Wagub Emil: Industri Manufaktur Dongkrak Ekonomi Jatim

  • Whatsapp
J99 Corp Gilang Widya Pramana
Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak

NUSADAILY.COM- SURABAYA – Pengembangan kawasan industri manufaktur di Jatim terus menggeliat dan mendongkrak laju perekonomian sekaligus memberdayakan sumber daya manusia (SDM).

Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak mengatakan hadirnya industri manufaktur di Jatim menunjukkan potensi ekonomi Jawa Timur yang cukup bagus dan menjanjikan.

Pengembangan kawasan industri dinilai sangat penting. Apalagi, kawasan Industri mampu memberikan solusi secara komprehensif untuk manufaktur di Jatim.

“Tentunya, Pemprov Jatim turut hadir karena kita memiliki masterplan untuk pengembangan kawasan-kawasan industri lain di Jatim,” ujar Wagub Emil Dardak saat menghadiri Peresmian PT. Kosmetika Global Indonesia (KOSME) di Jalan Raya Rungkut Industri III, Surabaya, Kamis (17/6/2021).

Sebagai perekonomian terbesar nomor dua di Indonesia, Jatim menjanjikan potensi pasar yang luar biasa bagi pelaku-pelaku ekonomi.

“Kami juga berharap pasar di Jatim menjanjikan bagi produk lokal kebanggaan kita,” ungkapnya.

Baca Juga: Australia Bujuk Moderna Untuk Bangun Manufaktur Vaksin di Dalam Negeri

Saat ini, jumlah industri manufaktur, terutama kosmetik ada 55 perusahaan, dan 7 diantaranya industri skala besar dengan serapan 6.881 tenaga kerja.

“Rinciannya, industri skala besar dengan jumlah 6.118 tenaga kerja, 28 industri skala menengah dengan jumlah tenaga kerja 739 tenaga kerja, dan 20 industri skala kecil dengan jumlah tenaga kerja 24 tenaga kerja,” jelas Emil.

Meningkatnya tren kebutuhan masyarakat terhadap produk kecantikan dan perawatan tubuh, membuat Wagub Emil optimis terhadap industri kosmetik dalam negeri.

“Utamanya di Pulau Jawa, Sulawesi, Kalimantan dan Sumatera,” jelasnya.

Tak hanya tumbuh di pasar domestik, ia juga meyakini bahwa permintaan industri kosmetik bakal meroket di pasar dunia.

Baca Juga: Aktivitas Manufaktur Indonesia Agustus 2020 Kian Membaik

Pada 2020, nilai ekspor Jatim untuk produk kosmetik jenis krim wajah, deodorant dan kertas tisu, mencapai total sebesar USD 5,57 juta. Sedangkan Februari 2021 mencapai total USD 0,739 juta.

“Jepang merupakan negara tujuan ekspor terbesar disusul negara Myanmar, Korea, Singapore dan Taiwan,” ucapnya.

Di tengah kondisi perekonomian global yang masih belum stabil akibat Covid-19, Wagub Emil menuturkan, kinerja perekonomian Jawa Timur periode Triwulan I-2021 tumbuh 0,11 persen.

“Capaian ini lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi nasional sebesar minus 0,74 persen,” ungkapnya.

Perekonomian Jawa Timur Triwulan I-2021, lanjut Wagub Emil, diukur berdasarkan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga berlaku mencapai Rp. 587,33 triliun, sedangkan PDRB atas dasar harga konstan mencapai Rp. 406,43 triliun.

Baca Juga: Turbulensi PMI Manufaktur RI Ditengah Pandemi

Dijelaskan ekonomi Jatim ditopang tiga sektor utama, yakni sektor Industri Pengolahan (23,68 persen), Sektor Perdagangan (21,11 persen), dan Sektor Pertanian(12,18 persen).

Ketiga sektor ini memberikan kontribusi sebesar 56,97 % terhadap PDRB Jawa Timur, selebihnya berasal dari kontribusi 14 sektor ekonomi lainnya.

“Pada 2021, total jumlah industri sebanyak 821.236 unit usaha yang mampu menyerap 3.219.203 tenaga kerja,” paparnya.

Apresiasi Keterlibatan Disabilitas

Keterlibatan penyandang disabilitas di sektor pemanfaatan SDM pada industri manufaktur juga mendapat apresiasi Wagub Emil Elestianto Dardak.

Baginya, kehadiran mereka dalam bekerja merupakan sesuatu yang sangat mulia dan luar biasa. Kepercayaan itu seolah melecut kepercayaan diri dan semangat bagi penyandang difabel, bahwa mereka bisa produktif.

“Tentu kami sangat bangga bahwa PT. KOSME mempercayakan 20 orang penyandang disabilitas bekerja di sini. Ini juga menjadi model yang kita dorong kepada pabrik-pabrik lain untuk meneladaninya,” pesan Wagub Emil.

Keterlibatan PT. KOSME menjadi mitra untuk memperkuat pendidikan vokasi bagi penyandang disabilitas yang didukung oleh pemerintah pusat serta Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur.

Baca Juga: Aktivitas Manufaktur Indonesia Agustus 2020 Kian Membaik

“Pemerintah pusat menyampaikan mengenai undang-undang penyandang disabilitas yang perlu kita jadikan action plan untuk memperkuat sekaligus pemberdayaan bagi penyandang disabilitas,” pungkasnya.

Sementara itu, owner J99 Corp Gilang Widya Pramana menambahkan, tingginya permintaan terhadap pasar kosmetik membuatnya untuk terus berekspansi membuat produk baru.

Proses membuat produk baru, otomatis membutuhkan tenaga kerja yang memadai. Dalam hal ini, Gilang tidak sekadar merekrut SDM yang sehat secara fisik, melainkan juga turut melibatkan penyandang disabilitas.

“Ke depan, kami akan terus menambah pekerja disabilitas sebanyak mungkin. Sebab kami ingin memberi kesempatan kerja kepada mereka. Mereka itu bisa bekerja, hanya saja tidak diberi kesempatan. Bahkan kerja mereka lebih semangat,” tandasnya.(ima)