Senin, Juni 27, 2022
BerandaLifestyleHealthStudi: Kurangi Makan Daging Dapat Cegah Kanker

Studi: Kurangi Makan Daging Dapat Cegah Kanker

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Apakah jumlah daging yang Anda makan berhubungan dengan risiko kanker? Apa masalahnya? Makan daging lima kali seminggu atau kurang dikaitkan dengan risiko kanker yang lebih rendah secara keseluruhan, menurut sebuah makalah penelitian kesehatan yang diterbitkan secara online di BMC Medicine, sebuah jurnal akademik profesional akses terbuka di bawah Springer Nature.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Penulis koresponden Cody Watling dari University of Oxford, Inggris, dan rekan menyelidiki hubungan antara diet dan risiko kanker dengan menganalisis data dari 472.377 orang dewasa Inggris yang direkrut oleh UK Biobank antara 2006 dan 2010.

BACA JUGA: Warga AS Sedih Tak Bisa Makan Steak Gegara Harga Daging Sapi Melonjak

Melansir dari chinanews.com, studi mereka menemukan bahwa dibandingkan dengan mereka yang memakan daging lima kali atau lebih dalam seminggu, risiko kanker secara keseluruhan adalah 2% lebih rendah di antara mereka yang memakan daging lima kali atau lebih sedikit dalam seminggu, dan di antara mereka yang makan ikan tetapi tidak makan daging menurun 10% dan sebesar 14% pada vegan dan vegan.

BACA JUGA: Olahan Daging Buaya yang Lagi Hits di Thailand

Setelah membandingkan kejadian kanker tertentu dengan kebiasaan diet para peserta, penelitian menemukan bahwa mereka yang makan daging lima kali atau lebih sedikit dalam seminggu memiliki risiko 9 persen lebih rendah terkena kanker kolorektal dibandingkan mereka yang makan lebih dari lima kali dalam seminggu.

Mereka juga menemukan bahwa dibandingkan dengan pria yang mengonsumsi daging lebih dari lima kali seminggu, risiko kanker prostat 20 persen lebih rendah pada pria yang hanya makan ikan dan tanpa daging, dan risiko 31 persen lebih rendah pada pria yang hanya memakan daging. 

Wanita pascamenopause yang mengikuti pola makan vegan memiliki risiko 18 persen lebih rendah meninggal akibat kanker payudara daripada mereka yang memakan daging lebih dari lima kali seminggu, tetapi temuan menunjukkan bahwa itu karena BMI, juga dikenal sebagai indeks massa tubuh, dari vegan) cenderung lebih rendah dibandingkan pada wanita pemakan daging.

Para penulis mengingatkan bahwa karena sifat penelitian yang bersifat observasional, tidak ada kesimpulan kausal yang dapat ditarik antara diet dan risiko kanker. 

BACA JUGA: Berikut Alasannya, Pasar Daging Buatan di Jepang Berkembang Pesat

Selain itu, data diet dari UK Biobank dikumpulkan pada satu titik waktu daripada selama periode waktu yang berkelanjutan. Oleh karena itu mungkin tidak mewakili pola diet seumur hidup peserta. 

Mereka menyarankan bahwa penelitian di masa depan dapat menyelidiki hubungan antara diet tanpa daging atau tanpa daging dan risiko kanker tertentu pada populasi yang lebih besar dengan periode tindak lanjut yang lebih lama.

Peserta dalam sampel penelitian, berusia 40-70, melaporkan seberapa sering mereka mengonsumsi daging dan ikan, dan para peneliti menggunakan catatan kesehatan untuk menghitung rata-rata 11 tahun kejadian kanker baru. 

BACA JUGA:
Haduh! Pria Ini Makan Daging Mentah Tiap Hari, Mau Tau Seberapa ‘Sakti’ Lawan Bakteri

Dalam studi tersebut, penulis juga mempertimbangkan status diabetes serta faktor sosiodemografi, sosial ekonomi dan gaya hidup.

Dari jumlah tersebut, 247.571 (52%) peserta mengonsumsi daging lebih dari lima kali seminggu, 205.382 (44%) makan daging lima kali atau kurang dalam seminggu, dan 10.696 (2%) hanya makan ikan tanpa daging, dan 8685 (2%) ) peserta adalah vegan atau vegan. 

Dari peserta, 54.961 (12%) sedang menderita kanker selama masa studi berjalan.(nd1/lna)

BERITA KHUSUS

Ada Penampakan Kuntilanak di Acara Gowes HUT ke-104 Kota Mojokerto

NUSADAILY.COM – MOJOKERTO – Masih dalam rentetan HUT ke 104 Kota Mojokerto, kali ini ribuan masyarakat berpartisipasi ramaikan gowes bersama Gubernur Jawa Timur, Khofifah...

