Minggu, Desember 5, 2021

NUSADAILY.COM STORIES

BerandaInternationalBadai Elsa Renggut Dua Nyawa di Republik Dominika

Badai Elsa Renggut Dua Nyawa di Republik Dominika

- Advertisment -spot_img

NUSADAILY.COM – SANTO DOMINGO – Dua orang di Republik Dominika tewas pada Sabtu (3/7). Ketika sebuah tembok runtuh akibat angin kencang yang dibawa oleh Badai Elsa, kata para pejabat, meskipun badai tropis itu melambat saat melewati antara Haiti dan Jamaika.

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Dua kematian itu terjadi di provinsi Bahoruco barat daya, menurut direktur pusat operasi darurat Republik Dominika. Beberapa banjir juga dilaporkan di provinsi San Cristobal, mendorong sekitar 100 evakuasi. Sementara gelombang setinggi 12 hingga 14 kaki (356 cm hingga 427 cm) menyapu puing-puing ke pantai di ibu kota Santo Domingo.

BACA JUGA: Biden Perintahkan Penyelidikan Serangan Terbaru “Ransomware”

Elsa menimbulkan angin berkelanjutan maksimum pada 70 mil per jam (110 kph). Tetapi melambat saat melewati antara Haiti dan Jamaika, kata Pusat Badai Nasional AS (NHC). Elsa telah diturunkan ke badai tropis dari topan, yang didefinisikan memiliki angin setidaknya 75 mph (121 kph).

Elsa yang melemah diperkirakan akan bergerak di dekat semenanjung barat daya Haiti pada Sabtu malam. Sebelum menuju Jamaika dan sebagian Kuba timur pada Minggu, kata NHC. Sebuah pesawat pengintai sedang dalam perjalanan untuk menyelidiki badai tersebut.

Elsa diperkirakan akan bergerak melintasi Kuba tengah dan barat dan menuju Selat Florida pada Senin, sebelum bergerak mendekati atau melewati sebagian pantai barat Florida pada Selasa.

Di gedung kondominium yang runtuh di Surfside, Florida, pejabat darurat mengatakan sisa struktur yang tidak stabil dapat dihancurkan Minggu sebelum kemungkinan kedatangan Elsa pada Senin.

Sabtu pagi, pejabat Dominika mengevakuasi orang-orang yang tinggal di dekat sungai dan anak sungai di pesisir provinsi Barahona karena diperkirakan akan terjadi banjir besar. Haiti, yang menderita 31 kematian dalam Badai Laura pada Agustus, belum memerintahkan evakuasi.

Peringatan badai tropis tetap berlaku di beberapa bagian Haiti, dan di provinsi timur Kuba, Jamaika.

NHC mengumumkan penjagaan badai tropis untuk Florida Keys, dari Craig Key ke barat hingga Dry Tortugas.

Kecepatan maju Elsa diperkirakan akan berkurang. Pelemahan bertahap diperkirakan terjadi Minggu malam dan Senin dengan Elsa dekat atau di atas Kuba, kata NHC.

Jutaan orang Kuba mencoba bersiap menghadapi hujan lebat dan banjir di tengah lonjakan infeksi virus corona, dengan kasus mencapai rekor 3.500 pada Jumat.

“Bayangkan, hidup kita dalam bahaya selama lebih dari satu setengah tahun karena virus corona dan sekarang badai datang,” Esther Garcia. Seorang ibu rumah tangga di Santiago de Cuba timur, mengatakan melalui telepon.

Peternak memindahkan ternak ke tempat yang lebih tinggi, petani memanen tanaman apa yang mereka bisa, penduduk kota mencari makanan dan penduduk di hilir dari waduk dan sungai bersiap untuk mengungsi, menurut laporan media setempat. Badai pada Jumat menghancurkan atap rumah, menumbangkan pohon dan memicu banjir di Barbados. Kemudian menghantam St. Vincent dengan hujan lebat dan angin dengan kecepatan 85 mph (140 kph), yang menghancurkan tanaman pisang.

BACA JUGA: Mexico City Tingkatkan Dana Bagi Keluarga Korban Runtuhnya Rel KA

Gelombang badai Elsa diperkirakan akan menaikkan ketinggian air sebanyak 1 hingga 5 kaki (30 hingga 152 cm) di atas normal di beberapa daerah. Di bagian selatan Hispaniola dan Jamaika, curah hujan 4 hingga 8 inci diperkirakan terjadi Sabtu hingga Minggu, kata NHC.(int2)

- Advertisement -spot_img
spot_img
- Advertisement -spot_img

BERITA POPULAR