Jalan Penghubung Madura Bangkalan-Sampang Tenggelam Karena Hujan Deras

Hujan deras yang pada Sabtu (7/1) malam mengguyur bagian wilayah Kabupaten Bangkalan di Provinsi Jawa Timur menyebabkan area pasar dan perkampungan warga di Kecamatan Blega tergenang banjir dan melumpuhkan lalu lintas kendaraan di jalan nasional yang ada di daerah pada Minggu.

Jalan Penghubung Madura Bangkalan-Sampang Tenggelam Karena Hujan Deras
Ilustrasi banjir. Luapan air Sungai Blega imbas hujan deras semalam, Sabtu (7/1) menyebabkan kelumpuhan lalu lintas di jalur nasional penghubung wilayah di Pulau Madura. (CNN Indonesia/Damar Sinuko)

NUSADAILY.COM – JAKARTA - Hujan deras yang pada Sabtu (7/1) malam mengguyur bagian wilayah Kabupaten Bangkalan di Provinsi Jawa Timur menyebabkan area pasar dan perkampungan warga di Kecamatan Blega tergenang banjir dan melumpuhkan lalu lintas kendaraan di jalan nasional yang ada di daerah pada Minggu.

BACA JUGA : 3 Orang Tewas di Semarang Dalam Bencana Banjir dan Longsor

Luapan air Sungai Blega menyebabkan lalu lintas kendaraan di bagian jalur penghubung Pulau Madura macet. Antrean kendaraan bermotor mengular dari arah Bangkalan menuju ke Sampang dan sebaliknya.

"Hingga saat ini kondisi banjir belum surut dan genangan di Jalan Raya Blega masih tinggi," kata Hasan Sadiqin, warga asal Pamekasan yang sedang melintas di Jalan Raya Blega dan terjebak macet akibat banjir.

Sejumlah personel Kepolisian Sektor Blega terlibat sibuk mengatur lalu lintas kendaraan di jalan raya tersebut, berupaya mengurai kemacetan.

Di antara pengendara sepeda motor yang melalui Jalan Raya Blega, ada yang kendaraannya mogok setelah berupaya menerobos genangan yang tingginya 30 hingga 50 cm.

Menurut warga setempat, Moh Sofiudin, banjir menggenangi perkampungan warga Blega sejak Minggu sekitar pukul 02.00 WIB.

Sebagian besar perkampungan yang tergenang luapan air Sungai Blega berada di dataran rendah di tepi sungai, termasuk Kampung Laok Songai, Kampung Segit, Kampung Palanggeren, Kampung Dejeh Songai, dan Kampung Karang Kemasan.

BACA JUGA : Salah Satu RT di Jakarta Utara Terendam Banjir Rob

"Banjir yang terjadi kali ini merupakan banjir kiriman, karena di hulu sungai terjadi hujan deras dan kabarnya hingga siang ini hujan di daerah hulu masih berlangsung," kata Sofiudin.

Banjir yang terjadi di Blega kali ini merupakan banjir kedua yang melanda wilayah kecamatan itu sejak awal 2023.

Pada 1 Januari 2023, luapan air Sungai Blega juga mengakibatkan banjir yang berdampak pada 2.479 keluarga di daerah Blega.

(roi)