Rabu, Agustus 10, 2022
BerandaBusinessPertama Kalinya dalam Satu Dekade, Saham Netflix Anjlok 35 Persen

Pertama Kalinya dalam Satu Dekade, Saham Netflix Anjlok 35 Persen

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Setelah pasar saham AS tutup, perusahaan layanan media streaming Netflix mengumumkan hasil keuangannya untuk kuartal pertama tahun 2022. Mereka menunjukkan bahwa jumlah pelanggan telah hilang untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade. 

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Saham perusahaan turun lebih dari 35% pada penutupan pada hari Rabu (20/4). Hasil kuartal pertama yang lemah dan prospek yang mengkhawatirkan telah membuat analis Wall Street mempertanyakan kemampuan pertumbuhan jangka panjang Netflix dan menurunkan peringkat saham Netflix.

Netflix kehilangan nilai lebih dari $50 miliar pada hari Rabu (20/4). Netflix adalah saham dengan kinerja terburuk di S&P 500 sepanjang tahun ini, turun 62,5% secara keseluruhan.

BACA JUGA: Kehilangan Banyak Pelanggan, Netflix Bakal Jual Paket yang Lebih Murah

Perusahaan mengatakan sejumlah hambatan, termasuk meningkatnya persaingan di pasar, membebani pertumbuhan bisnis. Perusahaan juga mengatakan bahwa dalam beberapa bulan terakhir, penggunaan platform digital juga mulai berkurang.

Melambatnya pertumbuhan bisnis langganan rumah digital juga telah melemahkan prospek bisnis perusahaan. 

Netflix memperkirakan bahwa sekitar 100 juta rumah tangga membagikan akun langganan dan kata sandi mereka dengan keluarga atau teman.

Untuk mendorong pertumbuhan bisnis, Netflix mengatakan sedang mempertimbangkan layanan berbiaya rendah dengan iklan. Mereka juga akan mengisyaratkan langkah-langkah untuk membagikan kata sandi untuk akun berlangganan.

BACA JUGA: Meski Pendapatan Menurun, Netflix Tetap Tidak Dapat Dikalahkan

Sementara para analis tampaknya secara umum optimis tentang penyesuaian yang sesuai. Mereka mencatat bahwa ini bukan solusi yang efektif untuk penurunan jumlah pengguna dalam jangka pendek.

“Meskipun ada beberapa nilai dalam rencana untuk membatasi kata sandi akun bersama dan memperkenalkan model periklanan, mereka sendiri mengakui bahwa tidak akan ada dampak nyata dalam jangka pendek dan akan butuh waktu lama untuk melihat hasilnya,” kata analis Bank of America.  

Setidaknya ada sembilan lembaga keuangan, termasuk Bank of America, menurunkan peringkat Netflix.

BACA JUGA: Netflix Bakal Kenakan Biaya Tambahan Sharing Account

“Menyusul penurunan tajam pelanggan kuartal pertama dan hasil keuangan yang lemah, kami menurunkan peringkat masa depan Netflix,” tulis analis penting Jeffrey Wlodarczak dalam laporan Selasa malam. Jumlah pelanggan, perkiraan pendapatan secara signifikan lebih rendah. “

Analis Wells Fargo menulis dalam sebuah catatan pada hari Rabu, menurunkan peringkat saham Netflix menjadi menunggu dan melihat, “Dalam pandangan kami, pertumbuhan langganan negatif dan investasi untuk menghidupkan kembali pertumbuhan pendapatan merupakan pukulan fatal bagi saham Netflix.”

BACA JUGA: Netflix Tambah Video Games Demi Dongkrak Jumlah Pelanggan

Melansir dari NetEase, Saham beberapa layanan streaming juga jatuh pada Rabu pagi, terseret oleh Netflix. Saham Disney turun sekitar 5,5% pada akhir hari, saham Roku turun lebih dari 6%, saham Paramount turun 8,6%, dan saham Warner Bros. Discovery Inc. turun sekitar 6%.

“Secara keseluruhan, aktivitas berlangganan terus melemah dari harapan, sehingga layanan streaming mungkin mengalami tekanan serupa pada kuartal ini, tetapi kami mencatat bahwa keunikan Netflix. Masalahnya, tingkat penetrasi jauh lebih tinggi karena pengguna berbagi kata sandi akun.” Wolfe Research mempertahankannya. mengungguli peringkat pada saham Netflix tidak berubah.(nd1/lna)

BERITA KHUSUS

Dok! Seluruh Fraksi di DPRD Ponorogo Setujui Perubahan SOTK Satpol PP dan RSUD

NUSADAILY.COM - PONOROGO - Usulan Raperda Perubahan kedua atas Perda No.6 Tahun 2016 tentang pembentukan dan susunan perangkat daerah untuk OPD Satpol PP yang...

