Senin, November 29, 2021

NUSADAILY.COM STORIES

BerandaLifestylePeopleKecantikan Ratu Bhutan Jetsun Pema, Real Mulan-Bikin Jomblowan Pengen Kawin

Kecantikan Ratu Bhutan Jetsun Pema, Real Mulan-Bikin Jomblowan Pengen Kawin

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM-BHUTAN- Kecantikan Ratu Bhutan Jetsun Pema dibicarakan dunia. Ia adalah ratu termuda yang dilahirkan 4 Juni 1990 di Thimphu, ibu kota dan kota terbesar Bhutan. Ayahnya, Dhondup Gyaltshen, adalah seorang pilot maskapai komersil. Dan ibunya, Aum Sonam Chuki, adalah keturunan dari salah satu keluarga kehormatan Bhutan yang tertua.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Kakek Jetsun dari sisi ibunya juga adalah saudara tiri dari Mayum Phuntsho Choden dan Mayum Pema Dechan. Kakak beradik yang keduanya istri dari Jigme Wangchuck, raja kedua Bhutan. Jetsun adalah anak kedua tertua dari 5 bersaudara, dengan 2 saudara laki-laki dan 2 saudara perempuan. Dan kakak perempuannya menikah dengan saudara laki-laki Raja. Jadi, walaupun Jetsun Pema adalah orang biasa, ia mempunyai banyak hubungan keluarga dengan kerajaan.

Kecantikan Ratu Bhutan Jetsun Pema

Ratu Jetsun Pema Kuliah di Inggris

Pendidikan dasar Jetsun Pema berlangsung di Thimphu, tetapi saat sekolah menengah ia belajar di sekolah asrama di India. Di sana, ia mempelajari Bahasa Inggris, sejarah, ekonomi, geografi, dan melukis. Ia juga menjadi kapten tim basket dan bermain di turnamen lokal di waktu senggang. Setelah lulus SMA di tahun 2008, ia kuliah di Universitas Regent di London dengan jurusan Hubungan Internasional dan minor Psikologi dan Sejarah Seni. Lancar berbahasa Dzongkha, bahasa resmi Bhutan, Hindi, dan Inggris, Jetsun Pema siap untuk melayani sebagai Ratu Bhutan di panggung internasional. Kecantikan Ratu Bhutan Jetsun Pema tak diragukan lagi.

Jetsun Pema Bertemu dengan Pangeran

Raja 31 tahun yang masih melajang mengagetkan semua orang pada tanggal 20 Mei 2011. Saat pembukaan sesi ketujuh Parlemen ia mengumumkan bahwa akhirnya bertunangan dan akan menikah di tahun yang sama. Masyarakat Bhutan mendengar kabar tersebut, bahwa raja mereka yang terkenal akhirnya akan menikah. Dan membawa seorang ratu ke kerajaan kecil tersebut. Banyak masyarakat kaget bahwa Ratu baru mereka adalah seorang mahasiswa berusia 21 tahun. Yakni Jetsun Pema. Tetapi akhirnya mereka tidak menghiraukan hal itu karena kecantikannya, keanggunannya dan gayanya yang modern.

Kecantikan Ratu Bhutan Jetsun Pema
Raja dan Ratu Bhutan

Memenuhi Takdir Mereka

Menurut rumor yang beredar, pasangan bahagia tersebut pertama kali bertemu di tahun 1997. Saat Raja masih berusia 17 dan Ratu berusia 7 tahun, di sebuah piknik keluarga di Thimphu. Seperti cerita yang telah dituturkan oleh Raja Jigme Khesar Namgyel Wangchuck. Ia berkata bahwa ia telah melamar seorang gadis kecil dengan berlutut di satu kaki. Dan memberitahu Jetsun Pema kecil bahwa saat ia besar nanti. Ia ingin menikahinya apabila mereka berdua masih lajang dan siap untuk menikah, memenuhi lamaran yang lalu tersebut.

Jetsun Pema: Queen Of Bhutan Pada Usia Muda

Ratu Jetsun didapuk menjadi Queen of Buthan ketika Raja Buthan, Jigme Khesar Namgyel Wangchuck mengumumkannya pada pertunangannya tahun 2011. Artinya, Ratu Jetsun baru berusia 20 tahun, ketika dipersunting oleh sang raja. Pernikahan mereka akhirnya menjadi yang terbesar di seluruh sejarah Buthan. Kecantikan Ratu Bhutan Jetsun Pema menjadi buah bibir.

