Senin, September 20, 2021
BerandaCulturePara Ulama yang Memilih Tidak Menikah, Siapa Saja Mereka

Para Ulama yang Memilih Tidak Menikah, Siapa Saja Mereka

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Menikah memang menjadi  sunnah Nabi Muhammad SAW. Seringkali dalam acara walimatul ursy, para penceramah memaparkan fadhilah orang yang menikah. Bahkan kadang ada yang mengatakan jik tidak menikah maka bukan golongan Nabi. Apakah benar demikian?

Karena faktanya, di dunia ini banyak ulama pecinta Nabi  yang justru tidak menikah. Dilansir dari republika.co.id.  Syekh Abd al-Fattah Abu Ghaddah mencoba menelusuri siapa sajakah ulama yang mengambil jalan bujang seumur hidup melalui kitabnya yang berjudul Al-Ulama’ al-‘Uzzab Alladzina Atsarul ‘ilma ‘Ala az-Zawaj.

Dan hasilnya, banyak tokoh dan intelektual muslim  yang memilih membujang. Tetapi dalam bukunya cendekiawan asal Arab Saudi itu membatasi hanya pada 20 nama. Di antaranya mereka, para ulama yang memutuskan menyendiri seumur hidup yaitu:

  1. Ibnu Jarir at-Thabari. Dia dikenal sebagai mufasir yang ulung sekaligus juga pakar multidisiplin. Karyanya yang paling terkenal adalah tafsir ath-Thabary. Dia melakukan pengembaraan ke sejumlah kota untuk memenuhi dahaga ilmunya, mulai dari Baghdad, Mesir, Beirut, dan Damaskus.
  • Imam an-Nawawi ad-Dimasyqi. Kepakarannya di bidang fikih tak diragukan. Tokoh yang hidup pada pertengahan awal abad ke-6 Hijriyah tersebut telah kitab  at-Tanbih dalam waktu 14 bulan, dan hafal kitab al-Muhadzab dalam waktu kurang lebih setahun. Dalam sehari dia bisa belajar 12 mata pelajaran ke para syekhnya. Hidupnya diabdikan secara penuh untuk belajar dan mengajarkan ilmu. Sehari makan sekali dan minum sekali ketika sahur.   
  • Imam az-Zamakhsyari al-Khawarizmi. Dia adalah pakar tafsir dan bahasa. Karya monumental tokoh yang wafat pada 538 Hijriyah itu adalah tafsir al-Kasyyaf. Dedikasinya untuk ilmu sangat luar biasa. Dia memilih membaktikan hidupnya untuk ilmu. Bahkan pada usia senja 50 tahunan, dia pernah memutuskan belajar ke Syekh al-Yabiri, yang kala itu berdomisi di Makkah. Zamakhsyari menempuh perjalanan dari kampung halamannya di kawasan Asia Tengah kini, menuju Makkah hanya untuk belajar satu kitab karya Imam Sibawaih.  
  • Ibnu Taimiyyah al-Harani ad-Dimasyqi. Tokoh yang wafat pada 728 Hijriyah ini cukup populer dalam dunia Islam. Namun ternyata dia membujang hingga tutup usia di umurnya 67 tahun. karya yang dicetuskan semasa hayatnya diperkirakan mencapai 500 karya tulis.  

Sebenarnya masih banyak lagi para cendekiawan muslim yang memilih tidak menikah demi memperdalam ilmunya. (aka)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

AnyFlip LightBox Embed Demo

popular minggu ini

- Advertisement -spot_img

BERITA TERBARU

berita khusus

Pemkot Malang Alokasikan Dana Cukai Hasil Tembakau untuk Jaminan Kesehatan

NUSADAILY.COM - MALANG - Pemerintah Kota Malang melalui Dinas Kesehatan memanfaatkan Dana Bagi Hasil (DBH) Cukai Hasil Tembakau (CHT) untuk program pemenuhan dan penyediaan...