BERITA TERBARU

Catat! Ini Cara Keluar dari Grup WhatsApp Tanpa Ketahuan

NUSADAILY.COM - JAKARTA - WhatsApp akhirnya meluncurkan fitur yang sudah lama dinanti pengguna. Kini pengguna WhatsApp bisa meninggalkan grup tanpa ketahuan anggota grup lainnya. Fitur...

NUSADAILY.COM - JAKARTA - Setelah pasar saham AS tutup, perusahaan layanan media streaming Netflix mengumumkan hasil keuangannya untuk kuartal pertama tahun 2022. Mereka menunjukkan bahwa jumlah pelanggan telah hilang untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade. 

Saham perusahaan turun lebih dari 35% pada penutupan pada hari Rabu (20/4). Hasil kuartal pertama yang lemah dan prospek yang mengkhawatirkan telah membuat analis Wall Street mempertanyakan kemampuan pertumbuhan jangka panjang Netflix dan menurunkan peringkat saham Netflix.

Netflix kehilangan nilai lebih dari $50 miliar pada hari Rabu (20/4). Netflix adalah saham dengan kinerja terburuk di S&P 500 sepanjang tahun ini, turun 62,5% secara keseluruhan.

BACA JUGA: Kehilangan Banyak Pelanggan, Netflix Bakal Jual Paket yang Lebih Murah

Perusahaan mengatakan sejumlah hambatan, termasuk meningkatnya persaingan di pasar, membebani pertumbuhan bisnis. Perusahaan juga mengatakan bahwa dalam beberapa bulan terakhir, penggunaan platform digital juga mulai berkurang.

Melambatnya pertumbuhan bisnis langganan rumah digital juga telah melemahkan prospek bisnis perusahaan. 

Netflix memperkirakan bahwa sekitar 100 juta rumah tangga membagikan akun langganan dan kata sandi mereka dengan keluarga atau teman.

Untuk mendorong pertumbuhan bisnis, Netflix mengatakan sedang mempertimbangkan layanan berbiaya rendah dengan iklan. Mereka juga akan mengisyaratkan langkah-langkah untuk membagikan kata sandi untuk akun berlangganan.

BACA JUGA: Meski Pendapatan Menurun, Netflix Tetap Tidak Dapat Dikalahkan

Sementara para analis tampaknya secara umum optimis tentang penyesuaian yang sesuai. Mereka mencatat bahwa ini bukan solusi yang efektif untuk penurunan jumlah pengguna dalam jangka pendek.

"Meskipun ada beberapa nilai dalam rencana untuk membatasi kata sandi akun bersama dan memperkenalkan model periklanan, mereka sendiri mengakui bahwa tidak akan ada dampak nyata dalam jangka pendek dan akan butuh waktu lama untuk melihat hasilnya," kata analis Bank of America.  

Setidaknya ada sembilan lembaga keuangan, termasuk Bank of America, menurunkan peringkat Netflix.

BACA JUGA: Netflix Bakal Kenakan Biaya Tambahan Sharing Account

"Menyusul penurunan tajam pelanggan kuartal pertama dan hasil keuangan yang lemah, kami menurunkan peringkat masa depan Netflix," tulis analis penting Jeffrey Wlodarczak dalam laporan Selasa malam. Jumlah pelanggan, perkiraan pendapatan secara signifikan lebih rendah. "

Analis Wells Fargo menulis dalam sebuah catatan pada hari Rabu, menurunkan peringkat saham Netflix menjadi menunggu dan melihat, "Dalam pandangan kami, pertumbuhan langganan negatif dan investasi untuk menghidupkan kembali pertumbuhan pendapatan merupakan pukulan fatal bagi saham Netflix."

BACA JUGA: Netflix Tambah Video Games Demi Dongkrak Jumlah Pelanggan

Melansir dari NetEase, Saham beberapa layanan streaming juga jatuh pada Rabu pagi, terseret oleh Netflix. Saham Disney turun sekitar 5,5% pada akhir hari, saham Roku turun lebih dari 6%, saham Paramount turun 8,6%, dan saham Warner Bros. Discovery Inc. turun sekitar 6%.

"Secara keseluruhan, aktivitas berlangganan terus melemah dari harapan, sehingga layanan streaming mungkin mengalami tekanan serupa pada kuartal ini, tetapi kami mencatat bahwa keunikan Netflix. Masalahnya, tingkat penetrasi jauh lebih tinggi karena pengguna berbagi kata sandi akun." Wolfe Research mempertahankannya. mengungguli peringkat pada saham Netflix tidak berubah.(nd1/lna)