Upacara Pernikahan Kerajaan

Kecantikan Ratu Bhutan Jetsun Pema
Raja dan Ratu Bhutan

Pada tanggal 13 Oktober 2011, Jetsun Pema menikahi Jigme Khesar Namgyel Wangchuck, Raja Bhutan kelima dalam upacara tradisional Budha. Upacara pernikahan diadakan di ibukota tua Punakha, di sebuah biara Budha abad ke-17 yang dikenal sebagai Istana Kebahagiaan Agung. Dimulai pada pukul 8:20 pagi, waktu yang ditentukan oleh astrolog kerajaan, Raja memulai prosesi menaiki tangga yang curam menuju biara. Jetsun Pema, mempelai wanita dari kalangan biasa, menyeberangi jembatan kayu kuno dan bergabung dengan mempelai pria di altar. Dikelilingi oleh biksu berjubah merah, pembawa bendera berwarna-warni, dan orang-orang yang bahagia. Perayaan pernikahan kerajaan dimulai dengan penyanyi, drummer, dan terompet.

Warna Pernikahan Tradisional Bhutan

Pengantin mengenakan rok sampul tradisional dan jaket emas dengan lengan merah lebar dan detail bordir berwarna-warni. Ini yang langsung membentuk Jetsun Pema sebagai ikon gaya kerajaan terbaru di dunia. Raja mengenakan sabuk kuning kerajaan di atas jubah emas dan sepatu bot warna-warni tradisionalnya. Ulama terkemuka Bhutan memimpin pernikahan tersebut. Dengan melakukan upacara pemurnian di depan permadani setinggi 100 kaki. Mewakili Zhabdrung, raja biksu abad ketujuh belas dan pendiri Bhutan. Upacara tradisional yang mewah disiarkan di televisi pemerintah dan di seluruh dunia, menjadikannya acara media terbesar dalam sejarah Bhutan. Seluruh negeri merayakan pernikahan dengan festival pernikahan nasional selama 3 hari.

Kecantikan Ratu Bhutan Jetsun Pema
Ratu Bhutan Jetsun Pema

Penobatan Ratu Naga

Segera setelah upacara pernikahan, penobatan resmi ratu baru Bhutan dimulai di kuil tersebut. Ayah raja mempersembahkan pengantin baru itu dengan lima syal warna-warni yang mewakili berkat makam suci Zhabdrung. Pengantin kemudian mendekati suaminya di tahtanya dimana dia menawarinya sebuah piala emas yang penuh dengan ambrosia kehidupan kekal. Raja kemudian turun dari tahtanya dan meletakkan Mahkota sutra buatan tangan Druk Gyaltsuen di atas kepalanya. Yang secara harfiah berarti Mahkota Ratu Naga. Proklamasi resmi Ashi Jetsun Pema Wangchuck kemudian diumumkan, secara resmi menjadikannya Ratu baru Kerajaan Bhutan.

Bak Dongeng, Dicintai Rakyat

Kisah cinta kerajaan yang telah merebut hati orang-orang Bhutan dan dunia telah menjadi dongeng bagi pasangan kerajaan dan rakyat mereka. Di negara Himalaya yang mungil ini yang tidak mengizinkan siaran televisi asing sampai tahun 1999. Kasih sayang jarang diperlihatkan di depan publik. Namun, saat pasangan bangsawan itu mulai berpacaran, sang raja sering terlihat terbuka menunjukkan kasih sayang. Seperti memegang tangan Jetsun Pema calon pengantin wanita dan secara terbuka mencium pipinya. Karena baik raja maupun ratu dididik di London, kasih sayang terbuka mereka satu sama lain biasa saja menurut standar Barat. Bangsa yang terisolasi tidak terbiasa dengan apa yang mereka lihat ini. Namun tindakan ini diterima dengan baik oleh generasi muda, dan sekarang banyak yang terlihat mengikuti contoh pasangan kerajaan yang populer. Setelah bertanya pada kerumunan orang di pernikahan mereka jika mereka ingin melihat ciuman pengantin baru. Raja membalas dengan mencium pengantin barunya di bibir agar seluruh dunia bisa melihat. Lalu mereka mendapat tepuk tangan meriah.

