Minggu, Mei 29, 2022
BerandaLifestyleEntertainmentPenulis Novel Mata-mata Klasik "Tinker Tailor Soldier Spy", John le Carre Meninggal...

Penulis Novel Mata-mata Klasik “Tinker Tailor Soldier Spy”, John le Carre Meninggal Dunia

NUSADAILY.COM – JAKARTA – John le Carre, penulis novel mata-mata klasik “Tinker Tailor Soldier Spy”, meninggal dunia pada usia 89 tahun.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Perwakilannya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa David Cornwell, yang dikenal dunia sebagai John le Carre, meninggal karena sakit di Cornwall, barat daya Inggris, pada Sabtu (12/12) malam waktu setempat.

BACA JUGA: Ngaku Mabuk, Bintang Porno yang Bicara Ingin Bercinta dengan CEO Instagram, Akhirnya Minta Maaf – Nusadaily.com

“Dia yang disukai tidak akan pernah terlihat lagi, dan kehilangannya akan dirasakan oleh setiap pecinta buku, semua orang yang tertarik dengan kondisi manusia,” kata Jonny Geller, CEO The Curtis Brown Group, dilansir nusadaily.com dari antara.

Le Carre meninggalkan istrinya, Jane, dan empat putranya. Keluarga tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat bahwa dia meninggal karena pneumonia.

Dengan mengeksplorasi pengkhianatan di jantung intelijen Inggris dalam novel mata-mata, le Carre menantang asumsi Barat tentang Perang Dingin dengan mendefinisikan bagi jutaan orang tentang ambiguitas moral dari pertempuran antara Uni Soviet dan Barat.

Tidak seperti pesona James Bond dari Ian Fleming, pahlawan le Carre terjebak dalam belantara cermin di dalam intelijen Inggris dan mengalami kesulitan saat melarikan diri ke Moskow pada tahun 1963.

BACA JUGA: Ryan Murphy Hadirkan”The Prom”, Film Musikal dengan Sederet Bintang Ternama – Imperiumdaily.com

Penggambaran Perang Dingin yang begitu suram membentuk persepsi populer Barat tentang persaingan antara Uni Soviet dan Amerika Serikat yang mendominasi paruh kedua abad ke-20 hingga runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Perang Dingin, bagi le Carre, adalah “A Looking Glass War” (nama novel di tahun 1965) tanpa pahlawan dan di mana moral dijual – atau pengkhianatan – oleh master mata-mata di Moskow, Berlin, Washington dan London.

Pengkhianatan terhadap keluarga, kekasih, ideologi, dan negara dijalankan melalui novel le Carre yang menggunakan tipu daya mata-mata sebagai cara untuk menceritakan kisah bangsa-bangsa, terutama kegagalan sentimental Inggris untuk melihat kemundurannya sendiri.

Begitulah pengaruhnya sehingga le Carre diberikan kredit oleh Oxford English Dictionary dengan memperkenalkan istilah spionase seperti “mole”, “honey pot” dan “pavement artist” untuk penggunaan bahasa Inggris yang populer.

Karena karyanya, mata-mata Inggris sempat keberatan karena le Carre menggambarkan Dinas Intelijen Rahasia MI6 sebagai tidak kompeten, kejam dan korup.

le Carre memiliki sejumlah penggemar termasuk para pejuang Perang Dingin seperti mantan Presiden AS George H. W. Bush dan mantan Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher.

Perjalanan Hidup: Tentara hingga Mata-mata

David John Moore Cornwell lahir pada 19 Oktober 1931 di Dorset, Inggris, dari pasangan Ronnie dan Olive, meskipun ibunya, yang putus asa atas perselingkuhan dan ketidaklayakan keuangan suaminya, meninggalkan keluarga ketika dia berusia lima tahun.

Ibu dan putranya bertemu lagi beberapa dekade kemudian meskipun bocah lelaki yang menjadi le Carre mengatakan dia mengalami “16 tahun tanpa pelukan” di bawah pengawasan ayahnya, seorang pengusaha flamboyan yang menjalani hukuman di penjara.

