa dengan mekanisme pergerakan sesar naik itu memiliki magnitudo 5,7 namun kemudian memperbaruinya menjadi 5,5.

BACA JUGA: BMKG Wilayah I Sejak Januari Catat 60 Kejadian Gempa di Kabupaten Samosir – Noktahmerah.com

Guncangan gempa dilaporkan dirasakan di Moa pada skala III MMI serta di  Damer dan Tiakur pada Skala II sampai III MMI. 

Pada Skala II MMI getaran dirasakan oleh beberapa orang dan menyebabkan benda-benda ringan yang digantung bergoyang. Getaran pada skala III MMI dirasakan nyata di dalam rumah dan terasa seakan-akan ada truk berlalu.

“​​​​​Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa bumi tersebut. Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami,” kata Bambang.

BACA JUGA: Korban Gempa Malang Alami Trauma Sedang, DP3A Gaet HIMPSI Berikan Trauma Healing – Imperiumdaily.com

Menurut dia, hingga pukul 14.30 WIB belum ada aktivitas gempa bumi susulan.

Bambang mengimbau warga daerah sekitar pusat gempa menghindari bangunan yang retak atau rusak akibat gempa serta memeriksa dan memastikan bangunan tempat tinggal cukup tahan gempa dan tidak mengalami kerusakan yang bisa membahayakan kestabilan bangunan sebelum kembali ke dalam rumah.(eky)