BERITA TERBARU

Urai Tumpukan Sampah di TPA Tlekung, DLH Kota Batu Libatkan Pihak Ketiga

NUSADAILY.COM - KOTA BATU - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Batu menargetkan pengurangan sampah di TPA Tlekung hingga 26 persen. Setiap harinya volume sampah...

NUSADAILY.COM - JAKARTA - Apakah jumlah daging yang Anda makan berhubungan dengan risiko kanker? Apa masalahnya? Makan daging lima kali seminggu atau kurang dikaitkan dengan risiko kanker yang lebih rendah secara keseluruhan, menurut sebuah makalah penelitian kesehatan yang diterbitkan secara online di BMC Medicine, sebuah jurnal akademik profesional akses terbuka di bawah Springer Nature.

Penulis koresponden Cody Watling dari University of Oxford, Inggris, dan rekan menyelidiki hubungan antara diet dan risiko kanker dengan menganalisis data dari 472.377 orang dewasa Inggris yang direkrut oleh UK Biobank antara 2006 dan 2010.

BACA JUGA: Warga AS Sedih Tak Bisa Makan Steak Gegara Harga Daging Sapi Melonjak

Melansir dari chinanews.com, studi mereka menemukan bahwa dibandingkan dengan mereka yang memakan daging lima kali atau lebih dalam seminggu, risiko kanker secara keseluruhan adalah 2% lebih rendah di antara mereka yang memakan daging lima kali atau lebih sedikit dalam seminggu, dan di antara mereka yang makan ikan tetapi tidak makan daging menurun 10% dan sebesar 14% pada vegan dan vegan.

BACA JUGA: Olahan Daging Buaya yang Lagi Hits di Thailand

Setelah membandingkan kejadian kanker tertentu dengan kebiasaan diet para peserta, penelitian menemukan bahwa mereka yang makan daging lima kali atau lebih sedikit dalam seminggu memiliki risiko 9 persen lebih rendah terkena kanker kolorektal dibandingkan mereka yang makan lebih dari lima kali dalam seminggu.

Mereka juga menemukan bahwa dibandingkan dengan pria yang mengonsumsi daging lebih dari lima kali seminggu, risiko kanker prostat 20 persen lebih rendah pada pria yang hanya makan ikan dan tanpa daging, dan risiko 31 persen lebih rendah pada pria yang hanya memakan daging. 

Wanita pascamenopause yang mengikuti pola makan vegan memiliki risiko 18 persen lebih rendah meninggal akibat kanker payudara daripada mereka yang memakan daging lebih dari lima kali seminggu, tetapi temuan menunjukkan bahwa itu karena BMI, juga dikenal sebagai indeks massa tubuh, dari vegan) cenderung lebih rendah dibandingkan pada wanita pemakan daging.

Para penulis mengingatkan bahwa karena sifat penelitian yang bersifat observasional, tidak ada kesimpulan kausal yang dapat ditarik antara diet dan risiko kanker. 

BACA JUGA: Berikut Alasannya, Pasar Daging Buatan di Jepang Berkembang Pesat

Selain itu, data diet dari UK Biobank dikumpulkan pada satu titik waktu daripada selama periode waktu yang berkelanjutan. Oleh karena itu mungkin tidak mewakili pola diet seumur hidup peserta. 

Mereka menyarankan bahwa penelitian di masa depan dapat menyelidiki hubungan antara diet tanpa daging atau tanpa daging dan risiko kanker tertentu pada populasi yang lebih besar dengan periode tindak lanjut yang lebih lama.

Peserta dalam sampel penelitian, berusia 40-70, melaporkan seberapa sering mereka mengonsumsi daging dan ikan, dan para peneliti menggunakan catatan kesehatan untuk menghitung rata-rata 11 tahun kejadian kanker baru. 

BACA JUGA:
Haduh! Pria Ini Makan Daging Mentah Tiap Hari, Mau Tau Seberapa ‘Sakti’ Lawan Bakteri

Dalam studi tersebut, penulis juga mempertimbangkan status diabetes serta faktor sosiodemografi, sosial ekonomi dan gaya hidup.

Dari jumlah tersebut, 247.571 (52%) peserta mengonsumsi daging lebih dari lima kali seminggu, 205.382 (44%) makan daging lima kali atau kurang dalam seminggu, dan 10.696 (2%) hanya makan ikan tanpa daging, dan 8685 (2%) ) peserta adalah vegan atau vegan. 

Dari peserta, 54.961 (12%) sedang menderita kanker selama masa studi berjalan.(nd1/lna)