Pada usia 17 tahun, Cornwell meninggalkan Sherborne School pada tahun 1948 untuk belajar bahasa Jerman di Bern, Swiss, di mana dia menjadi perhatian mata-mata Inggris.

BACA JUGA: Aktris Gwyneth Paltrow Terjerat Kasus Hak Cipta – Noktahmerah.com

Setelah berada di Angkatan Darat Inggris, dia belajar bahasa Jerman di Oxford, di mana dia memberi tahu siswa sayap kirinya untuk dinas intelijen domestik MI5 Inggris.

Le Carre dianugerahi gelar kelas satu sebelum mengajar bahasa di Eton College, sekolah paling eksklusif di Inggris. Dia juga bekerja di MI5 di London sebelum pindah pada tahun 1960 ke Secret Intelligence Service, yang dikenal sebagai MI6.

Pindah ke Bonn, yang saat itu menjadi ibu kota Jerman Barat, Cornwell bertempur di salah satu front terkuat dari spionase Perang Dingin: Berlin tahun 1960-an.

Saat Tembok Berlin berdiri, le Carre menulis “The Spy Who Came in from the Cold,”, di mana seorang mata-mata Inggris dikorbankan untuk mantan Nazi yang berubah menjadi komunis.

le Carre menulis banyak novel yang berkaitan dengan mata-mata dan perang sepanjang hidupnya. Beberapa di antaranya adalah “Tinker Tailor Soldier Spy” (1974), “The Spy Who Came in from the Cold” (1963), “Smiley’s People” (1979), dan “A Perfect Spy” (1986).(mic)

BERITA KHUSUS

Logo dan Maskot MTQ XXX Jatim 2023 Segera Rilis, Gus Ipul Apresiasi Karya Para Desainer

NUSADAILY.COM – PASURUAN – Pemerintah Kota (Pemkot) Pasuruan bakal segera memperkenalkan logo dan maskot ajang Musabaqah Tilawatil Qur'an ke XXX Jawa Timur tahun 2023...

BERITA TERBARU

Real Madrid Juara Liga Champion

NUSADILY.COM – JAKARTA – Fans Real Madrid gembira ria. Karena tim pujaannya berhasil menjadi juara Liga Champions 2021/2022. Los Blancos meraihnya setelah menumbangkan Liverpool...
@nusadaily.com Ning Ita Dampingi Anak Penderita Thalasemia jalani Transfusi Darah #tiktokberita ♬ original sound - Nusa Daily

NUSADAILY.COM - JAKARTA - John le Carre, penulis novel mata-mata klasik "Tinker Tailor Soldier Spy", meninggal dunia pada usia 89 tahun.

Perwakilannya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa David Cornwell, yang dikenal dunia sebagai John le Carre, meninggal karena sakit di Cornwall, barat daya Inggris, pada Sabtu (12/12) malam waktu setempat.

BACA JUGA: Ngaku Mabuk, Bintang Porno yang Bicara Ingin Bercinta dengan CEO Instagram, Akhirnya Minta Maaf - Nusadaily.com

"Dia yang disukai tidak akan pernah terlihat lagi, dan kehilangannya akan dirasakan oleh setiap pecinta buku, semua orang yang tertarik dengan kondisi manusia," kata Jonny Geller, CEO The Curtis Brown Group, dilansir nusadaily.com dari antara.

Le Carre meninggalkan istrinya, Jane, dan empat putranya. Keluarga tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat bahwa dia meninggal karena pneumonia.

Dengan mengeksplorasi pengkhianatan di jantung intelijen Inggris dalam novel mata-mata, le Carre menantang asumsi Barat tentang Perang Dingin dengan mendefinisikan bagi jutaan orang tentang ambiguitas moral dari pertempuran antara Uni Soviet dan Barat.