Tur Bulan Madu Kerajaan di India

Setelah pernikahan mereka, Raja dan Ratu Bhutan Jetsun Pema pergi berbulan madu di India. Berkeliling negeri dengan kereta mewah yang khusus diatur oleh pemerintah. Selama sembilan hari mereka melakukan perjalanan dengan kereta api dari New Delhi ke Jaipur, Jodhpur, dan akhirnya Udaipur. Gerbong yang disesuaikan dirancang khusus untuk memberi pasangan itu ruang tamu, ruang makan. Kamar tidur, dapur pribadi, dan area terpisah untuk para pembantu kerajaan. Katering khusus, layanan pribadi, dan jendela yang diperbesar untuk melihat pedesaan diberikan kepada pasangan yang baru menikah tersebut. Raja dan ratu sama-sama mencintai negara tetangga mereka. Dan menghabiskan banyak tamasya bulan madu mereka, mengunjungi museum, dan bertemu dengan penduduk setempat. Walaupun mereka berjanji untuk menjadikannya bulan madu, mereka juga bertemu dengan pejabat tinggi di sepanjang jalan.

Ikon Gaya Baru Lahir

Kecantikan Ratu Bhutan Jetsun Pema
Ratu Bhutan Jetsun Pema. Foto-foto: Her Majesty Queen Jetsun Pema IG: @queenjetsunpema

Dengan keindahan dan gaya elegannya, Jetsun Pema dengan cepat dikenal sebagai ikon gaya karena pakaian tradisional dan gaya modernnya. Busana cantik dan berwarna cerah dari Bhutan telah memikat seluruh dunia. Sutra emas dan desain bordir yang rumit. Itu dari setiap warna pelangi yang dia pakai membuatnya menyerupai Jackie Kennedy atau Putri Diana Asia modern. Sementara dia biasanya terlihat dalam busana Bhutan yang dirancang secara lokal, dia sama menariknya saat mengenakan pakaian gaya barat. Sementara di Inggris, ia memukau publik Inggris dengan gaya modern dan chic dan penampilannya yang klasik.

Kehidupan Kerajaan Sederhana

Walaupun pasangan ini bisa dengan mudah menjalani hidup mereka secara tertutup. Para bangsawan modern ini memilih tinggal di pondok sederhana. Jadi tempat mereka sering mengundang anggota masyarakat untuk menikmati secangkir teh dan mengobrol. Lebih sering dibandingkan dengan pasangan kerajaan modern lainnya, Duke dan Duchess of Cambridge, yang juga menikah pada tahun 2011. Raja dan Ratu Bhutan Jetsun Pema menikmati kehidupan kerajaan yang sederhana di antara tugas resmi bisnis kerajaan mereka.

Tugas dan Isu yang Didukung Ratu Jetsun Pema

Sejak menjadi Ratu Bhutan, Jetsun Pema telah melakukan perjalanan resmi bersama suaminya ke luar negeri. Seperti India, Singapura, Jepang, dan Inggris. Pasangan ini juga telah melakukan perjalanan ke berbagai kota, atau di pedesaan Bhutan dan sering terlihat berinteraksi dengan masyarakat setempat. Ratu memiliki banyak isu yang dia dukung dan merupakan pendukung kuat masalah lingkungan. Dia adalah pelindung Masyarakat Kerajaan Bhutan untuk Perlindungan Alam. Yang secara aktif terlibat dalam penelitian lingkungan dan konservasi spesies yang hampir punah. Dia adalah pendukung anak-anak kebutuhan khusus dan berfungsi sebagai pelindung bagi Masyarakat Bhutan Kemampuan yang membantu memperbaiki kehidupan orang-orang cacat.

Kehamilan dan Raja Naga Keenam Bhutan

Pada tanggal 6 November 2015, berita tentang kehamilan kerajaan diumumkan ke dunia. Dan orang-orang Bhutan mengetahui bahwa Jetsun Pema sedang mengharapkan anak pertama mereka. Seorang anak laki-laki. Pengumuman tersebut dibuat saat perayaan ulang tahun nasional untuk Jigme Sinye Wangchuck. Raja Bhutan yang keempat ini diketahui telah menurunkan tahta pada tahun 2006, sehingga putra sulungnya bisa mulai melayani rakyat. Pengumuman ini berarti pewaris takhta, enam hari mendatang Druk Gyalpo, atau Raja Naga Bhutan, akan lahir pada awal tahun 2016. Yang Mulia Gyalsey akhirnya lahir pada tanggal 5 Februari 2016.(cak)

- Advertisement -spot_img
spot_img
- Advertisement -spot_img

BERITA POPULAR