China Buat Terobosan Baru, Komponen Inti dari Matahari Buatan Terbesar Dunia Selesaikan Tahap Pertama

Pada tanggal 22 November, komponen inti dari “matahari buatan” terbesar di dunia Reaktor Eksperimental Termonuklir Internasional atau ITER. Beban termal yang ditingkatkan yang dikelan sebagai “firewall” ITER, kemajuan signifikan telah dibuat di satu sisi, dan bagian pertama manufaktur telah selesai.

China Buat Terobosan Baru, Komponen Inti dari Matahari Buatan Terbesar Dunia Selesaikan Tahap Pertama
ITER (sumber: istockphoto)

NUSADAILY.COM - BEIJING – Pada tanggal 22 November, komponen inti dari “matahari buatan” terbesar di dunia Reaktor Eksperimental Termonuklir Internasional atau ITER. Beban termal yang ditingkatkan yang dikelan sebagai “firewall” ITER, kemajuan signifikan telah dibuat di satu sisi, dan bagian pertama manufaktur telah selesai.

Melansir Tencent News, proyek ITER, yang mengeksplorasi dan mengembangkan energi fusi, dibangun bersama oleh China, Uni Eropa, India, Jepang, Korea Selatan, Rusia, dan Amerika Serikat. Saat ini merupakan salah satu penelitian ilmiah internasional terbesar dan paling luas jangkauannya proyek kerjasama di dunia.

China telah melakukan sekitar 9% dari tugas. Proyek raksasa ini adalah reaktor fusi nuklir tokamak eksperimental terbesar di dunia yang saat ini sedang dibangun, terletak di Cadarache di Prancis selatan, dan misinya adalah untuk menunjukkan kelayakan pembangkit listrik fusi.

BACA JUGA: Ini Alasan Raja Salman Umumkan Libur Nasional usai Kemenangan...

Istilah “matahari buatan”

Yang disebut "matahari buatan" adalah istilah sehari-hari. Alasan kenapa matahari bisa terus bersinar dan panas adalah karena reaksi fusi nuklir terjadi sepanjang waktu. 

Tokamak adalah perangkat utama untuk penelitian fusi nuklir terkontrol, menggunakan medan magnet yang kuat untuk mengontrol plasma pada ratusan juta derajat Celcius dalam wadah vakum untuk waktu yang lama, sehingga reaksi fusi dapat berjalan secara stabil dan terus menerus. Karena prinsip pembangkit energinya mirip dengan matahari, atau juga disebut "matahari buatan".

Sebagai unit dukungan teknis penting untuk partisipasi China dalam program ITER, Southwest Institute of Physics melakukan pengembangan sebagian besar komponen nuklir dalam paket pengadaan ITER China. 

Dinding pertama dengan peningkatan beban panas berhadapan langsung dengan plasma bersuhu tinggi 100 juta derajat di inti, yang merupakan komponen inti paling kritis dari ITER dan melibatkan teknologi inti konstruksi reaktor fusi.

BACA JUGA: Polri Sebut 90 Persen Korban Gempa Cianjur Berhasil Teridentifikasi

Dilaporkan bahwa di bawah bimbingan Pusat Implementasi Program Energi Fusi Nuklir Internasional China, Institut Fisika Barat Daya melakukan pengembangan prototipe skala penuh dari dinding pertama ITER yang meningkatkan beban panas. Co., Ltd. bekerja sama untuk mengatasi kesulitan seperti suhu tinggi, pemadaman listrik, dan epidemi, bekerja sama untuk memecahkan serangkaian masalah teknis, dan berhasil menyelesaikan pengelasan dan perakitan komponen. 

Tim Tiongkok menyelesaikan manufaktur pertama di depan dunia, sekali lagi mencapai terobosan teknik yang substansial untuk penelitian dan pengembangan komponen utama ITER.(mdr2/lal)