Tidak seperti pesona James Bond dari Ian Fleming, pahlawan le Carre terjebak dalam belantara cermin di dalam intelijen Inggris dan mengalami kesulitan saat melarikan diri ke Moskow pada tahun 1963.

BACA JUGA: Ryan Murphy Hadirkan”The Prom”, Film Musikal dengan Sederet Bintang Ternama - Imperiumdaily.com

Penggambaran Perang Dingin yang begitu suram membentuk persepsi populer Barat tentang persaingan antara Uni Soviet dan Amerika Serikat yang mendominasi paruh kedua abad ke-20 hingga runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Perang Dingin, bagi le Carre, adalah "A Looking Glass War" (nama novel di tahun 1965) tanpa pahlawan dan di mana moral dijual - atau pengkhianatan - oleh master mata-mata di Moskow, Berlin, Washington dan London.

Pengkhianatan terhadap keluarga, kekasih, ideologi, dan negara dijalankan melalui novel le Carre yang menggunakan tipu daya mata-mata sebagai cara untuk menceritakan kisah bangsa-bangsa, terutama kegagalan sentimental Inggris untuk melihat kemundurannya sendiri.

Begitulah pengaruhnya sehingga le Carre diberikan kredit oleh Oxford English Dictionary dengan memperkenalkan istilah spionase seperti "mole", "honey pot" dan "pavement artist" untuk penggunaan bahasa Inggris yang populer.

Karena karyanya, mata-mata Inggris sempat keberatan karena le Carre menggambarkan Dinas Intelijen Rahasia MI6 sebagai tidak kompeten, kejam dan korup.

le Carre memiliki sejumlah penggemar termasuk para pejuang Perang Dingin seperti mantan Presiden AS George H. W. Bush dan mantan Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher.

Perjalanan Hidup: Tentara hingga Mata-mata

David John Moore Cornwell lahir pada 19 Oktober 1931 di Dorset, Inggris, dari pasangan Ronnie dan Olive, meskipun ibunya, yang putus asa atas perselingkuhan dan ketidaklayakan keuangan suaminya, meninggalkan keluarga ketika dia berusia lima tahun.

Ibu dan putranya bertemu lagi beberapa dekade kemudian meskipun bocah lelaki yang menjadi le Carre mengatakan dia mengalami "16 tahun tanpa pelukan" di bawah pengawasan ayahnya, seorang pengusaha flamboyan yang menjalani hukuman di penjara.

Pada usia 17 tahun, Cornwell meninggalkan Sherborne School pada tahun 1948 untuk belajar bahasa Jerman di Bern, Swiss, di mana dia menjadi perhatian mata-mata Inggris.

BACA JUGA: Aktris Gwyneth Paltrow Terjerat Kasus Hak Cipta - Noktahmerah.com

Setelah berada di Angkatan Darat Inggris, dia belajar bahasa Jerman di Oxford, di mana dia memberi tahu siswa sayap kirinya untuk dinas intelijen domestik MI5 Inggris.

Le Carre dianugerahi gelar kelas satu sebelum mengajar bahasa di Eton College, sekolah paling eksklusif di Inggris. Dia juga bekerja di MI5 di London sebelum pindah pada tahun 1960 ke Secret Intelligence Service, yang dikenal sebagai MI6.

Pindah ke Bonn, yang saat itu menjadi ibu kota Jerman Barat, Cornwell bertempur di salah satu front terkuat dari spionase Perang Dingin: Berlin tahun 1960-an.

Saat Tembok Berlin berdiri, le Carre menulis "The Spy Who Came in from the Cold,", di mana seorang mata-mata Inggris dikorbankan untuk mantan Nazi yang berubah menjadi komunis.

le Carre menulis banyak novel yang berkaitan dengan mata-mata dan perang sepanjang hidupnya. Beberapa di antaranya adalah "Tinker Tailor Soldier Spy" (1974), "The Spy Who Came in from the Cold" (1963), "Smiley's People" (1979), dan "A Perfect Spy" (1986).(mic)