Kong Lingli, Cucu Tertua ke-76 Konfusius Angkat Bicara Soal Berbakti pada Orang Tionghoa Perantauan

Pada malam hari tanggal 27 Oktober waktu Beijing, dalam acara siaran langsung khusus "Cintai Para Pelancong, Hati dan Dunia, dan Dunia Bersama" 2022 Zhejiang Peduli Tionghoa Rantau dan Pelajar Tionghoa Rantau dari Italia, Inggris, dan tempat-tempat lain "awan" berbagi kesalehan berbakti dan bertukar warisan dan promosi budaya tradisional di "Generasi Z" komunitas Tionghoa perantauan.

Kong Lingli, Cucu Tertua ke-76 Konfusius Angkat Bicara Soal Berbakti pada Orang Tionghoa Perantauan
peduli tionghoa rantau dan pelajar tionghoa, umber dari google

NUSADAILY.COM – TIONGHOA - Pada malam hari tanggal 27 Oktober waktu Beijing, dalam acara siaran langsung khusus "Cintai Para Pelancong, Hati dan Dunia, dan Dunia Bersama" 2022 Zhejiang Peduli Tionghoa Rantau dan Pelajar Tionghoa Rantau dari Italia, Inggris, dan tempat-tempat lain "awan" berbagi kesalehan berbakti dan bertukar warisan dan promosi budaya tradisional di "Generasi Z" komunitas Tionghoa perantauan.

BACA JUGA: Hubungan AS dan Korut Memanas, Ancam Rezim Kim Jong Un...

Melansir chinanews.com, Dalam pandangan Kong Lingli, bakti adalah "dasar dari kebajikan besar", "yang pertama dari semua kebaikan" dan "jalan kebajikan".

Ketika dia menganalisis isi inti dari budaya berbakti, dia mengatakan bahwa Konfusius pernah mengajarkan tiga bakti dalam Analects of Confucius.

Yang pertama adalah "mampu mendukung", yang kedua adalah "penampilan yang cantik", dan yang ketiga adalah "mengikuti catatan dan menjelaskan hal-hal."

Selama siaran langsung, Chen Jiannan, Presiden Asosiasi Promosi Reunifikasi Damai Mesir-China, memberikan perhatian khusus pada bagaimana menjelaskan budaya tradisional kepada "Generasi Z" dari komunitas Tionghoa perantauan.

Sebagai kepala sekolah Tionghoa perantauan, Chen Qing, kepala sekolah eksekutif Sekolah Budaya Konfusius di Barcelona, ​​berharap dapat melaksanakan kursus budaya tradisional Tionghoa secara rutin di sekolah Tionghoa perantauan.

Dalam hal ini, Kong Lingli menyarankan agar sekolah-sekolah Tionghoa perantauan harus membentuk sistem pengajaran yang sistematis untuk pengajaran mata kuliah budaya tradisional Tionghoa, seperti budaya karakter Tionghoa, budaya ideologis dan gaya sastra dan seni.

Secara rutin mengadakan kegiatan budaya seperti pengajian "The Analects of Confucius" dan lomba belajar Confucianism untuk merangsang motivasi belajar siswa dengan memadukan pendidikan dengan musik.

BACA JUGA: Fasilitas Freeport LNG di Texas Meledak, Eropa Terancam Krisis Energi

Konfusianisme adalah bagian penting dari budaya tradisional Tiongkok yang sangat baik, dan budaya tradisional Tiongkok yang unggul adalah akar budaya bangsa Tiongkok.

Konsep ideologis, semangat humanistik, dan norma moral yang terkandung di dalamnya adalah inti dari pemikiran dan pemikiran orang Tionghoa kita semangat.(mdr3)