Jumat, Oktober 22, 2021
BerandaNewsEkonomiOPEC+ Prediksi Pasar Minyak Lebih Ketat hingga Mei 2022

OPEC+ Prediksi Pasar Minyak Lebih Ketat hingga Mei 2022

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – DUBAI – OPEC+ memperkirakan pasar minyak akan mengalami defisit setidaknya hingga akhir 2021 dan stok tetap relatif rendah hingga Mei 2022, sumber OPEC+ mengatakan pada Selasa, sehari menjelang pertemuan, di tengah tekanan AS untuk menaikkan produksi.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang dipimpin Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, akan bertemu pada Rabu, pukul 15:00 GMT, untuk menetapkan kebijakan.

BACA JUGA : Harga Minyak Jatuh Setelah Kenaikan Beruntun 3 Hari

Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa pertemuan itu kemungkinan akan menggulirkan kebijakan. Meskipun ada tekanan dari AS untuk memompa lebih banyak minyak.

Namun, perkiraan akan pasar yang lebih ketat memperkuat kemungkinan bahwa OPEC+ akan meningkatkan produksi lebih cepat karena harga minyak acuan Brent mendekati 73 dolar per barel. Tidak jauh dari harga tertinggi selama beberapa tahun terakhir.

BACA JUGA : Harga Minyak Naik karena Para Pedagang Menunggu Keputusan OPEC+

Komentar itu disampaikan ketika para ahli dari Komite Teknis Bersama (JTC) OPEC+ mempresentasikan laporan terbaru tentang keadaan pasar minyak pada 2021-2022.

Menurut sumber tersebut, laporan tersebut, yang belum dipublikasikan, memperkirakan terjadi defisit 0,9 juta barel per hari (bph) pada tahun ini. Karena permintaan global pulih dari pandemi Virus Corona, sementara OPEC+ secara bertahap mengembalikan tingkat produksi.

BACA JUGA : Khawatir Jumlah Pasokan dan Kasus COVID-19, Harga Minyak Berubah Tipis

Sebelumnya laporan tersebut menyebutkan akan terjadi surplus 2,5 juta barel per hari pada 2022. Tetapi kemudian direvisi lebih rendah menjadi surplus 1,6 juta barel per hari, menurut sumber tersebut.

Akibatnya, persediaan minyak komersial di negara-negara OECD akan tetap di bawah rata-rata 2015-2019 hingga Mei 2022. Bertentangan dengan perkiraan awal untuk Januari 2022, menurut presentasi JTC, kata sumber tersebut.

JTC memperkirakan permintaan minyak global akan tumbuh sebesar 5,95 juta barel per hari tahun ini dan sebesar 3,28 juta barel per hari tahun depan. Belum diketahui apakah angka-angka itu telah direvisi dalam laporan terbaru.(lal)

- Advertisement -spot_img
Nusa Magz Edisi 46

BERITA POPULAR

- Advertisement -spot_img

BERITA KHUSUS

@nusadaily.com

Akhir-akhir ini Kota Malang panas banget nih, ngadem dulu yukšŸ¦šŸ¦ ##tiktoktaiment

ā™¬ Happy Ukulele - VensAdamsAudio

LIFESTYLE

PCR

Aturan Terbaru Perjalanan Udara Jawa-Bali, Wajib Tes PCR!

0
NUSADAILY.COM - JAKARTA - Satuan TugasĀ COVID-19Ā  menyampaikan pelaku perjalanan udara dari dan ke Pulau Jawa-Bali serta daerah PPKM level 3 dan 4 wajib menyertakan...