Innalillah... Bertambah Lagi Korban Tewas Tragedi Kanjuruhan, Total 134 Orang

Kohar belum menjelaskan penyebab Revano wafat. Selama di RSSA, korban dirawat di unit perawatan intensif atau intensive care unit (ICU).

Innalillah... Bertambah Lagi Korban Tewas Tragedi Kanjuruhan, Total 134 Orang

NUSADAILY.COM – MALANG – Tragedi Kanjuruhan yang terjadi pada Sabtu (!/10), saat Arema FC Vs Persebaya korbannya bertambah satu menjadi 134 orang.

Satu korban meninggal terbaru adalah Revano yang menjalani perawatan di RSUD dr Saiful Anwar, Malang, Jawa Timur, meninggal dunia.

Direktur RSSA Kohar Hari Santoso membenarkan kabar duka itu. Revano mendapat perawatan intensif dirawat di RSSA sekitar 20 hari sejak 1 Oktober lalu.

"Ya benar," singkat Kohar saat dikonfirmas, Jumat (21/10).

Kohar belum menjelaskan penyebab Revano wafat. Selama di RSSA, korban dirawat di unit perawatan intensif atau intensive care unit (ICU).

Berdasarkan informasi, Revano merupakan Aremania asal Sumberpucung, Malang. Ia masih duduk di kelas XII SMA.

Dengan kematian Revano, maka jumlah korban tragedi Kanjuruhan yang meninggal dunia menjadi 134 orang.

Tragedi Kanjuruhan terjadi usai pertandingan Arema FC vs Persebaya pada 1 Oktober lalu. Insiden ini juga membuat ratusan orang terluka.

Komnas HAM dan TGIPF sepakat bahwa gas air mata memicu orang berdesak desakan keluar, mata merah, sesak nafas sampai meregang nyawa.

Dalam kasus ini, polisi telah menetapkan enam orang sebagai tersangka. Mereka adalah Direktur Utama PT LIB Ahkmad Hadian Lukita, Ketua Panpel Arema FC Abdul Haris, dan Security Officer Suko Sutrisno.(han)